22 Februari 2024

Foto ‘peri’ petir yang sangat detail dan menakutkan mengungkap salah satu fenomena alam yang paling sedikit dipahami

2 min read

Petir merah yang memancar ke atas, yang dikenal sebagai sprite, muncul saat terjadi badai petir di Slovakia pada 14 Agustus. (Kredit gambar: Stanislav Kaniansky)

Seorang astronom baru-baru ini menangkap salah satu gambar paling detail dari jenis petir merah langka yang mengarah ke atas, yang dikenal sebagai sprite, yang melayang sebentar di udara seperti ubur-ubur raksasa saat terjadi badai petir di Eropa tengah.

Stanislav Kanianskyseorang astronom di Observatorium Banská Bystrica di Slovakia, mengambil gambar sprite di dekat rumahnya di Látky, Slovakia, pada 14 Agustus. Spaceweather.com dilaporkan. Struktur zig-zag yang bercahaya ini berukuran lebar lebih dari 31 mil (50 kilometer) dan hanya bertahan beberapa sepersekian detik sebelum menghilang.

Sprite, atau gangguan stratosfer akibat elektrifikasi badai petir yang intens, terjadi ketika pelepasan listrik dari petir memancar ke atas, seringkali di luar lintasan normalnya ke bawah. Pelepasan ini menghasilkan untaian panjang plasmaatau gas terionisasi, di ionosfer — bagian atmosfer bumi yang terionisasi dan dimulai pada ketinggian sekitar 50 mil (80 km) di atas permukaan bumi, menurut NASA.

Sprite sangat sulit untuk difoto karena cepat berlalu dan sering kali tertutup awan tebal. Namun orientasi Kaniansky memungkinkan dia melihat fenomena tersebut dengan baik. “Badai petir itu berjarak sekitar 320 km [200 miles] jauhnya, memberi saya pemandangan yang bagus tentang atmosfer tepat di atas puncak awan,” katanya kepada Spaceweather.com.

Gambar tersebut adalah “salah satu gambar sprite paling detail yang pernah ada,” menurut Spaceweather.com.

Terkait: Gambar selang waktu yang menggemparkan menangkap 100 sambaran petir yang membakar langit Turki

Sprite tambahan juga terlihat selama badai petir yang sama. (Kredit gambar: Stanislav Kaniansky)

Sprite dulu resmi ditemukan pada awal tahun 1990an ketika pesawat ulang-alik NASA menangkap gambar pertama yang jelas dari fenomena tersebut. Namun petir merah terbukti sulit dipelajari karena berumur pendek.

Para ilmuwan sekarang percaya bahwa sprite mungkin ada sebagian dipicu oleh gangguan plasma atmosfer disebabkan oleh benda-benda kecil seperti meteornamun mekanisme pasti di balik fenomena tersebut masih belum jelas.

Pada tanggal 20 Agustus, sprite juga ada difoto di atas sambaran petir dari Badai Franklin saat melewati Puerto Riko.

Sprite adalah bagian dari sekelompok fenomena yang dikenal sebagai transient luminous events (TLE) yang semuanya terkait dengan petir. TLE lainnya termasuk jet biru, yang merupakan versi sprite dan elf yang lebih kuat dan energik, atau emisi cahaya dan gangguan frekuensi sangat rendah karena sumber pulsa elektromagnetik, yaitu cincin cahaya merah sekilas yang tercipta ketika pulsa elektromagnetik (EMP) dari petir menyambar ionosfer.

TLE lainnya juga sangat langka namun menjadi lebih mudah untuk difoto berkat kemajuan teknologi. Pada tahun 2019, instrumen di Stasiun Luar Angkasa Internasional ditangkap gambar jet biru raksasa dari luar angkasa. Fenomena ini juga terlihat bersamaan dengan sambaran petir pada tahun 2018 di Oklahoma dicurigai sebagai yang paling kuat dari jenisnya yang pernah tercatat. Dan pada bulan April tahun ini, seorang fotografer di Italia mengambil foto menakutkan dari elf berbentuk cincin, yang tampak menggantung di atas kota seperti UFO.

45secondes est un nouveau média, n’hésitez pas à partager notre article sur les réseaux sociaux afin de nous donner un solide coup de pouce. ?