18 Juli 2024

Harga minyak melonjak karena Arab Saudi dan Rusia memperpanjang pengurangan minyak sebesar 1,3 juta barel per hari hingga bulan Desember

4 min read

Arab Saudi dan Rusia pada hari Selasa sepakat untuk memperpanjang pengurangan produksi minyak secara sukarela hingga akhir tahun ini, memangkas 1,3 juta barel minyak mentah dari pasar global dan meningkatkan harga energi.

A lire également : HIGHLIGHT

Pengumuman ganda dari Riyadh dan Moskow mendorong patokan minyak mentah Brent di atas $90 per barel pada perdagangan Selasa sore, harga yang tidak terlihat di pasar sejak November.

Tindakan negara-negara tersebut dapat meningkatkan inflasi dan biaya bagi pengendara di pompa bensin. Hal ini juga memberikan tekanan baru pada hubungan Arab Saudi dengan Amerika Serikat, ketika Presiden Joe Biden tahun lalu memperingatkan kerajaan tersebut bahwa akan ada “konsekuensi” yang tidak ditentukan jika bermitra dengan Rusia dalam melakukan pengurangan pasokan ketika Moskow melancarkan perang terhadap Ukraina.

Cela peut vous intéresser : 'Dune: Part 2' ditunda hingga Maret 2024 karena pemogokan Hollywood

Pengumuman Arab Saudi, yang disampaikan oleh Saudi Press Agency yang dikelola pemerintah, mengatakan bahwa negara tersebut masih akan memantau pasar dan dapat mengambil tindakan lebih lanjut jika diperlukan.

“Pemotongan sukarela tambahan ini dilakukan untuk memperkuat upaya pencegahan yang dilakukan oleh negara-negara OPEC+ dengan tujuan mendukung stabilitas dan keseimbangan pasar minyak,” kata laporan Saudi Press Agency, mengutip seorang pejabat Kementerian Energi yang tidak disebutkan namanya.

Kantor berita Rusia yang dikelola pemerintah, Tass, mengutip Alexander Novak, wakil perdana menteri Rusia dan mantan menteri energi, yang mengatakan Moskow akan melanjutkan pengurangan produksi sebesar 300.000 barel per hari.

Keputusan tersebut “bertujuan untuk memperkuat tindakan pencegahan yang diambil oleh negara-negara OPEC+ untuk menjaga stabilitas dan keseimbangan pasar minyak,” kata Novak.

Minyak mentah acuan Brent diperdagangkan pada hari Selasa di atas $90 per barel setelah pengumuman tersebut. Minyak Brent sebagian besar berada di antara $75 dan $85 per barel sejak Oktober lalu. Satu barel West Texas Intermediate, patokan untuk Amerika, diperdagangkan lebih dari $87 per barel.

Belum ada reaksi langsung dari Washington, meskipun anggota parlemen AS telah mengkritik OPEC, Arab Saudi dan Rusia atas keputusan produksi mereka di masa lalu.

Bob McNally, pendiri dan presiden Rapidan Energy Group yang berbasis di Washington dan mantan penasihat energi Gedung Putih, mengatakan Arab Saudi dan Rusia telah “menunjukkan persatuan dan tekad untuk secara proaktif mengelola” risiko harga minyak yang berpotensi turun di tengah kondisi ekonomi yang lebih sulit. kondisi dengan pengumuman mereka pada hari Selasa.

“Kecuali terjadi penurunan ekonomi yang tajam, pengurangan pasokan ini akan menyebabkan defisit besar pada neraca minyak global dan akan mendorong harga minyak mentah jauh di atas $90 per barel,” kata McNally.

Rata-rata galon bensin biasa tanpa timbal di AS berada pada $3,81, menurut AAA, tepat di bawah harga tertinggi sepanjang masa untuk Hari Buruh sebesar $3,83 pada tahun 2012. Namun, permintaan bensin biasanya turun bagi pengendara di AS setelah liburan sehingga masih belum jelas apa penyebabnya. Hal ini dapat berdampak langsung pada pasar Amerika, kata juru bicara AAA Andrew Gross.

“Saya lebih khawatir tentang apa yang mungkin terjadi pada musim badai lainnya,” kata Gross kepada The Associated Press. “Badai besar di sepanjang pantai Teluk bisa menggerakkan harga secara dramatis di sini.” Badai Idalia baru saja melanda Florida dan para peramal cuaca di AS mengatakan pada hari Selasa bahwa depresi tropis baru di Samudera Atlantik bisa menjadi “badai besar”.

Sementara itu, harga bensin yang lebih tinggi dapat meningkatkan biaya transportasi dan pada akhirnya mendorong harga barang lebih tinggi lagi pada saat Amerika dan sebagian besar negara di dunia sudah menaikkan suku bunga untuk memerangi inflasi.

Pengurangan produksi di Saudi, yang dimulai pada bulan Juli, terjadi ketika produsen OPEC+ lainnya setuju untuk memperpanjang pengurangan produksi hingga tahun depan.

Serangkaian pengurangan produksi selama setahun terakhir telah gagal meningkatkan harga secara substansial di tengah melemahnya permintaan dari Tiongkok dan kebijakan moneter yang lebih ketat yang bertujuan untuk memerangi inflasi. Namun dengan kembalinya perjalanan internasional ke tingkat sebelum pandemi, permintaan minyak kemungkinan akan terus meningkat.

Saudi sangat tertarik untuk menaikkan harga minyak guna mendanai Visi 2030, sebuah rencana ambisius untuk merombak perekonomian kerajaan, mengurangi ketergantungannya pada minyak dan menciptakan lapangan kerja bagi populasi muda.

Rencana tersebut mencakup beberapa proyek infrastruktur besar-besaran, termasuk pembangunan kota futuristik senilai $500 miliar bernama Neom.

Namun Arab Saudi juga harus mengatur hubungannya dengan Washington. Biden berkampanye dengan janji menjadikan Putra Mahkota Mohammed bin Salman sebagai “paria” atas pembunuhan kolumnis Washington Post Jamal Khashoggi pada tahun 2018.

Dalam beberapa bulan terakhir, ketegangan sedikit mereda ketika pemerintahan Biden mencari kesepakatan dengan Riyadh agar secara diplomatis mengakui Israel.

Namun perundingan tersebut mencakup upaya Arab Saudi untuk mencapai kesepakatan kerja sama nuklir yang mencakup Amerika mengizinkan negara tersebut untuk memperkaya uranium di kerajaan tersebut – sesuatu yang mengkhawatirkan para ahli nonproliferasi, karena mesin sentrifugal yang berputar membuka pintu bagi kemungkinan program senjata.

Pangeran Mohammed telah mengatakan bahwa kerajaannya akan membuat bom atom jika Iran memilikinya, yang berpotensi menciptakan perlombaan senjata nuklir di wilayah tersebut karena program Teheran terus mendekati tingkat yang setara dengan senjata. Arab Saudi dan Iran mencapai perdamaian dalam beberapa bulan terakhir, meskipun kawasan ini masih tegang di tengah meningkatnya ketegangan antara Iran dan Amerika Serikat.

Harga minyak yang lebih tinggi juga akan membantu Presiden Rusia Vladimir Putin mendanai perangnya terhadap Ukraina. Negara-negara Barat telah menggunakan batasan harga untuk mencoba memotong pendapatan Moskow. Namun sanksi tersebut membuat Moskow terpaksa menjual minyaknya dengan harga diskon ke negara-negara seperti Tiongkok dan India.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)