20 Juni 2024

FAO meluncurkan Rencana Aksi untuk strategi iklim yang ambisius

2 min read

New York [US], 22 Juli (ANI/WAM): Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa (FAO) telah meluncurkan Rencana Aksi yang dirancang untuk mendukung implementasi Strategi Perubahan Iklim 2022-2031 yang ambisius. Strategi, yang disahkan pada Juni 2022 oleh badan eksekutif FAO, Dewan, membayangkan sistem pertanian pangan sebagai berkelanjutan, inklusif, tangguh, dan adaptif terhadap perubahan iklim.

Avez-vous vu cela : Rusia akan kembali ke kesepakatan gandum hanya jika persyaratannya terpenuhi, kata Lavrov kepada Sekjen PBB

Sistem pangan pertanian global, yang mencakup produksi produk pertanian pangan dan non-pangan, serta penyimpanan, transportasi, pemrosesan, distribusi, pemasaran, pembuangan, dan konsumsinya, saat ini bertanggung jawab atas sekitar sepertiga dari total emisi gas rumah kaca. Mereka juga salah satu korban utama krisis iklim. Tetapi sistem pangan pertanian juga menawarkan banyak solusi untuk menghadapi krisis iklim, mulai dari membangun ketahanan dan adaptasi hingga mitigasi dan sekuestrasi. Strategi ini bertujuan untuk meningkatkan visibilitas, penyerapan, dan investasi dalam solusi ini dengan berkontribusi pada ekonomi rendah emisi yang adaptif dan tangguh “sambil menyediakan makanan yang cukup, aman, dan bergizi untuk diet sehat, serta produk dan layanan pertanian lainnya, untuk generasi sekarang dan mendatang, tanpa meninggalkan siapa pun.

Yang terpenting, ia mengakui bahwa waktu untuk bertindak adalah sekarang. Untuk menjamin implementasi Strategi yang sukses dan tepat waktu, FAO telah mengembangkan Rencana Aksi berdasarkan diskusi dengan Anggota FAO, untuk memastikan bahwa rencana tersebut mencerminkan kebutuhan dan prioritas mereka sedekat mungkin.

Cela peut vous intéresser : Una joven mexicana desaparece en Berlín - news

“Strategi Perubahan Iklim FAO adalah tanggapan kami terhadap tantangan di seluruh dunia untuk mengatasi dampak krisis iklim, sambil bertujuan untuk mengatasi berbagai tantangan yang saling terkait, termasuk hilangnya keanekaragaman hayati, penggurunan, degradasi lahan dan lingkungan, kebutuhan akan energi terbarukan yang dapat diakses dan terjangkau, serta ketahanan pangan dan air,” kata Direktur Jenderal FAO QU Dongyu. “Rencana Aksi ini akan membantu menerapkan solusi sistem pangan pertanian untuk perubahan iklim dari seluruh bidang kerja FAO, memastikan kami bekerja sebagai satu FAO.” Rencana Aksi didasarkan pada tiga pilar: 1) advokasi di tingkat global dan regional; 2) dukungan kebijakan di tingkat negara; 3) peningkatan aksi iklim di lapangan dengan aktor lokal dan populasi rentan. (ANI/WAM)

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)