20 Juni 2024

Dua wanita suku ditelanjangi, disiksa di Bengal: BJP

2 min read

BJP menuduh pada hari Sabtu bahwa dua wanita suku ditelanjangi dan disiksa beberapa hari yang lalu di Benggala Barat sementara polisi tetap menjadi “penonton bisu”.

Cela peut vous intéresser : FinBox Memberdayakan Pemberi Pinjaman untuk Memperluas Jangkauannya hingga 3X lipat dengan Platform Pengambilan Keputusan Kredit Sentinel, IIFL Menggabungkan Penawaran ini

Dalam sebuah unggahan Twitter, kepala departemen TI BJP Amit Malviya, yang juga wakil partai untuk negara bagian, mengatakan insiden itu terjadi di Malda pada 19 Juli, dengan “massa yang hiruk pikuk menuntut darahnya”.

Dia juga memposting video dengan gambar buram dari kejahatan tersebut.

Sujet a lire : Remaja Meninggal Karena Gigitan Ular di UP Ballia, Kakak Kritis

“Itu semua membuat tragedi yang seharusnya ‘menghancurkan’ hati Mamata Banerjee dan dia, alih-alih hanya membuat marah, bisa saja bertindak, karena dia juga menteri dalam negeri Bengal,” katanya, menyerang kepala menteri negara bagian yang dengan lantang mengkritik insiden Manipur.

Dengan partai-partai oposisi menargetkan BJP atas insiden dua wanita diarak telanjang di Manipur yang dilanda kekerasan etnis, di mana BJP berkuasa, partai tersebut telah menyoroti kasus-kasus kekejaman serupa terhadap wanita di negara-negara bagian yang diperintah oleh saingannya seperti Kongres dan Kongres Trinamool yang dipimpin Mamata Banerjee.

Membanting Banerjee, Malviya berkata dia memilih untuk tidak melakukan apa-apa dalam kasus ini. “Dia juga tidak mengutuk kebiadaban atau mengungkapkan rasa sakit dan kesedihan karena itu akan mengungkap kegagalannya sendiri sebagai menteri utama,” katanya.

Tetapi sehari setelahnya, dia meneteskan banyak air mata dan meneriakkan pembunuhan biru karena itu bijaksana secara politik, kata Malviya sebagai reaksi atas serangannya terhadap BJP atas insiden Manipur yang memicu kemarahan nasional setelah videonya pada 4 Mei menjadi viral.

Malviya berkata, ”Kengerian berlanjut di Benggala Barat. Dua wanita suku ditelanjangi, disiksa dan dipukuli tanpa ampun, sementara polisi tetap menjadi penonton bisu di kawasan Pakua Hat Kantor Polisi Bamangola, Malda.”

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)