19 April 2024

Industri ini perlu menemukan logam tanah jarang di luar Tiongkok. Vietnam tampil sebagai kandidat yang baik

4 min read

Hanya karena Tiongkok mendominasi peta tanah jarang yang menguntungkan bukan berarti Tiongkok sendirian. Di panggung global, terdapat negara-negara lain yang kaya akan sumber daya utama untuk sektor otomotif atau “revolusi hijau”, seperti Brasil, Rusia, India, Australia, AS atau, yang berbatasan dengan raksasa Asia di selatan, Vietnam. Data Statista menunjukkan negara Asia Tenggara ini memiliki 22 juta metrik ton, volume cadangan terbesar kedua setelah Tiongkok. Apa yang mereka nikmati di Hanoi saat ini adalah peran geopolitik yang lebih nyaman dibandingkan di Beijing, dengan perjanjian perdagangan bebas yang berharga dan posisi strategis yang menguntungkan antara Tiongkok dan AS.

A lire en complément : Piala Durand: FC Goa bertujuan untuk lolos ke final ke-2 dalam tiga musim, berhadapan dengan Mohun Bagan

Perusahaan mengetahuinya. Dan mereka sudah pindah tab.

Apa yang telah terjadi? Berita ini disampaikan oleh Reuters: dua perusahaan di sektor magnet tanah jarang yang berbasis di Korea Selatan dan Tiongkok akan membuka pabrik di Vietnam untuk mendiversifikasi rantai pasokan mereka dan memperkuat posisi mereka di luar raksasa Asia tersebut. Salah satu perusahaannya adalah Star Group Industrial (SGI), yang lainnya adalah Baotou INST Magnetic. Yang pertama, Korea, mempunyai proyek di Vietnam yang bertujuan untuk memproduksi sekitar 5.000 ton magnet neodymium kelas atas (NdFeB) per tahun pada tahun 2025. Yang kedua, INST, akan segera mulai mengoperasikan pabrik sewaan di wilayah utara. Vietnam.

A découvrir également : PM Modi mengundang ahli genetika Afrika Selatan untuk berkolaborasi dengan Institut India di bidang genetika

Fasilitasnya akan seperti apa? Saat ini, belum ada rincian besar yang diungkapkan. Reuters menunjukkan bahwa pabrik SGI akan memainkan peran penting dalam struktur perusahaan: dengan produksi sekitar 5.000 ton NdFeB per tahun, pabrik tersebut akan menghasilkan cukup untuk dua juta mobil listrik dan hampir memungkinkan perusahaan melipatgandakan produksinya saat ini. produksinya, yang Berkat fasilitasnya di Korea dan China, mencapai 3.000 ton per tahun. Perusahaan akan menginvestasikan 80 juta dolar untuk pabrik barunya di Vietnam agar dapat dimulai pada awal tahun 2024.

Sedangkan untuk Baotou INST Magnetic, pabrik barunya, yang memperoleh persetujuan lokal pada bulan Juni, akan berlokasi di Vietnam utara. Investasi awalnya hanya beberapa juta dolar, namun perusahaan – selalu menurut Reuters – akan mengevaluasi tahap kedua untuk membangun pabriknya sendiri.

Karena itu penting? Jika berita tersebut sampai ke media, hal ini sebagian disebabkan oleh peran perusahaan itu sendiri. Bagaimanapun, SGI memasok magnet ke pabrikan Vietnam VinFast dan ke Hyundai Motor Korea dan INST menjadi pemasok Apple pada tahun 2021. Terlepas dari siapa atau bagaimana mereka bertindak, waktu dan latar belakangnya penting: kedua perusahaan telah memutuskan untuk membuka fasilitas di Vietnam dalam skenario yang ditandai dengan ketegangan antara Tiongkok dan AS, ancaman dan pembatasan perdagangan, sebuah latar belakang yang telah mengarah pada teknologi lainnya. perusahaan untuk menjajaki opsi di luar Tiongkok. Beberapa negara, seperti negara tetangga India, bahkan telah mengambil tindakan untuk memanfaatkan skenario baru ini.

Mengingat pandemi yang baru-baru ini terjadi dan dampak dari kebijakan ketat “COVID Zero” yang diterapkan oleh Beijing, apa yang diinginkan oleh perusahaan-perusahaan tersebut adalah mendiversifikasi rantai pasokan mereka di luar raksasa Asia tersebut, sebuah langkah yang akan dituntut oleh klien mereka sendiri. ketegangan iklim antara AS dan Tiongkok.

Tangkapan Layar 2023 08 29 110049

Laporan Tanah Langka USGS.

Dan mengapa Vietnam? Negara ini mungkin tidak mencapai tingkat cadangan tanah jarang yang dimiliki Tiongkok, dan juga tidak menikmati dominasinya yang tak terbantahkan dalam rantai produksi atau sektor magnet – kunci untuk pembuatan mobil listrik, turbin, senjata atau ponsel pintar— namun tentu saja Vietnam adalah pemain utama di sektor ini. Statista menghitung bahwa negara tersebut mengelola cadangan sebesar 22 juta metrik ton, lebih tinggi dari Brasil atau Rusia —masing-masing memiliki 21 juta metrik ton— atau India, yang menambah 4,2 metrik ton. Satu-satunya negara yang melampaui jumlah simpanannya adalah Tiongkok, dengan jumlah simpanan sebesar 44 juta.

Vietnam juga merupakan rumah bagi industri pengolahan yang masih baru dan telah melipatgandakan produksi pertambangan tanah jarang selama beberapa tahun terakhir. Baru sebulan yang lalu terungkap bahwa negara tersebut bercita-cita untuk meningkatkan produksinya hingga mencapai 2,02 juta ton mineral yang belum diolah per tahun pada tahun 2030. Survei Geologi AS (USGS) memperkirakan bahwa produksi logam tanah jarang di Vietnam telah tumbuh secara eksponensial: dari 400 ton pada tahun 2021 menjadi 4.300 ton pada tahun lalu. Pada tahun 2050, mereka menginginkan produksi tahunan antara 40.000 dan 80.000 ton oksida tanah jarang.

Masih ada lagi? Ya, Vietnam juga menarik karena biaya tenaga kerja, perjanjian perdagangan, dan kehadiran produsen dari sektor otomotif dan elektronik. Potensinya sudah menarik perhatian, misalnya Korea Selatan. Dua bulan yang lalu, presiden kedua negara, Vao Van Thuong dan Yoon Suk Yeol, bertemu dalam kunjungan institusional yang diakhiri dengan pengumuman relevan: kedua negara menandatangani sebuah memorandum: dari 400 ton pada tahun 2021 menjadi 4,300 tahun lalu. Pada pertengahan abad ini, mereka menginginkan produksi tahunan antara 40.000 dan 80.000 ton oksida tanah jarang REO.

Apakah ini tantangan sederhana? Dalam upaya mendiversifikasi rantai pasokan dan bertaruh pada Vietnam, terdapat tantangan-tantangan penting. Terlepas dari potensi pertambangannya atau kemajuan yang telah dicapainya di masa lalu, dominasi Tiongkok di sektor ini tetap tidak terbantahkan. Menurut firma Adamas Intelligence, Vietnam memproduksi hanya 1% magnet dunia, jarak yang sangat jauh dari Tiongkok. Meskipun sulit untuk mematahkan dominasi Beijing dalam produksi dan pemrosesan, kondisi geopolitiknya juga rumit.

Selama beberapa bulan terakhir, AS telah mencoba untuk memperkuat hubungannya dengan Hanoi dan Joe Biden sendiri baru-baru ini mengumumkan bahwa ia akan melakukan perjalanan ke negara Asia tersebut pada bulan September untuk bertemu dengan otoritas tertingginya, Ngyuen Phu Trong, dan mempromosikan kerja sama bilateral, namun hubungan tetap tidak baik. antara Vietnam dan Beijing sama pentingnya. Faktanya, pada musim semi, perdana menteri Tiongkok menekankan perlunya menjaga “hubungan bertetangga” dan “terus mengambil langkah-langkah untuk mendorong stabilitas dan kemakmuran di Asia-Pasifik.” “Upaya AS untuk memperbaiki hubungan dengan Vietnam dengan menyebarkan perselisihan di Pelin dan Hanoi adalah sebuah angan-angan,” harian Tiongkok itu menjadi judul salah satu kroniknya. Waktu Global pada bulan Juni.

Gambar sampul: Tron Le (Hapus Percikan)

Di : Kami mencari logam tanah jarang di tempat-tempat terpencil, namun tantangan besarnya adalah hal lain: belajar mendaur ulangnya