20 Juli 2024

FACTBOX-Siapakah jenderal yang disebut sebagai pemimpin transisi Gabon?

2 min read

Junta militer Gabon menunjuk Jenderal Brice Oligui Nguema sebagai pemimpin transisi pada hari Rabu, menyusul penggulingan Presiden Ali Bongo. Berikut lima fakta tentangnya.

A lire en complément : Tidak ada korban jiwa, harta benda di Hyderabad karena hujan yang tak henti-hentinya: Menteri Telangana

LATAR BELAKANG Nguema berasal dari provinsi Haut-Ogooue paling tenggara di Gabon, yang berbatasan dengan Republik Kongo. Bongo juga berasal dari wilayah yang sama.

LATAR BELAKANG MILITER Ia menggantikan saudara tiri Bongo sebagai kepala Garda Republik Gabon pada Oktober 2019. Pasukan elite ini bertugas melindungi presiden, keluarganya, dan tokoh penting lainnya.

A voir aussi : Perdana Menteri Israel mengajukan ide kabel serat optik untuk menghubungkan Asia dan Timur Tengah ke Eropa

Mandat Antikorupsi Tak lama setelah ia mengambil peran barunya pada tahun 2019, Nguema meluncurkan operasi bernama “tangan bersih” untuk menindak dugaan penggelapan dana yang dilakukan negara.

PROPERTI DI AS Nguema disebutkan dalam penyelidikan tahun 2020 oleh Proyek Pelaporan Kejahatan dan Korupsi Terorganisir (OCCRP), sebuah jaringan jurnalis investigasi global, yang menuduh bahwa beberapa anggota keluarga Bongo dan lingkaran dalamnya membeli properti mahal di Amerika Serikat dengan simpanan uang tunai. Keluarga Bongo telah memerintah Gabon yang kaya minyak selama lebih dari setengah abad. Tak satu pun dari terdakwa menjawab permintaan komentar.

PENJELASAN MENGHADAPI KUP Meskipun Nguema sendiri belum membacakan pernyataan apa pun, dia termasuk di antara petugas yang pertama kali mengumumkan kudeta tersebut. Kelompok tersebut, yang menamakan dirinya Komite Transisi dan Pemulihan Institusi, mengatakan pemilu pada 26 Agustus tidak kredibel dan bahwa Gabon menghadapi “krisis kelembagaan, politik, ekonomi, dan sosial yang parah.” Dalam sebuah wawancara dengan surat kabar Prancis Le Monde pada hari Rabu, Nguema mengatakan masyarakat Gabon frustrasi dengan pemerintah mereka. Dia mencatat kesehatan Bongo yang buruk setelah stroke pada tahun 2018 dan mengatakan pencalonan presiden untuk masa jabatan ketiga melanggar konstitusi.

“Semua orang membicarakan hal ini tetapi tidak ada yang bertanggung jawab,” katanya. “Jadi tentara memutuskan untuk membalik halaman.”

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)