27 Mei 2024

Foxconn, HP, Lenovo di antara 32 pelamar di bawah skema perangkat keras PLI IT untuk pembuatan laptop, PC

2 min read

Sebanyak 32 perusahaan, termasuk nama-nama besar seperti Foxconn Group, HP, Dell dan Lenovo, telah mengajukan insentif di bawah skema perangkat keras TI Production Linked Incentive senilai Rs 17,000 crore untuk pembuatan laptop, PC, dan server, kata Menteri Persatuan Ashwini Vaishnaw pada hari Rabu .

A lire en complément : Milind Deora dari Cong memuji 'perkembangan chemistry' mitra-mitra di INDIA, mengatakan 'contoh terbaik' dari hal ini terjadi di Maharashtra

Pihak lain yang juga ikut serta dalam hal ini termasuk Flextronics, Dixon, Acer, Thompson, VVDN, HP Enterprises dan Asus, Vaishnaw, yang merupakan Menteri Elektronika dan TI, mengatakan bahwa tanggapan dari perusahaan-perusahaan tersebut “luar biasa”. Namun, Apple yang berkantor pusat di Cupertino, California, sejauh ini belum mengajukan permohonan.

PLI untuk perangkat keras TI mencakup laptop, tablet, PC all-in-one, server, dan perangkat dengan faktor bentuk ultra-kecil.

Avez-vous vu cela : Volkswagen ID.3 recebeu mais de dez mil pedidos de compra na China

India merayu pemain TI dan elektronik global dengan pemanis kebijakan dan skema insentif, sehingga berupaya memposisikan dirinya sebagai kekuatan global dalam manufaktur berteknologi tinggi.

Vaishnaw mengatakan 32 perusahaan telah menerapkan skema PLI untuk perangkat keras TI ”yang merupakan respons yang sangat baik, lebih banyak dari yang kami perkirakan”.

Foxconn Group, HP, Dell dan Lenovo juga telah menerapkan skema ambisius ini.

”India muncul sebagai mitra rantai pasokan terpercaya dan mitra nilai tambah…perusahaan dengan senang hati datang ke India untuk pekerjaan manufaktur dan desain,” kata Menteri pada konferensi media.

Manufaktur elektronik di India telah mengalami pertumbuhan yang konsisten dengan Tingkat Pertumbuhan Tahunan Majemuk sebesar 17 persen dalam 8 tahun terakhir. Tahun ini, produksinya melampaui tolok ukur utama dalam produksi – USD 105 miliar (sekitar Rs 9 lakh crore).

India telah muncul sebagai produsen ponsel terbesar kedua di dunia. Ekspor ponsel melampaui tonggak sejarah besar sebesar USD 11 miliar pada tahun ini (sekitar Rs 90.000 crore).

Pengeluaran anggaran skema PLI untuk perangkat keras TI adalah Rs 17.000 crore, dengan jangka waktu enam tahun. Produksi tambahan yang diharapkan berdasarkan skema ini diperkirakan sebesar Rs 3,35 lakh crore, dan investasi tambahan sebesar Rs 2,430 crore, dan skema ini diperkirakan menghasilkan 75.000 lapangan kerja langsung, dan potensi lapangan kerja tidak langsung tiga kali lipatnya.

”Dixon akan memiliki satu pabrik di Noida yang akan memiliki 20.000 karyawan,” kata Vaishnaw sambil menambahkan bahwa fasilitas tersebut telah dibangun dan akan segera mulai berfungsi.

Jendela pengajuan permohonan untuk skema perangkat keras TI PLI ditutup malam ini pada pukul 11.59, meskipun Apple belum mengajukan permohonannya berdasarkan skema insentif.

Banyak pemain juga menginvestasikan sumber daya dalam mendesain. ”Banyak orang juga berinvestasi dalam jasa desain…mereka ingin desainnya juga dikerjakan di India, sehingga dapat menambah nilai lebih lanjut,” katanya.

Sebagian besar perusahaan akan memulai produksi mulai April 2024, dan sisanya mulai 2025.

India telah mencatatkan kisah sukses dalam produksi ponsel dan kisah sukses serupa dari Make in India diperkirakan juga akan terjadi dalam pembuatan laptop, PC, dan server.

Banyak dari pemohon ini akan menggunakan semikonduktor yang diproduksi di India, sehingga memperkuat kerangka ekosistem end-to-end.

Menkeu mengatakan, pemohon dan perusahaan tidak merasa khawatir dengan perpindahan izin impor tersebut.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)