22 April 2024

FITUR-Sampah menjadi harta karun: Perusahaan Indonesia mengubah plastik menjadi batu bata

6 min read

* Jakarta mengalami urbanisasi dengan cepat dan pembangunan berkembang pesat

Avez-vous vu cela : One Piece Trailer Meets Reality: Netflix Corrects an All-Too-Familiar Error

* Limbah plastik sekali pakai dapat membantu pembangun menjadi ramah lingkungan

* Pengembang Asia mendesak untuk memadukan metode tradisional dan modern

A voir aussi : Man, anak kecil tewas dalam kecelakaan lalu lintas

Oleh Michael Taylor JAKARTA, 17 Agustus (Thomson Reuters Foundation) – Ovy Sabrina melawan sampah plastik di Indonesia dengan menyebarkan bungkus mie, bungkus kopi, sedotan, dan sampah lainnya di seluruh penjuru nusantara – terkubur dalam batu bata ramah lingkungan.

Keluarganya tahu untuk tidak menghalanginya dalam masalah lingkungan, terutama lima tahun lalu ketika dia muncul dengan ide membuat batu bata menggunakan plastik sekali pakai untuk melawan polusi dan ledakan gedung beremisi tinggi di ibu kota Jakarta. Menggunakan mesin dari pabrik batu bata konvensional milik keluarganya dan menerapkan gaya hidup tanpa limbah, Sabrina dan temannya Novita Tan meluncurkan startup material konstruksi ramah lingkungan Rebricks pada tahun 2018.

“Keluarga saya biasanya mengatakan kepada saya untuk terus maju dan melakukan apa pun yang saya inginkan. Jika orang tidak setuju dengan saya, saya akan melakukannya,” kata wanita berusia 37 tahun itu, yang sering bertengkar dengan saudara-saudaranya tentang memilah sampah rumah tangga dan mendaur ulang di rumah mereka. rumah bersama. “‘Lakukan saja’ adalah apa yang selalu kami katakan kepada orang-orang yang ingin terlibat dalam inisiatif daur ulang.”

Dengan lebih dari setengah populasi kawasan ini tinggal di kota dan terus bertambah, populasi perkotaan Asia melonjak seiring dengan meningkatnya kekayaan dan orang-orang mencari kehidupan yang lebih baik – memberi tekanan besar pada infrastruktur, layanan publik, dan perumahan yang terjangkau. Jakarta yang ramai, dengan 10 juta penduduk, dihiasi dengan lokasi konstruksi yang mengeluarkan gas rumah kaca tingkat tinggi, mengerjakan jalur kereta api baru, mal, kompleks rekreasi, apartemen, dan perkantoran.

Namun di lapangan, penduduk bersaing dengan penjaja jalanan untuk mendapatkan ruang, dan berjuang dengan kemacetan lalu lintas kota yang terkenal, banjir yang sering terjadi, dan polusi udara yang mencekik. Seiring pertumbuhan ibu kota Indonesia, layanan pengumpulan dan daur ulang sampah kesulitan mengimbangi.

Plastik sekali pakai – seperti sedotan, bungkus permen, kantong plastik, dan bungkus kopi – biasanya dikirim ke TPA yang sudah penuh, dibakar oleh pemulung informal, atau dibuang begitu saja ke kanal kota. Ingin mengatasi tantangan kembar di Indonesia berupa sampah dan pertumbuhan kota yang berpolusi, Rebricks membuat terobosan di akhir tahun 2019 dengan membuat batu bata menggunakan limbah plastik sekali pakai yang memenuhi standar industri.

Perusahaan ini mencampur abu vulkanik, batu gunung, sampah plastik yang disumbangkan dari rumah tangga di seluruh Indonesia, dan semen untuk membuat batu bata yang tidak mengandung pasir seperti biasanya. Ini memasok badan amal dan kelompok lain yang membangun rumah yang terjangkau dan bangunan sanitasi untuk komunitas yang lebih miskin.

Harga perusahaan kompetitif, sedangkan batu batanya – tahan lama dan kuat seperti batu bata konvensional – tidak mudah terbakar, dan paving stone yang dibuatnya juga tidak licin saat basah, kata Sabrina. Situs web Rebricks mengatakan memiliki kapasitas produksi 100 meter persegi (1.076 kaki persegi) per hari.

Namun Sabrina menolak untuk memberikan rincian penjualan, menambahkan bahwa produksi dibatasi oleh teknik pembuatan batu bata dasar perusahaan dan mesin padat karya, dengan sumbangan limbah plastik sering melebihi permintaan batu bata. Startup yang memanfaatkan media sosial untuk menarik sampah plastik itu sedang dalam pembicaraan dengan pemerintah untuk memasok material untuk proyek perumahan bersubsidi.

“Sebagai negara berkembang, kita tidak mungkin mengatakan ‘tidak berkembang’,” kata Sabrina. “Pembangunan akan terus berjalan, tapi setidaknya jika Anda mendaur ulang sampah pada saat yang sama, itu bisa membantu.”

KONSTRUKSI, BANGUNAN BAGIAN DARI SOLUSI IKLIM Sektor bangunan dan konstruksi bertanggung jawab atas sekitar 40% emisi terkait energi global – dan pengurangan ini akan sangat penting bagi negara-negara untuk memenuhi janji iklim dan lingkungan internasional mereka, kata pakar industri.

Sekitar setengah dari emisi sektor ini berasal dari konstruksi dan sisanya dari cara bangunan dipanaskan atau didinginkan, dan ditenagai, setelah digunakan. Industri ini juga menyumbang 50% dari semua bahan yang diekstraksi, sementara produksi semen saja bertanggung jawab atas 7% emisi karbon global, kata Lea Ranalder, bagian dari tim perubahan iklim di UN-Habitat, sebuah badan PBB yang mempromosikan pemukiman manusia yang berkelanjutan.

Kurang dari 9% dari bahan yang dikonsumsi oleh sektor ini bersifat sirkular – didaur ulang atau digunakan kembali – yang mengarah ke mentalitas “kami membangun, kami membuang”, catatnya. “Industri bangunan dan konstruksi adalah raksasa yang diabaikan ketika kita berbicara tentang perubahan iklim dan bagaimana kita mengatasi perubahan iklim,” katanya.

“Tanpa benar-benar mengatasi sektor ini, ketika kita berbicara tentang krisis iklim, kita tidak akan sampai ke sana.” Mereformasi industri yang terfragmentasi itu rumit. Dan banyak pengembang di Asia berfokus pada keuntungan dan keterjangkauan, dengan persepsi bahwa desain dan bahan bangunan yang lebih ramah lingkungan itu mahal, kata pakar industri.

Membangun gedung yang lebih ramah lingkungan mendorong kenaikan biaya sebesar 3%-5% tergantung pada jenis bangunan, kata Jonathan Duwyn, pakar bangunan dan konstruksi di Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNEP). Namun seiring waktu, biayanya menjadi lebih murah karena bangunan lebih murah untuk dijalankan, katanya, seraya menambahkan bahwa “secara keseluruhan biayanya tidak jauh lebih tinggi dan semakin banyak kita melakukannya, biayanya akan turun”.

Selain itu, melatih tenaga kerja industri – dan memastikan bahwa universitas dan sekolah arsitektur mempromosikan keberlanjutan – adalah peluang besar untuk menciptakan pekerjaan hijau bergaji tinggi, kata para ahli. “Jika pemerintah membuat komitmen untuk berinvestasi dan memperluas pembangunan gedung hijau, ini akan memberi insentif kepada pekerja konstruksi untuk mengejar jenis keterampilan ini, mengetahui bahwa akan ada jaminan pekerjaan untuk mereka di masa depan,” kata Nick Jeffries dari Yayasan Ellen MacArthur, yang pendukung ekonomi sirkular.

CAMPURAN TRADISIONAL DAN MODERN UNTUK KOTA-KOTA YANG LEBIH HIJAU Proyek arsitek Indonesia Andi Subagio selanjutnya adalah sebuah alun-alun pejalan kaki di luar salah satu stasiun angkutan cepat massal baru di Jakarta.

Duduk di sebuah restoran Jakarta yang dirancang dan dibangunnya menggunakan bahan Rebricks, Subagio – yang bersemangat membuat kotanya lebih berkelanjutan – mengatakan bahwa restoran tersebut menggunakan ventilasi alami lebih baik daripada memasang AC. Pria berusia 33 tahun itu melihat manfaat besar dalam menggabungkan desain dan bahan bangunan modern dan tradisional, menambahkan bahwa struktur menjulang yang dibangun dengan baja, beton, dan kaca adalah tren yang relatif baru.

“(Desain) tradisional adalah tempat kita belajar bagaimana hidup lebih berkelanjutan,” kata Subagio, pendiri studio arsitektur SASO. Duwyn dari UNEP juga mengatakan industri harus menggunakan lebih sedikit bahan baru dalam konstruksi, dan berbuat lebih banyak untuk memperpanjang umur bangunan yang ada. Ventilasi alami, menggunakan alam dan menambahkan keteduhan juga penting untuk membantu pendinginan di dunia yang lebih hangat, katanya.

Untuk bahan konstruksi, dia menunjuk limbah berbasis bio untuk insulasi dan kayu tebangan yang berkelanjutan sebagai pilihan. Namun secara sosial, seringkali sulit untuk menghidupkan kembali teknologi lama karena banyak orang merasa bahwa tinggal di bangunan beton modern menandakan kesuksesan dalam hidup, tambahnya.

Asia adalah rumah bagi beberapa pasar konstruksi dengan pertumbuhan tercepat, dan proyek semakin meningkat setelah jeda selama pandemi COVID-19. “Ada banyak bangunan ramah lingkungan yang sedang dibangun tetapi pembangunannya dilampaui oleh proyek yang kurang terencana dengan baik, bersumber kurang berkelanjutan, kurang dirancang dengan baik pada berbagai skala,” kata Eli Elinoff, dosen antropologi budaya di Herenga Waka- Universitas Victoria Wellington.

Kembali ke Jakarta, pengusaha Sabrina mengatakan pengembang besar yang dia ajak bicara seringkali lebih fokus pada biaya daripada lingkungan. Pengembang seperti itu, yang mungkin membangun seribu rumah baru misalnya, biasanya lebih memilih vendor untuk material dan sering memandang mencoba sesuatu yang baru sebagai hal yang berisiko, katanya.

Tidak gentar, perusahaan Sabrina berencana untuk membuka pabrik kedua di Jawa Tengah dan satu lagi di pulau resor Bali tahun ini – dan dia berharap untuk mulai mengajarkan kesadaran akan sampah plastik di sekolah tahun depan. “Mungkin kita bisa mereplikasi ini di pulau-pulau kecil di Indonesia, sehingga kita bisa menciptakan dampak yang lebih besar,” ujarnya.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)