14 Juni 2024

Fokus India pada G20 terhadap inklusivitas membantu mendapatkan rasa hormat dari negara lain: Deloitte

2 min read

Kepresidenan G20 telah membantu India mendapatkan rasa hormat dari negara-negara lain dengan berfokus pada inklusivitas, infrastruktur digital, dan upaya untuk memasukkan Uni Afrika ke dalam kelompok tersebut, kata CEO Deloitte South Asia Romal Shetty.

A lire aussi : Ghanshyam Gupta Zaveri Dihormati dengan gelar Raj Rishi

Dalam wawancara dengan PTI, Shetty mengatakan keputusan pemerintah India mengadakan pertemuan G20 di beberapa kota juga membantu perdagangan, pariwisata, selain mendorong pembangunan infrastruktur.

A lire en complément : Ratusan ribu orang diculik di Asia. Alasannya: menangani "penipuan" digital

Sehubungan dengan usulan untuk memasukkan Uni Afrika ke dalam G20, ia mengatakan Afrika adalah benua dengan populasi 1 miliar orang dan masuknya Uni Afrika ke dalam G20 akan meningkatkan peluang perdagangan dengan Asia dan negara-negara lain di dunia.

”India sangat fokus pada inklusivitas. Perdana Menteri (Narendra Modi) mengatakan bahwa tidak ada seorangpun yang boleh tertinggal. Setiap suara harus didengar. Salah satu yang dilakukan India adalah dengan menghadirkan Afrika atau mencoba menghadirkan Afrika di G20.

”Juga lihat dari perspektif perdagangan. Pandangan saya adalah jika Anda melihat Afrika, benua dengan populasi satu miliar jiwa. Jika Anda melihat Asia Selatan, benua dengan dua miliar penduduk. Anda sebenarnya menyatukan orang. Anda dapat berdagang dengan 3 miliar orang. Saat ini tingkat perdagangan cukup rendah,” kata Shetty.

Perdana Menteri Narendra Modi dalam sebuah wawancara dengan PTI minggu lalu mengatakan: ”Afrika adalah prioritas utama bagi kami bahkan di dalam G20. Salah satu hal pertama yang kami lakukan selama kepresidenan G20 adalah menyelenggarakan KTT Voice of the Global South, yang dihadiri antusias dari Afrika. Kami percaya bahwa rencana masa depan planet ini tidak akan berhasil tanpa keterwakilan dan pengakuan semua suara.”

Shetty mengatakan India telah menangani isu-isu yang berkaitan dengan perubahan iklim, arus perdagangan, infrastruktur publik digital, dan lain-lain.

”Kami jelas melihat India mengambil peran tertentu dalam membangun kerangka kerja…. Ini bukan tentang satu negara, ini tentang memahami apa yang diinginkan semua orang. Dalam hal ini, India mempunyai posisi yang baik di G20 dan telah mendapatkan rasa hormat dari negara lain,” kata Shetty.

Deloitte telah bekerja sebagai mitra pengetahuan di berbagai gugus tugas di bawah kepemimpinan G20 India. Gugus tugas tersebut mencakup Rantai Nilai Global (GVC) yang inklusif untuk perdagangan dan investasi global yang tangguh; energi, perubahan iklim & efisiensi sumber daya.

Selain itu, laporan gugus tugas mengenai startup menyarankan pembuatan kerangka definisi global untuk startup di seluruh negara G20, dan mendorong organisasi multilateral, organisasi penelitian, dan pemangku kepentingan terkait lainnya untuk mengadopsi kerangka definisi untuk konsistensi dalam memahami dan mengevaluasi ekosistem startup.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)