23 April 2024

India menguji parasut untuk kapsul awak Gaganyaan menggunakan kereta luncur roket (video)

2 min read

India sedang membuat kemajuan dalam meluncurkan astronot ke luar angkasa secara mandiri.

Sementara perhatian saat ini tertuju pada India Chandrayaan-3 Pendarat Vikram dan penjelajah Pragyan aktif bulanOrganisasi Penelitian Luar Angkasa India (ISRO) juga membuat kemajuan menuju tujuan mulia lainnya.

A lire aussi : Sekretaris Utama menolak untuk mematuhi perintah pemerintah terpilih: Menteri Delhi Atishi tentang RUU GNCTD 2023

Misi Gaganyaan India berencana mengirim tiga astronot ke tempat rendah Bumi orbit, membutuhkan pengembangan pesawat ruang angkasa yang dapat membawa awaknya ke luar angkasa dan kembali ke darat dengan selamat.

Terkait: India menguji pemulihan pesawat ruang angkasa untuk misi astronot Gaganyaan (foto)

Avez-vous vu cela : Pakistan: Pengadilan Lahore menyatakan mantan Menteri Federal melarikan diri dalam kasus pencucian uang

Sistem parasut untuk kapsul awak Gaganyaan India akan diuji pada kereta luncur roket pada Agustus 2023. (Kredit gambar: ISRO)

Sebagai langkah penting menuju tujuan ini, Vikram Sarabhai Space Center (VSSC) melakukan uji penyebaran parasut drogue di fasilitas Rail Track Rocket Sled (RTRS), di Terminal Ballistics Research Laboratory di kota Chandigarh antara 8 Agustus hingga 1 Agustus. 10, menurut ISRO.

Parasut drogue adalah parasut berbentuk pita berbentuk kerucut yang dikerahkan mortir dengan diameter 19 kaki (5,8 meter). Ini adalah bagian penting agar modul awak Gaganyaan kembali ke tanah dengan aman, berfungsi untuk menstabilkan pesawat ruang angkasa dan mengurangi kecepatannya saat masuk kembali ke bumi. atmosfer bumi.

Video yang dirilis oleh ISRO tak lama setelah uji coba menunjukkan keberhasilan penerapan saluran drogue saat melakukan perjalanan dengan kecepatan tinggi di kereta luncur bertenaga roket.

Peluncuran drogue selanjutnya akan diuji selama uji pembatalan ketinggian tinggi di Test Vehicle Demonstration 1 (TV-D1) di akhir September atau awal Oktober, jika semuanya berjalan sesuai rencana.

Modul kru Gaganyaan akan diperlambat dengan sistem kompleks yang terdiri dari 10 parasut, menurut ISRO. Ini adalah dua parasut pemisah penutup puncak, diikuti oleh sepasang parasut drogue untuk menstabilkan modul. Tiga peluncuran pilot kemudian masing-masing akan mengeluarkan tiga parasut utama untuk menyiapkan modul untuk pendaratan yang aman.

ISRO awal tahun ini melakukan tes pemulihanberkolaborasi dengan angkatan laut India untuk memulihkan modul awak tiruan dari kolam tertutup.

Simak kembali uji parasut Gaganyaan pada awal Agustus 2023. (Kredit gambar: ISRO)

Langkah besar selanjutnya adalah ISRO melakukan sepasang penerbangan tanpa awak untuk menguji dan memvalidasi teknologi Gaganyaan di orbit rendah Bumi dan memastikan roket Launch Vehicle Mark-3 yang dimodifikasi dapat membawa manusia ke orbit dengan aman. Hal ini dijadwalkan akan terjadi pada akhir tahun 2023 dan paruh pertama tahun 2024.

Penerbangan Gaganyaan berawak pertama akan diluncurkan paling cepat pada akhir tahun 2024. Penerbangan ini akan membawa tiga astronot India dalam uji penerbangan orbital pendek. Saat ini, hanya Amerika Serikat, Rusia, dan Tiongkok yang memiliki kemampuan meluncurkan manusia ke luar angkasa.

45secondes est un nouveau média, n’hésitez pas à partager notre article sur les réseaux sociaux afin de nous donner un solide coup de pouce. ?