22 April 2024

Inflasi jangka pendek Pakistan naik 27,5 persen

2 min read

Inflasi jangka pendek Pakistan telah meningkat 27,57 persen pada basis tahun ke tahun untuk pekan yang berakhir pada 17 Agustus sebagian besar disebabkan oleh lonjakan harga minyak bumi, menunjukkan data resmi yang dirilis pada hari Jumat, Dawn melaporkan. Dawn adalah surat kabar berbahasa Inggris Pakistan.

Dans le meme genre : HIGHLIGHT

Namun, inflasi melambat dari minggu sebelumnya sebesar 30,82 persen. Pada basis mingguan, inflasi mingguan, yang diukur dengan Indeks Harga Sensitif (SPI), naik 0,78 persen, menunjukkan tren kenaikan selama empat minggu terakhir berturut-turut.

Harga bensin dinaikkan 6,40 persen dan solar 7,29 persen. Dari 51 barang di keranjang SPI, 32 barang melonjak harga, tujuh turun dan 12 tetap tidak berubah dibandingkan minggu sebelumnya.

A lire en complément : Dutee untuk menantang larangan NADA selama empat tahun

Menurut Dawn, selama sepekan yang ditinjau, barang-barang yang harganya naik paling tinggi dibanding pekan yang sama tahun lalu adalah: tepung terigu (131,29 persen), gas untuk Q1 (108,38 persen), rokok (106,89 persen) , teh Lipton (95,19 persen), beras basmati pecah (88,76 persen), bubuk cabai (86,05 persen), beras Irri-6/9 (84,16 persen), gula (74,71 persen), gur (63 persen) ), ayam (58,56 persen), chappal spons pria (58,05 persen), kentang (56,30 persen) dan bubuk garam (49,09 persen). Kenaikan terbesar sepekan terjadi pada harga cabai bubuk (7,58 persen), beras Irri-6/9 (7,48 persen), bawang putih (5,06 persen), gula (4,02 persen), gur (3,23 persen). persen), nasi basmati pecah (3,06 persen), ayam (2,83 persen) dan pisang (2,72 persen).

SPI di bulan Mei bertahan di atas 45 persen selama tiga minggu setelah mencapai level tertinggi sepanjang masa di 48,35 persen pada 4 Mei. Depresiasi rupee, kenaikan harga bensin, pajak penjualan, dan tagihan listrik adalah salah satu kontributor utama tren inflasi ini.

Menurut perkiraan IMF terbaru, rata-rata Indeks Harga Konsumen (CPI) untuk tahun fiskal saat ini diproyeksikan menjadi 25,9 persen dari 29,6 persen tahun sebelumnya, menurut Dawn. Penurunan juga diamati dari minggu ke minggu pada harga tomat (13,60 persen), minyak goreng 5 liter (1,65 persen), ghee sayuran 2,5 kg (0,85 persen), ghee sayuran 1 kg (0,43 per persen), kayu bakar (0,42 persen), minyak mustard (0,23 persen) dan tepung terigu (0,19 persen). (ANI)

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)