20 Juli 2024

Hakim Agung AS Barrett mengatakan dia menyambut baik pengawasan publik terhadap pengadilan

3 min read

Wisconsin pada hari Senin bahwa dia menyambut baik pengawasan publik terhadap pengadilan. Namun dia tidak berkomentar mengenai apakah menurutnya pengadilan harus mengubah cara kerjanya dalam menghadapi kritik baru-baru ini. Barrett tidak memberikan pendapat apa pun, atau berbicara secara langsung tentang seruan baru-baru ini agar para hakim menetapkan kode etik resmi. Barrett menjawab pertanyaan dari Diane Sykes, ketua hakim Pengadilan Wilayah AS ke-7, pada konferensi yang dihadiri oleh hakim, pengacara, dan personel pengadilan. Peristiwa ini terjadi pada saat kepercayaan publik terhadap pengadilan berada pada titik terendah dalam 50 tahun menyusul serangkaian keputusan yang menimbulkan polarisasi, termasuk pembatalan Roe v. Wade dan perlindungan aborsi federal tahun lalu.

A lire en complément : AS menyebutkan 10 obat pertama untuk negosiasi harga Medicare

Barrett tidak menyebutkan masalah etika yang menghantui beberapa hakim – termasuk hakim konservatif Clarence Thomas dan Samuel Alito serta hakim liberal Sonia Sotomayor. “Pengawasan publik sangat diharapkan,” kata Barrett. “Peningkatan dan penyempurnaan pendidikan kewarganegaraan sangat diharapkan.” Barrett, 51 tahun, mengatakan kecepatan dan jumlah informasi yang tersedia telah meningkatkan pengawasan terhadap Mahkamah Agung.

“Anda tidak perlu menunggu sekali sehari untuk membaca koran cetak Anda,” katanya. ”Anda melihat sesuatu muncul di ponsel Anda sepanjang waktu, dan Anda melihat gambar orang-orang.” Barrett mengenang bahwa sebelum internet lahir, ketika ia menjadi panitera hukum, orang-orang secara rutin mengunjungi Mahkamah Agung dan meminta hakim di pengadilan untuk mengambil foto atau arahan karena mereka tidak tahu siapa mereka.

Sujet a lire : Dokter AIIMS Bhopal berhasil melakukan operasi pengangkatan kasus Fetus-in-Fetu

“Masyarakat tidak mengenali siapa hakimnya,” kata Barrett. ”Saya rasa itu lebih baik. Menurut saya, hakim tidak seharusnya dikenali dalam pengertian seperti itu.” Namun dia mengatakan bahwa kritik terhadap pengadilan bukanlah hal baru.

“Para hakim dan semua hakim adalah tokoh masyarakat dan kritik publik datang seiring dengan tugasnya,” kata Barrett. “Aku masih pemula dalam hal ini.” Barrett adalah hakim pengadilan wilayah di Sirkuit ke-7 dari 2017 hingga 2020 hingga ia diangkat ke Mahkamah Agung. Dia lulus dari Sekolah Hukum Notre Dame, di Indiana utara, dan mengajar hukum di sana dari tahun 2002 hingga pengangkatannya untuk menggantikan Ruth Bader Ginsburg di Mahkamah Agung.

“Saya sudah melakukannya selama beberapa tahun sekarang,” kata Barrett. “Saya mempunyai kulit yang tebal, dan saya pikir itulah yang harus dilakukan oleh tokoh lain. Saya pikir itulah yang harus dilakukan oleh semua juri.” Dia mengatakan ada sisi baik dan sisi buruk dari pemberitaan pengadilan akhir-akhir ini.

“Sejauh hal ini melibatkan masyarakat dalam pekerjaan pengadilan dan menaruh perhatian pada pengadilan serta mengetahui apa yang dilakukan pengadilan dan apa yang dikatakan Konstitusi, maka ini merupakan perkembangan yang positif,” katanya. “Sejauh hal ini memberi mereka kesan yang salah, itu adalah perkembangan yang negatif.” Kemunculan Barrett di hadapan publik terjadi setelah Hakim Elena Kagan, pada sebuah konferensi di Oregon awal bulan ini, secara terbuka menyatakan dukungannya terhadap kode etik Mahkamah Agung. Namun dia mengatakan tidak ada konsensus di antara para hakim tentang bagaimana melanjutkan kasus ini, yang menunjukkan bahwa pengadilan tinggi sedang bergulat dengan kekhawatiran masyarakat mengenai praktik etika yang dilakukannya.

Hakim Samueal Alito, dalam wawancara dengan halaman opini Wall Street Journal pada bulan Juli, mengatakan Kongres tidak memiliki kekuasaan untuk menerapkan kode etik pada Mahkamah Agung. Hal ini menjadikannya anggota pengadilan pertama yang mengambil sikap publik menentang usulan di Kongres untuk memperketat aturan etika bagi hakim sebagai respons terhadap peningkatan pengawasan terhadap aktivitas mereka di luar bangku hakim. Hakim Brett Kavanaugh, satu-satunya hakim yang memberikan komentar publik sejak masa jabatan pengadilan berakhir pada bulan Juni, menghindari pembahasan etika saat tampil di konferensi peradilan di Minnesota bulan lalu.

Associated Press memperoleh ribuan halaman dokumen yang menunjukkan bagaimana hakim yang mencakup perbedaan ideologi di pengadilan telah memberikan prestise posisi mereka untuk aktivitas partisan – dengan menjadi headline acara pidato dengan politisi terkemuka – atau untuk memajukan kepentingan pribadi mereka, seperti penjualan buku, melalui kunjungan kampus. Dan laporan dari ProPublica awal tahun ini mengungkapkan Hakim Clarence Thomas berpartisipasi dalam liburan mewah dan kesepakatan real estat dengan donor terkemuka dari Partai Republik.

Barrett menggambarkan pengadilan itu hangat, dengan para hakim berbagi makan siang bersama.

“Ada hubungan pribadi yang hangat,” katanya. Konferensi tempat Barrett berbicara adalah untuk Pengadilan Banding Sirkuit AS ke-7, yang mencakup Wisconsin, Illinois, dan Indiana, tempat Barrett sebelumnya tinggal. Pertemuan tersebut diadakan di Lake Geneva, Wisconsin, sebuah kawasan resor 80 mil barat laut Chicago.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)