14 Juni 2024

FOREX-Dolar stabil, Aussie tergelincir karena RBA semakin dekat

2 min read

Dolar menguat pada hari Selasa dan Aussie berada di bawah sedikit tekanan karena para pedagang memperhatikan keputusan suku bunga Reserve Bank of Australia dengan taruhan bahwa suku bunga mungkin telah mencapai puncaknya.

A voir aussi : The Acolyte’s Manny Jacinto Reveals the Series Will Echo The Phantom Menace Vibes

Aussie turun 0,5% menjadi $0,6431 di awal perdagangan. Data inflasi bulan Juli yang lebih lemah dari perkiraan membuat pasar yakin bahwa suku bunga akan tetap bertahan di 4,1% ketika RBA mengumumkan keputusannya dalam beberapa jam ke depan, jauh lebih rendah dibandingkan saat suku bunga semalam AS berada di kisaran 5,25-5,5%. Pertemuan ini merupakan pertemuan terakhir Gubernur Philip Lowe sebelum Michelle Bullock mengambil alih jabatan, dan fokusnya adalah pada apa yang dapat diperoleh dari prospek tersebut. Australia memangkas perkiraan ekspor gandum pada hari Selasa, meskipun data transaksi berjalan menunjukkan bahwa untuk kuartal kedua volume seluruh ekspor membantu meningkatkan perekonomian.

Pasar mata uang stabil semalam, dengan volume yang berkurang karena libur AS dan sedikit data ekonomi yang mengukur apakah siklus kenaikan suku bunga global juga akan berakhir. Euro melayang lebih tinggi dari posisi terendah baru-baru ini dan stabil di $1,0793 di awal sesi Asia. Treasury AS dibuka lebih rendah di Asia, setelah pasar tunai ditutup pada hari Senin, dengan imbal hasil 10-tahun naik 3 basis poin menjadi 4,20%.

A lire également : Tiga Marinir AS tewas dalam kecelakaan pesawat Australia saat latihan

Yen melemah semalam dan para analis memperkirakan yen bergerak menuju 150 per dolar kecuali ada perubahan tajam dalam kesenjangan antara imbal hasil Jepang, yang dipatok mendekati nol, dan imbal hasil AS di atas 4%. Satu dolar terakhir dibeli 146,55 yen. Lelang obligasi pemerintah Jepang pada hari Selasa berpotensi mengubah keadaan, jika terjadi kesalahan dan imbal hasil melonjak – meskipun penurunan belanja rumah tangga dapat membatasi suku bunga.

“Saya percaya bahwa 150 mungkin akan dipertahankan lagi dan Kementerian Keuangan mungkin benar-benar ingin menanamkannya pada para pelaku pasar,” kata Bart Wakabayashi, manajer cabang State Street Bank di Tokyo, mengacu pada intervensi mata uang pemerintah. Fokus lainnya adalah pada arah data yang mengarahkan suku bunga di negara-negara barat dan apakah langkah-langkah stimulus yang diberikan di Tiongkok mengarah pada peningkatan dukungan ekonomi oleh Beijing.

Relaksasi pembatasan pembelian rumah diperkirakan akan terjadi, dan Tiongkok telah memangkas suku bunga sambil berupaya untuk menopang mata uangnya. Yuan bertahan di 7,2825 pada hari Selasa. Data PMI akan dirilis di sesi ini, begitu pula harga produsen Eropa – meskipun cenderung tidak menyimpang banyak dari perkiraan yang dirilis sebelumnya – dan pesanan pabrik AS.

“Hal yang paling penting adalah bagaimana data di masing-masing negara berjalan, yang akan memberi informasi apakah siklus pengetatan ini benar-benar dilakukan – atau mungkin tidak,” kata Imre Speizer, ahli strategi di Westpac di Auckland. “Ini adalah permainan menunggu.” Sterling berada di $1,2624. Dolar Selandia Baru tergelincir 0,2% ke level terendah satu minggu di $0,5926.

(Penulisan dan pelaporan tambahan oleh Tom Westbrook di Singapura Penyuntingan oleh Shri Navaratnam)

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)