14 Juni 2024

Hapur lathicharge: Pengacara terus memprotes, tidak bekerja di UP

2 min read

Para pengacara di seluruh Uttar Pradesh tidak melakukan pekerjaan peradilan dan membakar patung pada hari Selasa, hari kedua protes mereka terhadap insiden hukuman polisi terhadap advokat di distrik Hapur minggu lalu.

A lire en complément : Mantan pemimpin Proud Boys dijatuhi hukuman 22 tahun penjara karena berperan dalam serangan Capitol AS

Meskipun ada permintaan dari ketua Pengadilan Tinggi Allahabad, anggota asosiasi pengacara pengadilan juga memutuskan untuk tidak bekerja. Namun, pada pertemuan Asosiasi Pengacara Pengadilan Tinggi di Prayagraj malam harinya, diputuskan bahwa pekerjaan peradilan akan dilanjutkan mulai Rabu.

Akibat perintah pengadilan tinggi dalam perkara litigasi kepentingan umum (PIL) pada hari Senin, terjadi kebingungan di kalangan advokat. Menurut siaran pers yang dikeluarkan oleh asosiasi pengacara, para pengacara telah menyatakan kepuasannya atas pengadilan tinggi yang mengetahui insiden Hapur.

Avez-vous vu cela : T20I ketiga tersingkir, tidak memberikan waktu bermain untuk talenta muda

Di sisi lain, Dewan Pengacara Uttar Pradesh telah memutuskan untuk melanjutkan pemogokan di pengadilan distrik di seluruh negara bagian.

Presiden Dewan Pengacara Negara Shiv Kishore Gaur mengatakan pertemuan darurat badan pengacara telah diadakan pada 8 September.

Diputuskan juga bahwa pemogokan akan terus berlanjut, kata Gaur.

Sebelumnya pada hari yang sama, para pengacara membakar patung Ketua Menteri Yogi Adityanath di gedung pengadilan negeri Prayagraj.

”Di bawah kepemimpinan presiden Asosiasi Advokat Distrik Girish Tiwari, para pengacara melakukan protes dan membakar patung ketua menteri di gedung pengadilan,” kata anggota asosiasi Rajeev Singh.

Ketua Asosiasi Pengacara Pengadilan Tinggi Ashok Kumar Singh mengatakan para pengacara tidak bekerja sebagai protes terhadap insiden Hapur.

Polisi diduga menghukum para pengacara pada tanggal 29 Agustus ketika mereka memprotes pendaftaran kasus terhadap seorang pengacara perempuan dan ayahnya. Kasus ini didaftarkan setelah terjadi konfrontasi antara pengacara wanita tersebut dan polisi ketika dia hendak pergi ke Ghaziabad dengan mobilnya.

Pada hari Senin, hakim Ketua Pritinker Diwaker dan Hakim MC Tripathi mengatakan kepada para pengacara bahwa pengadilan akan mulai berfungsi mulai hari Selasa dan meminta mereka untuk melanjutkan pekerjaan, namun Asosiasi Pengacara Pengadilan Tinggi, pada pertemuan darurat pada Senin malam, memutuskan untuk tidak ikut serta. bekerja.

”Kami melanjutkan protes kami. Pada hari Selasa, pengacara di seluruh negara bagian akan membakar patung direktur jenderal polisi (DGP) dan sekretaris utama (dalam negeri) di kampus pengadilan distrik,” sekretaris jenderal Asosiasi Pengacara Lucknow Kuldeep Narain Mishra mengatakan kepada PTI.

Menurut laporan, pengacara di Muzaffarnagar, Kaushambi, Bhadohi, Kannauj, Ballia dan Rampur juga mengadakan protes.

Di Muzaffarnagar, ketua Asosiasi Pengacara Distrik Anil Jindal mengatakan para pengacara tidak puas dengan SIT yang dibentuk oleh pemerintah karena tidak ada perwakilan pengacara di dalamnya.

Para pendukung distrik Kaushambi membakar patung pejabat di depan gerbang pengadilan distrik dan mengangkat slogan-slogan menentang pemerintah.

Di bawah kepemimpinan presiden Asosiasi Pengacara Vijay Kumar Saraswat, para pengacara di Kannauj mengadakan demonstrasi dan mengibarkan slogan-slogan menentang polisi.

Di Ballia, para pengacara menuduh polisi bertindak sewenang-wenang dan menuntut agar kasus yang diajukan terhadap para pengacara tersebut dicabut dan pengacara yang dirugikan diberi kompensasi.

Dipimpin oleh pemimpin asosiasi pengacara Shyam Lal, para pengacara di Rampur mengangkat slogan-slogan menentang polisi dan membakar patung.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)