22 April 2024

Hun Sen adalah pemimpin terlama melayani di Asia. Dia menghapus kritik dan siap memenangkan jajak pendapat di Kamboja

4 min read

Warga Kamboja pergi ke tempat pemungutan suara pada hari Minggu dengan Perdana Menteri petahana Hun Sen dan partainya memastikan kemenangan telak berkat penindasan dan intimidasi yang efektif dari setiap oposisi nyata yang menurut para kritikus telah membuat lelucon demokrasi di negara Asia Tenggara itu.

Cela peut vous intéresser : Penggemar Shah Rukh yang bersemangat menari di luar Mannat menjelang perilisan 'Jawan'

Pemimpin terlama di Asia, Hun Sen terus mengkonsolidasikan kekuasaan dengan taktik kuatnya selama 38 tahun terakhir. Namun, pada usia 70 tahun, dia menyarankan dia akan menyerahkan jabatan perdana menteri selama masa jabatan lima tahun mendatang kepada putra sulungnya, Hun Manet, mungkin paling cepat bulan pertama setelah pemilihan.

Hun Manet, 45, memiliki gelar sarjana dari Akademi Militer AS di West Point serta master dari NYU dan Ph.D. dari Universitas Bristol di Inggris. Dia saat ini adalah kepala tentara Kamboja.

A découvrir également : Pemberontakan Intellicorp mengembalikan Rs 50 cr yang diklaim berdasarkan FAME-II; 6 perusahaan mendapat 'beberapa minggu lagi'

Terlepas dari pendidikan Baratnya, bagaimanapun, pengamat tidak mengharapkan perubahan segera dalam kebijakan dari ayahnya, yang terus mendekatkan Kamboja ke China dalam beberapa tahun terakhir.

“Saya kira tidak ada yang mengharapkan Hun Sen menghilang begitu Hun Manet menjadi perdana menteri,” kata Astrid Noren-Nilsson, pakar Kamboja di Universitas Lund Swedia. “Saya pikir mereka mungkin akan bekerja sama secara erat dan menurut saya tidak ada perbedaan besar dalam pandangan politik mereka, termasuk kebijakan luar negeri.” Hun Manet hanyalah bagian dari apa yang diharapkan menjadi perubahan generasi yang lebih luas, dengan Partai Rakyat Kamboja yang berkuasa berencana memasang pemimpin muda ke sebagian besar posisi menteri.

“Itu akan menjadi pergantian penjaga yang besar, itulah yang saya tonton,” kata Norén-Nilsson. “Ini semua tentang transisi, ini semua tentang siapa yang akan masuk dan di posisi apa mereka menemukan diri mereka sendiri.” Hun Sen pernah menjadi komandan tingkat menengah di komunis radikal Khmer Merah yang bertanggung jawab atas genosida pada 1970-an sebelum membelot ke Vietnam. Ketika Vietnam menggulingkan Khmer Merah dari kekuasaan pada tahun 1979, ia dengan cepat menjadi anggota senior pemerintah Kamboja baru yang dilantik oleh Hanoi.

Seorang politisi yang licik dan terkadang kejam, Hun Sen telah mempertahankan kekuasaan sebagai otokrat dalam kerangka demokrasi nominal.

Cengkeraman partainya pada kekuasaan tersendat dalam pemilu 2013, di mana oposisi Partai Penyelamatan Nasional Kamboja memenangkan 44% suara populer dibandingkan CPP 48 persen.

Hun Sen menanggapi seruan tersebut dengan mengejar para pemimpin oposisi, terutama melalui pengadilan simpatik, yang akhirnya membubarkan partai tersebut setelah pemilihan lokal pada tahun 2017 ketika kembali bernasib baik.

Menjelang pemilihan hari Minggu, Partai Cahaya Lilin, penerus tidak resmi CNRP dan satu-satunya pesaing lain yang mampu mengajukan tantangan yang kredibel, dilarang secara teknis untuk ikut serta dalam pemungutan suara oleh Komite Pemilihan Nasional.

Meskipun secara virtual memastikan kemenangan besar lainnya untuk Hun Sen dan partainya, metode tersebut telah memicu kecaman luas dari kelompok hak asasi manusia.

Human Rights Watch mengatakan “pemilu memiliki sedikit kemiripan dengan proses demokrasi yang sebenarnya,” sementara Asian Network for Free Elections, organisasi payung dari hampir 20 LSM regional, mengatakan Komisi Pemilihan Nasional telah menunjukkan “bias yang jelas” terhadap CPP dalam melarang Partai Cahaya Lilin.

“Diskualifikasi semacam itu semakin memperburuk lingkungan politik yang tidak seimbang dan tidak adil, menyisakan sedikit ruang bagi suara-suara oposisi untuk bersaing secara setara dengan partai yang berkuasa,” kata kelompok itu dalam pernyataan bersama.

“Selain itu, menyusutnya ruang yang tersedia bagi masyarakat sipil dan penargetan yang disengaja terhadap para pembela hak asasi manusia dan aktivis menimbulkan kekhawatiran yang serius. Penyempitan ruang sipil merusak partisipasi aktif masyarakat sipil dalam proses pemilihan tanpa takut akan pembalasan.” Setelah cara oposisi yang “sangat tidak populer” dinetralkan pada tahun 2018, kali ini ada sedikit tanda ketidakpuasan rakyat yang meluas, kata Norén-Nilsson, karena Hun Sen dan CPP telah melakukan pekerjaan yang sangat efektif selama lima tahun terakhir untuk membangun perasaan di antara banyak orang Kamboja bahwa mereka adalah bagian dari proyek nasional baru.

Strateginya melibatkan pesan yang hati-hati, dengan slogan-slogan seperti “negara kecil, hati yang besar,” dan sedikit bicara tentang kebijakan, katanya.

“Sungguh mengherankan bagaimana CPP berhasil mendapatkan setidaknya penerimaan untuk apa yang kita lihat sekarang,” katanya. “Jika sebelumnya orang mengira gelas itu setengah kosong, sekarang setengah penuh, jadi Anda lebih fokus pada apa yang Anda miliki daripada tidak punya.” Dengan tidak adanya Partai Cahaya Lilin, penerima manfaat terbesar dari setiap suara anti-CPP kemungkinan besar adalah FUNCINPEC, sebuah partai royalis yang namanya merupakan akronim Prancis yang berat untuk Front Nasional untuk Kamboja yang Independen, Netral, dan Kooperatif.

Didirikan pada tahun 1981 oleh Norodom Sihanouk, mantan raja Kamboja, partai tersebut mengalahkan CPP pada pemilihan yang diselenggarakan PBB pada tahun 1993, tetapi putranya, Norodom Ranariddh, akhirnya harus menyetujui jabatan menteri bersama dengan Hun Sen.

Presiden partai hari ini, Norodom Chakravuth, yang kembali dari Prancis untuk mengambil kendali partai lebih dari setahun yang lalu setelah kematian ayahnya Norodom Ranariddh, mengatakan kepada The Associated Press bahwa pandangannya lebih tertuju pada pemilu 2028 tetapi berharap kali ini untuk memenangkan satu atau dua kursi.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)