18 Juli 2024

Instacart mengungkapkan pengajuan IPO, mengungkapkan investasi PepsiCo, profitabilitas

3 min read

Layanan pengiriman bahan makanan Instacart pada hari Jumat mengatakan bisnis intinya menjadi menguntungkan setelah mempublikasikan pengajuannya untuk peluncuran pasar saham yang telah lama ditunggu-tunggu, sementara juga mengungkapkan investasi dari PepsiCo Inc. Instacart yang berbasis di San Francisco, yang mengajukan penawaran umum perdana secara rahasia ( IPO) pada Mei 2022, menyatakan dalam pengajuan ke Komisi Sekuritas dan Bursa AS bahwa PepsiCo telah setuju untuk membeli saham konvertibel preferen senilai $175 juta.

A découvrir également : KUTIPAN-Reaksi terhadap kepala tentara bayaran Wagner Yevgeny Prigozhin dalam kecelakaan pesawat tanpa ada yang selamat

Norges Bank Investment Management, sebuah divisi dari Norges Bank, dan entitas yang berafiliasi dengan perusahaan modal ventura TCV, Sequoia Capital, D1 Capital Partners dan Valiant Capital Management telah setuju untuk berpartisipasi dalam IPO sebagai investor utama, kata Instacart. Untuk enam bulan yang berakhir pada 30 Juni, pendapatan Instacart mencapai $1,48 miliar, naik 31% dari periode yang sama tahun lalu. Pendapatan periklanan dan lainnya melonjak 24% menjadi $406 juta. Perusahaan melaporkan laba bersih sebesar $242 juta selama periode enam bulan, dibandingkan dengan kerugian $74 juta pada tahun sebelumnya.

Dorongan Instacart untuk go public terjadi beberapa hari setelah perancang chip yang didukung SoftBank Group, Arm Holdings, mengungkapkan dokumen untuk pengajuan IPO-nya. Seperti Arm dan perusahaan otomasi pemasaran Klaviyo, Instacart diperkirakan akan mencatatkan sahamnya pada bulan September – bagian dari gelombang nama-nama terkenal yang menguji selera investor terhadap saham baru. Pasar untuk listing baru telah melemah selama dua tahun terakhir karena invasi Rusia ke Ukraina dan lonjakan suku bunga.

Avez-vous vu cela : Balap motor-Norris menduduki puncak latihan Belanda, Ricciardo ke rumah sakit

Jika berhasil, pencatatan saham tersebut dapat merevitalisasi pasar IPO AS, yang telah mengalami beberapa pertumbuhan positif tahun ini karena adanya spekulasi bahwa kebijakan suku bunga Federal Reserve AS dapat membawa perekonomian ke arah “soft landing”. “Saya pikir kita akan melihat lebih banyak perusahaan memulai proses (IPO) mereka pada tahun 2024, yaitu saat pasar IPO yang sehat akan kembali,” kata Mike Bellin, pemimpin layanan IPO di PricewaterhouseCoopers AS.

Fakta bahwa Instacart menghasilkan keuntungan juga dapat membantunya mendapatkan dukungan di kalangan investor IPO yang waspada, yang sejak tahun lalu menghindari pencatatan perusahaan rintisan yang merugi, kata para analis. JALAN PANJANG MENUJU IPO

Langkah Instacart untuk go public terjadi bertahun-tahun setelah pertama kali melakukan persiapan untuk debut pasar saham. Reuters melaporkan pada November 2020 bahwa mereka merekrut

Goldman Sachs untuk membantu meletakkan dasar. Didirikan pada tahun 2012 oleh Apoorva Mehta, Max Mullen, dan Brandon Leonardo, Instacart mendatangkan mantan eksekutif Facebook Fidji Simo sebagai Chief Executive Officer dan mantan bankir teknologi Goldman Sachs Nick Giovanni sebagai Chief Financial Officer pada tahun 2021 sebagai bagian dari persiapannya untuk go public .

Pada bulan Maret 2021, Instacart menambahkan CEO Snowflake Frank Slootman, seorang veteran industri perangkat lunak di balik beberapa IPO besar, ke dalam dewan direksi. Pelanggan dapat memesan melalui aplikasi Instacart, dan “pembeli” Instacart mengirimkan produk hanya dalam 30 menit.

Perusahaan juga telah memperluas bisnis pengirimannya ke barang-barang non-grosir seperti dari pengecer produk kecantikan Sephora, toko serba ada 7-Eleven dan jaringan apotek CVS Health. Menurut data Euromonitor, sektor grosir online ditetapkan menjadi sumber pertumbuhan terbesar bagi industri makanan dan minuman AS, dengan peningkatan penjualan hampir $100 miliar pada tahun 2027.

Perusahaan juga menjual penawaran perangkat lunak sebagai layanan yang ditargetkan pada pengecer dan membebankan biaya untuk penawaran tersebut. Bisnis inti pengirimannya mendapat peningkatan pada tahun 2020 selama pandemi COVID-19 karena lonjakan pesanan online. Namun ketika pembatasan lockdown mulai dilonggarkan pada tahun 2021, pertumbuhan melambat dan volatilitas pasar memaksa perusahaan untuk merevisi penilaiannya.

Pada bulan Desember 2022, Instacart memangkas penilaian internalnya hingga $10 miliar, 74% lebih rendah dari harga putaran pendanaannya sebesar $39 miliar pada tahun 2020. “Meskipun kami tidak memperkirakan tingkat pertumbuhan yang dipercepat oleh pandemi akan terulang di masa mendatang, pertumbuhan kami selama periode ini membantu membangun bisnis dengan skala yang jauh lebih besar dan laba kotor yang jauh lebih tinggi,” kata Instacart dalam pengajuannya, yang dikenal sebagai S-1.

Instacart sebelumnya berencana untuk mencatatkan sahamnya pada kuartal keempat tahun lalu, namun menunda rencana tersebut karena aksi jual saham teknologi dan kenaikan suku bunga The Fed menyebabkan penurunan ekuitas. Perusahaan mengajukan IPO dengan nama “Maplebear”, nama perusahaan tersebut didirikan.

Goldman Sachs dan JPMorgan adalah penjamin emisi utama untuk penawaran tersebut, kata Instacart, seraya menambahkan bahwa sahamnya akan dicatatkan di Nasdaq dengan simbol “CART.”

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)