30 Mei 2024

Foto Trump di penjara Georgia membuat sejarah

2 min read

Donald Trump telah mengambil fotonya berkali-kali selama beberapa dekade, mulai dari masa-masa awalnya sebagai raja real estate hingga menjadi bintang reality TV dan selama empat tahun penuh gejolak di Gedung Putih.

A voir aussi : Ringkasan Berita Dunia Reuters

Namun foto yang dirilis oleh pihak berwenang Georgia pada hari Kamis, yang menunjukkan Trump yang sedang cemberut hanya beberapa menit setelah dia didakwa atas lebih dari selusin tuduhan kejahatan di penjara Atlanta, mungkin menjadi foto paling terkenal yang dibagikan di seluruh dunia baik oleh para pengkritik maupun pendukungnya. . Trump, yang mencalonkan diri sebagai presiden pada pemilu 2024, telah mengukir sejarah sebagai mantan presiden AS pertama yang menghadapi tuntutan pidana – tidak hanya sekali tetapi empat kali. Namun, ini adalah pertama kalinya dia berpose untuk foto pemesanan.

Berbeda dengan pihak berwenang lainnya, yang memberinya izin, Georgia memilih untuk memprosesnya seperti terdakwa kriminal lainnya, termasuk sidik jari dan foto, dalam kasus yang berasal dari upaya Trump untuk membalikkan kekalahannya dalam pemilu tahun 2020 di negara bagian tersebut. Dalam foto tersebut, Trump, 77 tahun, yang tidak tersenyum menatap ke kamera, alisnya berkerut, rahangnya terkatup rapat, dan dasi merahnya diikat erat.

Lire également : Dimana ada tekad, meski bulan tidak terlalu jauh: Gubernur RBI

Trump tidak membuang-buang waktu untuk menggunakan foto mug tersebut untuk keuntungannya, dengan mempostingnya di platform media sosialnya, Truth Social, dengan tautan ke situs kampanyenya, di mana foto tersebut dipajang secara mencolok dengan permintaan sumbangan. “Hari ini, di penjara yang terkenal dengan kekerasan di Fulton County, Georgia, saya DITANGKAP meskipun TIDAK melakukan KEJAHATAN,” tulisnya di situs kampanyenya.

Foto palsu Trump telah beredar secara online tak lama setelah dia pertama kali didakwa di Manhattan pada bulan Maret atas tuduhan melibatkan uang tutup mulut yang dibayarkan kepada seorang bintang porno menjelang pemilu 2016. Di luar Penjara Fulton County pada hari Kamis, beberapa pendukung Trump mempertanyakan mengapa diperlukan foto mug.

“Tembakan tidak diperlukan dan dilakukan untuk menyakitinya. Tapi itu tidak perlu dilakukan,” kata Malcolm Davis, 19 tahun. Namun, sebagian lainnya melihat adanya peluang.

“Kami ingin mereka mengambil fotonya. Kami ingin menaruhnya di kaos. Ini akan menyebar ke seluruh dunia. Ini akan menjadi gambar yang lebih populer daripada Mona Lisa,” kata Laura Loomer, mantan kandidat anggota Kongres dari Partai Republik.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)