22 April 2024

Gubernur Hawaii berjanji untuk memblokir perampasan tanah saat Maui yang dilanda kebakaran membangun kembali

4 min read

Gubernur Hawaii Josh Green bersumpah “untuk mempertahankan tanah di tangan masyarakat setempat” setelah kebakaran mematikan yang membakar komunitas Maui yang bersejarah, ketika sekolah-sekolah di pulau itu mulai dibuka kembali dan lalu lintas dilanjutkan di jalan utama. Green mengatakan pada konferensi pers hari Rabu bahwa dia telah menginstruksikan jaksa agung negara bagian untuk bekerja menuju moratorium transaksi tanah di Lahaina, yang dia akui akan datang dengan tantangan hukum.”Niat saya dari awal hingga akhir adalah memastikan tidak ada yang menjadi korban perampasan tanah,” Green berkata. “Orang-orang sekarang trauma. Tolong jangan mendekati mereka dengan tawaran untuk membeli tanah mereka. Jangan mendekati keluarga mereka dengan mengatakan bahwa mereka akan jauh lebih baik jika mereka membuat kesepakatan. Karena kami tidak akan mengizinkannya.” Juga hari Rabu, jumlah korban tewas mencapai 111, dan polisi Maui mengatakan sembilan korban telah diidentifikasi, dan keluarga lima orang telah diberitahu. Unit kamar mayat keliling dengan koroner tambahan tiba Selasa untuk membantu memproses dan mengidentifikasi sisa-sisa.

Sujet a lire : Pedagang minyak Connecticut terkena dakwaan baru dalam kasus suap Petrobra -DOJ

Setelah kebakaran yang bergerak cepat menghabiskan sebagian besar Lahaina sekitar seminggu yang lalu, kekhawatiran menyebar bahwa pembangunan kembali akan mempercepat transformasi kota menjadi surga tropis bagi orang luar yang kaya. Green berjanji untuk mengumumkan rincian moratorium pada hari Jumat. Green mengatakan dia juga ingin melihat moratorium jangka panjang atas penjualan tanah yang tidak akan “menguntungkan masyarakat lokal”. Beberapa tanda pemulihan muncul saat sekolah umum di seluruh Maui dibuka kembali, menyambut siswa pengungsi dari Lahaina, dan lalu lintas dilanjutkan di jalan utama. Sekolah Hati Kudus di Lahaina dihancurkan, dan Kepala Sekolah Tonata Lolesio mengatakan pelajaran akan dilanjutkan dalam beberapa minggu mendatang di sekolah Katolik lainnya. Dia mengatakan penting bagi siswa untuk bersama teman, guru, dan buku mereka, dan tidak terus-menerus memikirkan tragedi itu.

“Saya berharap setidaknya mencoba untuk mendapatkan kenormalan atau menempatkan mereka di ruangan di mana mereka dapat terus belajar atau hanya berada di lingkungan lain di mana mereka dapat mengalihkan pikiran dari itu,” katanya. Setidaknya tiga sekolah yang selamat di Lahaina masih dinilai setelah mengalami kerusakan akibat angin, kata Inspektur Departemen Pendidikan Hawaii Keith Hayashi. “Masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan, tetapi secara keseluruhan kampus dan ruang kelas dalam kondisi baik secara struktural, yang menggembirakan,” kata Hayashi dalam pembaruan video. “Kami tahu upaya pemulihan masih dalam tahap awal, dan kami terus berduka atas banyak nyawa yang hilang.” Badan Manajemen Darurat Federal membuka pusat pemulihan bencana pertamanya di Maui, “langkah pertama yang penting” untuk membantu warga mendapatkan informasi tentang bantuan, kata administrator FEMA Deanne Criswell, Rabu. Mereka juga bisa pergi ke sana untuk update aplikasi bantuan.

A lire aussi : Atletik-Kipyegon dari Kenya menjadi wanita pertama yang mengklaim 1500-5000 double di dunia

Criswell mengatakan dia akan menemani Presiden Joe Biden pada hari Senin ketika dia berkunjung untuk mensurvei kerusakan dan “membawa harapan”. Pada konferensi pers hari Rabu, kepala Badan Manajemen Darurat Maui membela tidak membunyikan sirene selama kebakaran. Hawaii memiliki apa yang disebut-sebut sebagai sistem sirene peringatan luar ruangan terbesar di dunia, yang diciptakan setelah tsunami tahun 1946 yang menewaskan lebih dari 150 orang di Big Island.

“Kami takut orang akan pergi mauka,” kata pengurus lembaga Herman Andaya, menggunakan istilah navigasi yang bisa berarti menuju pegunungan atau pedalaman di Hawaii. “Jika itu masalahnya, maka mereka akan pergi ke dalam api.” Tidak ada sirene di pegunungan, di mana api menyebar ke bawah, katanya. Andaya mengatakan sirene terutama dimaksudkan untuk memperingatkan tentang tsunami dan tidak pernah digunakan untuk kebakaran hutan. Situs web untuk sistem sirene Maui mengatakan bahwa mereka dapat digunakan untuk memperingatkan adanya kebakaran.

Pejabat negara bagian dan lokal juga menghadapi kritik publik atas kekurangan air untuk memadamkan api dan evakuasi kacau yang membuat banyak orang terjebak di dalam kendaraan mereka di jalan yang macet saat api menyapu mereka.

Avery Dagupion, yang rumah keluarganya hancur, marah karena penduduk tidak diberi peringatan lebih awal untuk keluar dan para pejabat terlalu dini menyatakan bahwa bahaya telah berlalu.

Dia menunjuk pada pengumuman Walikota Maui Richard Bissen pada 8 Agustus yang mengatakan bahwa api telah dipadamkan, yang menurutnya membuat orang merasa aman dan membuatnya tidak mempercayai pejabat.

Pada konferensi pers, Green dan Bissen marah ketika ditanya tentang kritik semacam itu.

“Apakah kesalahan terjadi? Tentu saja,” kata gubernur, kemudian menambahkan: “Anda dapat melihat ke sini untuk melihat siapa yang dapat Anda percayai,” merujuk pada petugas polisi, pemadam kebakaran, darurat dan Palang Merah yang berdiri di belakangnya.

“Saya tidak bisa menjawab mengapa orang tidak mempercayai orang,” kata Bissen. “Orang-orang yang mencoba memadamkan api ini tinggal di rumah-rumah itu – 25 petugas pemadam kebakaran kami kehilangan rumah. Menurut Anda, mereka melakukan pekerjaan setengah jalan?” Kimberly Buen sedang menunggu kabar Rabu dari ayahnya, Maurice “Shadow” Buen, seorang pensiunan olahragawan nelayan yang tinggal di fasilitas bantuan yang hancur. Pria berusia 79 tahun itu buta di satu mata, sebagian buta di mata lainnya dan menggunakan alat bantu jalan atau skuter listrik untuk berkeliling. Dalam beberapa minggu terakhir dia juga mengalami pembengkakan kaki. “Baginya, tidak ada yang bergerak cepat,” kata Buen. Kisah-kisah dari para penyintas yang melarikan diri dari api yang bergerak cepat membuatnya takut.

“Jika orang berbadan sehat harus berlari dan melompat ke laut, saya hanya bisa membayangkan apa yang terjadi pada kehidupan yang dibantu dan berpenghasilan rendah dan orang tua yang tidak memiliki peringatan, Anda tahu, atau memiliki sumber daya untuk mendapatkannya. keluar,” katanya. Penyebab kebakaran hutan, yang paling mematikan di AS dalam lebih dari satu abad, sedang diselidiki. Hawaii semakin berisiko terkena bencana, dengan kebakaran hutan meningkat paling cepat, menurut analisis Associated Press dari catatan FEMA.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)