22 April 2024

Hakim Nikaragua memerintahkan penyitaan universitas terkemuka yang dikelola Jesuit

2 min read

Seorang hakim Nikaragua telah memerintahkan penyitaan semua aset milik universitas bergengsi yang dikelola Yesuit, demikian diumumkan perguruan tinggi tersebut, seiring dengan semakin intensifnya tindakan keras pemerintah terhadap pendeta Katolik dan lembaga-lembaga yang berafiliasi dengan gereja. Dalam sebuah surat yang dilihat oleh Reuters bertanggal Selasa dan ditujukan kepada komunitas universitas, Central American University (UCA) yang berusia 63 tahun mengatakan telah diberitahu oleh pengadilan pidana bahwa semua asetnya akan dialihkan ke pemerintah.

Lire également : Tonton bagaimana 'Ahsoka' mengeksplorasi ikatan antara Jedi master dan magang di 'Star Wars' (video)

Surat itu mengutip pemerintah yang mengatakan akan menjamin semua program pendidikan, tetapi universitas mengatakan akan menangguhkan semua kelas dan kegiatan administrasi tanpa memberikan tanggal mulai kembali. UCA, yang secara luas dianggap sebagai salah satu lembaga pendidikan tinggi swasta terkemuka di Amerika Tengah, mengatakan mereka dituduh sebagai “pusat terorisme yang diorganisir oleh kelompok kriminal”, yang ditolaknya sebagai tuduhan palsu.

Pemimpin ordo religius Jesuit Amerika Tengah yang berbasis di El Salvador mengatakan dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan Rabu bahwa penyitaan itu adalah “bagian dari serangkaian serangan yang tidak dapat dibenarkan” terhadap warga Nikaragua. Ordo Katolik meminta pemerintah untuk membatalkan apa yang disebutnya sebagai perintah yudisial yang “drastis, tidak terduga, dan tidak adil”, dan agar universitas diizinkan untuk membela diri.

Sujet a lire : Pengadilan menjatuhkan hukuman 6 Januari dalam putusan yang dapat berdampak pada kasus kerusuhan Capitol tingkat rendah lainnya

Kantor pers Ortega tidak segera menanggapi permintaan komentar. Sementara UCA bukan universitas swasta pertama yang menghadapi perintah penyitaan oleh pemerintah Presiden Daniel Ortega – lebih dari dua lusin lainnya menjadi sasaran dengan cara yang sama – sejauh ini UCA adalah yang paling terkenal.

UCA adalah almamater dari banyak pemimpin mahasiswa yang aktif dalam protes anti-pemerintah tahun 2018 yang menewaskan lebih dari 360 orang – sebagian besar di tangan polisi dan pasukan lain yang berafiliasi dengan pemerintah, menurut kelompok hak asasi manusia. Pekan lalu, pihak berwenang membekukan rekening bank universitas.

Universitas telah dipilih untuk pemotongan anggaran dan para pemimpinnya menjadi sasaran, termasuk rektor UCA dan pendeta Yesuit Jose Idiaquez yang tahun lalu dilarang kembali ke Nikaragua setelah melakukan perjalanan ke Meksiko. Penyitaan UCA mengikuti meningkatnya ketegangan antara pemerintah dan Gereja Katolik Nikaragua, yang para pemimpinnya bertindak sebagai mediator setelah protes tahun 2018.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)