13 April 2024

Indonesia memperingatkan ASEAN mengenai persaingan yang ‘destruktif’ saat KTT di Jakarta dibuka

3 min read

Indonesia pada hari Selasa memperingatkan agar blok Asia Tenggara tidak terseret ke dalam persaingan negara-negara besar ketika para pemimpin berkumpul untuk menghadiri pertemuan puncak yang berupaya menghilangkan kekhawatiran tentang perpecahan dalam upaya perdamaian di Myanmar dan untuk menegaskan kembali relevansi kelompok mereka yang berbeda. Presiden Indonesia Joko Widodo, saat membuka pertemuan puncak 10 negara anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), meminta kelompok tersebut untuk merancang “strategi taktis jangka panjang yang relevan dan memenuhi harapan masyarakat”.

A lire également : Atletik-AS dengan selamat ke final 4x100m putra, Kanada tersingkir

“ASEAN sudah sepakat untuk tidak menjadi proxy kekuatan apa pun. Jangan jadikan kapal kita menjadi ajang rivalitas yang bersifat destruktif,” kata Jokowi, sapaan presiden. “Kita sebagai pemimpin harus memastikan kapal ini terus bergerak dan berlayar dan kita harus menjadi kaptennya untuk mencapai perdamaian, stabilitas, dan kesejahteraan bersama.”

Didirikan pada puncak Perang Dingin pada tahun 1960an untuk menentang penyebaran komunisme, kelompok yang beragam secara politik ini memprioritaskan persatuan dan tidak campur tangan dalam urusan internal anggotanya. Namun para kritikus mengatakan hal ini telah membatasi ruang lingkup tindakan mereka ketika menangani masalah seperti sesama anggota Myanmar, di mana kekerasan terjadi dua tahun setelah militer merebut kekuasaan dalam kudeta tahun 2021.

A lire aussi : Willem Dafoe Went To Mortician School For Poor Things: ‘It’s Not A Normal Film’

ASEAN telah melarang para pemimpin junta menghadiri pertemuan tingkat tinggi, namun perbedaan pendapat muncul ketika Indonesia berupaya melibatkan semua pihak untuk mendorong rencana perdamaian ASEAN dan Thailand berupaya melibatkan para pemimpin militer Myanmar. Pada hari Selasa, para pemimpin ASEAN mencapai konsensus untuk tidak mengizinkan Myanmar memimpin blok tersebut pada tahun 2026 sesuai jadwal semula, menurut salah satu sumber di Jakarta dan sumber lain di wilayah tersebut.

Sebaliknya, Filipina akan menjadi tuan rumah pada tahun 2026, setahun lebih awal dari yang direncanakan, kata Presiden Ferdinand Marcos Jr. dalam pertemuan tersebut, seperti yang ditunjukkan dalam salinan resmi pernyataannya. Malaysia pada hari Senin menyerukan tindakan “keras” terhadap para jenderal tersebut, dengan mengatakan bahwa tindakan mereka telah menciptakan “hambatan” terhadap rencana perdamaian ASEAN.

‘MENYATAKAN KEMBALI RELEVANSI’ Mantan Menteri Luar Negeri Indonesia Marty Natalegawa mengatakan blok tersebut harus beradaptasi terhadap tantangan atau risiko terlupakan.

“Berita kematian mengenai ASEAN sebenarnya telah ditulis berkali-kali, namun entah bagaimana, selama ini, ASEAN mampu menemukan kembali dirinya dan menegaskan kembali relevansinya. Saya rasa saat ini kita berada di salah satu titik tersebut,” ujarnya pada forum bisnis ASEAN pada hari Minggu. . Tiongkok dan persaingannya yang semakin tajam dengan Amerika Serikat juga membayangi pertemuan tersebut.

Beberapa anggota ASEAN fokus pada pengembangan hubungan diplomatik, bisnis, dan militer yang erat dengan Beijing, sementara negara lain lebih waspada. KTT ini diadakan beberapa hari setelah Tiongkok merilis peta “10 garis putus-putus”, yang menggambarkan klaim Tiongkok atas sebagian besar Laut Cina Selatan yang kemungkinan akan menambah urgensi negosiasi mengenai kode etik yang telah lama tertunda di jalur perairan strategis tersebut.

Negara-negara anggota ASEAN, Malaysia, Vietnam dan Filipina, yang memiliki klaim yang tumpang tindih di Laut Cina Selatan, telah menolak peta Tiongkok. Akhir pekan ini, para pemimpin ASEAN akan mengadakan KTT Asia Timur, sebuah forum yang lebih luas yang mencakup Tiongkok, India, Jepang, Rusia, dan Amerika Serikat.

Menambah kegelisahan mengenai relevansi ASEAN, Presiden AS Joe Biden tidak menghadiri pembicaraan tersebut. Wakil Presiden Kamala Harris akan hadir sebagai gantinya. Perdana Menteri Tiongkok Li Qiang juga akan hadir. (Laporan tambahan oleh Karen Lema di Manila dan Rozanna Latiff di Kuala Lumpur; Disunting oleh Kanupriya Kapoor, Robert Birsel dan Christina Fincher)

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)