30 Mei 2024

Dua kali ukuran Gigafactory Tesla dan penuh batu bata: pabrik baterai baru terbesar di dunia

3 min read

Solusi kemarin untuk tantangan hari ini. Kedengarannya seperti slogan, tetapi pada dasarnya itulah yang Rondo Energy, sebuah perusahaan California yang telah memutuskan untuk menggunakan batu bata tahan api yang tidak jauh berbeda dari yang telah kita gunakan selama berabad-abad, usulkan untuk menanggapi dua tantangan besar energi terbarukan: intermittencies dan penyimpanan. Sebagai bagian dari upaya itu, tujuan yang lebih ambisius kini telah ditetapkan: untuk menciptakan pabrik baterai terbesar.

A lire également : Menteri Maharashtra memerintahkan audit khusus atas pekerjaan yang dilakukan di Jalan Raya Mumbai-Goa

Dan proyek tersebut, tentu saja, telah membangkitkan minat.

Yang mana beritanya? Rondo itu dan Thai Siam Cement Group (SCG) baru saja mengumumkan rencana mereka untuk membuat infrastruktur referensi di peta global energi hijau. Tujuannya adalah untuk memperluas fasilitas yang telah dioperasikan SCG di Thailand dan di mana SCG didedikasikan untuk memproduksi baterai panas untuk melipatgandakan potensinya: dari kapasitas produksi saat ini sebesar 2,4 GWh per tahun, akan menjadi 90 GWh . Dengan angka itu, klaim Rondo, itu akan menjadi “lebih besar dari fasilitas manufaktur baterai saat ini di dunia.”

A lire en complément : Kegagalan kecelakaan Leicester City 'tidak dapat dipulihkan' berdasarkan laporan akhir percontohan

Karena itu penting? Berita tersebut merupakan langkah baru dalam bergabungnya Rondo dan Siam Cement, yang telah bergabung tahun lalu untuk membuat dan memperluas baterai panas. Sekarang mereka berencana untuk melangkah lebih jauh dan memperluas pabrik mereka saat ini, seluas 160.000 m2, untuk melipatgandakan kapasitas mereka. Meskipun mereka belum membahas kalender, keputusan itu penting karena beberapa alasan: karena siapa protagonisnya, karena implikasinya, dan karena dampak langsungnya. Electreck sudah memperkirakan bahwa pabriknya akan berukuran 2,5 kali lipat dari Gigafactory Tesla.

Siam Cement Group adalah tolok ukur bahan bangunan di Asia Tenggara, dengan aktivitas luas yang mencakup semen dan batu bata tahan api yang diproduksi melalui anak perusahaannya SRIC. Rondo, pada gilirannya, mendapat dukungan dari Breakthrough Energy Ventures, yang didirikan oleh Bill Gates. Kedua perusahaan berharap untuk berkontribusi pada dekarbonisasi ekonomi. Secara langsung, mereka menghitung, setelah mencapai kapasitas 90 GWh, pabriknya akan menghemat emisi sekitar 12 juta ton CO2 per tahun.

Tapi… Apa yang diusulkan perusahaan? Tujuannya —menjelaskan perusahaan California— adalah “untuk memperluas kapasitas produksi penyimpanan baterai Rondo Heat di fasilitas SCG.” Kuncinya ada pada konsep ini, Rondo Heat, yang tidak lebih dan tidak kurang dari baterai yang memungkinkan energi angin atau matahari diubah menjadi aliran panas yang dapat digunakan kapan pun Anda mau.

Ini mungkin tampak seperti masalah kecil, tetapi layanan semacam itu membantu menyelesaikan beberapa tantangan besar. Misalnya, bagaimana menyimpan dan memanfaatkan kelebihan energi yang dihasilkan oleh angin atau fotovoltaik ketika produksinya melebihi permintaan atau bagaimana memasok industri dengan aliran panas bersuhu tinggi dan berbiaya rendah yang membantu mengurangi jejak polusi.

Nomor Atas Kuning

Bagaimana baterai itu bekerja? Mekanismenya relatif sederhana. Setidaknya di atas kertas. Perangkat Rondo menangkap energi yang dihasilkan oleh turbin angin dan panel surya, mengubahnya menjadi panas dan memanfaatkan radiasi termal untuk memanaskan batu bata yang mampu mempertahankan suhu tinggi selama berjam-jam atau berhari-hari dengan kerugian minimal. Saat panas dibutuhkan, sistem memungkinkan udara memanas dan mengalir, sehingga pengguna menerima panas pada suhu dan tingkat tekanan yang diperlukan setiap saat.

Berkat kapasitas ini, baterai dapat memasok uap, udara panas pada suhu sangat tinggi, atau aliran gas. Mereka bahkan bekerja dengan sistem yang menggabungkan panas dan tenaga berkat turbin uap. Selama proses ini, menurut Rondo, batu bata tahan api digunakan serupa dengan yang telah kita gunakan selama berabad-abad untuk menyimpan panas, terlepas dari bahan bakarnya.

“Dengan teknologi Rondo, energi angin dan matahari dapat menghasilkan panas industri secara terus menerus tanpa emisi karbon dengan biaya lebih rendah daripada bahan bakar fosil, kebutuhan kritis bagi industri di seluruh dunia,” dia merayakannya.

Gambar-gambar: Rondo

Di : Ini bukan sebuah bangunan, ini adalah baterai raksasa: “baterai gravitasi” yang sangat besar ini akan segera berfungsi di China