20 Juli 2024

Inspeksi Direktorat Jenderal Perhubungan Udara menemukan adanya kesalahan dalam audit keselamatan internal Air India

3 min read

Tim inspeksi yang beranggotakan dua orang dari Direktorat Jenderal Penerbangan Sipil (DGCA) telah menemukan kesalahan dalam audit keselamatan internal Air India dan regulator sedang menyelidiki masalah tersebut, menurut para pejabat.

A lire en complément : Foundation Season 2 New Clip Champions Female Leads in Modern Sci-Fi Narratives

Saat dihubungi, juru bicara Air India mengatakan bahwa semua maskapai penerbangan harus menjalani audit keselamatan rutin oleh regulator dan badan lain.

”Air India secara aktif terlibat dalam audit semacam itu untuk terus menilai dan memperkuat proses kami,” kata juru bicara tersebut dalam sebuah pernyataan dan menambahkan bahwa maskapai tersebut secara langsung menangani segala masalah yang diangkat ke otoritas terkait.

Dans le meme genre : PASAR GLOBAL-Saham merosot, dolar naik karena risiko sikap Powell yang hawkish membayangi

Berdasarkan laporan pemeriksaan yang disampaikan kepada Direktorat Jenderal Perhubungan Udara, maskapai penerbangan seharusnya melakukan pemeriksaan titik keselamatan secara berkala di berbagai area operasi seperti pengawasan kabin, kargo, ramp dan muatan, namun selama pemeriksaan acak di 13 titik keselamatan, tim menemukan bahwa maskapai penerbangan menyiapkan laporan palsu dalam 13 kasus tersebut.

”Selain itu, ketika diverifikasi silang dengan CCTV, rekaman, pernyataan auditee, dokumen shift register, daftar GD (Deklarasi Umum), manifes penumpang, dll, dapat dipahami bahwa semua 13 pemeriksaan mendadak tersebut terbukti dilakukan di stasiun Mumbai, Goa dan Delhi telah diverifikasi dan ditetapkan belum benar-benar dilaksanakan,” kata tim beranggotakan dua orang itu dalam ‘Formulir Pelaporan Kekurangan’ (DRF).

Pemeriksaan menemukan bahwa laporan-laporan tersebut ”dibuat/dipalsukan setelah diminta oleh tim Direktorat Jenderal Perhubungan Udara”.

Lebih lanjut, laporan inspeksi mencatat bahwa laporan pemeriksaan spot palsu ini tidak ditandatangani oleh Kepala Keselamatan Penerbangan (CFS) yang mempunyai kewenangan untuk melakukannya.

Tim mengunjungi kantor Air India di Gurugram di Haryana pada tanggal 25 dan 26 Juli, dan setelah pemeriksaan, mereka menyebutkan tentang penyimpangan dalam DRF.

Saat dihubungi, Direktur Jenderal DJCA Vikram Dev Dutt mengatakan, masalah tersebut sedang diselidiki oleh regulator.

Berdasarkan laporan inspeksi, daftar periksa tersebut ditandatangani secara fisik oleh auditor dari Departemen Sistem Manajemen Mutu (QMS) yang tidak termasuk dalam ruang lingkup persetujuan dan inspeksi Direktorat Jenderal Perhubungan Udara dan memiliki kriteria kelayakan/standar industri kualifikasi yang berbeda.

Laporan pemeriksaan menyebutkan tim tidak menemukan adanya komunikasi tertulis untuk pendelegasian wewenang kepada auditor. ”Selain konfirmasi lisan dari CFS, tidak ada korespondensi email dan otorisasi dari CFS untuk pemeriksaan olahraga tersebut,” katanya.

Berdasarkan laporan inspeksi, mengenai Pemeriksaan Medis Pra-Penerbangan (tes konsumsi alkohol pilot), Air India mengklaim telah melakukan pemeriksaan mendadak tetapi tim menemukan bahwa auditor internal maskapai tersebut ”belum mengunjungi fasilitas tersebut secara fisik. wajib untuk memenuhi banyak item daftar periksa”.

”Juga, detail peralatan dan pembacaan tes belum dicatat dalam daftar periksa. Hanya saja, semua poin sudah dinilai memuaskan tanpa benar-benar melakukan pemeriksaan langsung,” katanya.

Sehubungan dengan layanan ramp, tim inspeksi menemukan bahwa check list maskapai penerbangan menyebutkan nama seseorang sebagai petugas jaga tetapi tidak ada orang tersebut dalam shift tersebut.

”Juga telah dikonfirmasi oleh departemen auditee bahwa tidak ada pemeriksaan mendadak yang dilakukan pada tanggal subjek di area tersebut. Hanya saja, semua poin sudah dinilai memuaskan tanpa benar-benar melakukan pemeriksaan langsung,” katanya.

Terkait pemeriksaan mendadak di pengawasan kabin, tim inspeksi menemukan bahwa maskapai tersebut mengklaim telah melakukannya pada 16 Juli 2023, namun hal itu tidak dilakukan dan ”auditor yang diklaim hanya melakukan perjalanan dalam penerbangan tersebut sebagai penumpang. dengan anggota keluarga”.

Lebih lanjut, tim inspeksi mengatakan maskapai tidak dapat memberikan daftar auditor keselamatan penerbangan tepat waktu.

”Selanjutnya, daftar tersebut hanya diberikan pada akhir pemeriksaan yang mencakup juga auditor QMS yang kualifikasi/kelayakannya berbeda dengan yang diatur dalam FSM (Flight Safety Manual). Karena QMS tidak berada di bawah kewenangan Direktorat Jenderal Perhubungan Udara, CAR (Persyaratan Penerbangan Sipil) tidak menentukan kualifikasi auditor QMS,” kata tim tersebut.

Lebih lanjut, operator tidak dapat memberikan daftar auditor keselamatan penerbangan yang sebenarnya dan otorisasi mereka ketika diminta oleh tim inspeksi untuk membedakan keselamatan penerbangan dari auditor QMS, tambahnya.

”Semua perusahaan penerbangan, termasuk Air India, harus menjalani audit keselamatan rutin oleh regulator dan badan lain baik di India maupun di luar negeri.

”Air India secara aktif terlibat dalam audit semacam itu untuk terus menilai dan memperkuat proses kami. Kami secara langsung menangani masalah apa pun yang diangkat ke otoritas terkait,” kata juru bicara Air India dalam pernyataannya.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)