20 Juli 2024

Diskusi mengenai deklarasi menteri Varanasi bergerak menuju konsensus penuh: Keamanan budaya

3 min read

Pembahasan rancangan deklarasi menteri kebudayaan G20 yang diadakan di sini bergerak menuju ”konsensus penuh”, kata seorang pejabat tinggi pada hari Jumat.

En parallèle : 35 persen kursi teknik kosong di perguruan tinggi pemerintah: Menteri

Menanggapi pertanyaan selama interaksi pers di sini, Sekretaris Persatuan Kebudayaan Govid Mohan juga mengatakan bahwa India ”sangat dekat” untuk menandatangani MoU dengan AS mengenai perjanjian kekayaan budaya.

”MoU akan segera ditandatangani antara Kementerian Kebudayaan dan mitranya dari Amerika…Dan, kami telah menyusun semua modalitasnya,” katanya.

Cela peut vous intéresser : SRM University-AP Menjadi Tuan Rumah Konklaf Utama Global: Menumbuhkan Perspektif Global dalam Pendidikan

Ditanya apakah ada pertemuan yang direncanakan untuk dilakukan di sela-sela pertemuan tersebut, Mohan mengatakan pertemuan bilateral di sela-sela pertemuan tingkat menteri G20 antara lain dihadiri oleh AS, Brasil, dan Italia, namun tidak ada MoU yang akan ditandatangani di forum ini.

Menteri Kebudayaan Persatuan G Kishan Reddy sebelumnya memberikan pidato pada konferensi pers tentang pertemuan Kelompok Kerja Kebudayaan G20 yang keempat dan terakhir serta Pertemuan Menteri Kebudayaan yang diselenggarakan di kota kuil.

Pertemuan Menteri Kebudayaan G20 dijadwalkan diadakan di sini pada hari Sabtu. Sejumlah menteri dan perwakilan negara anggota G20 serta negara tamu serta perwakilan enam organisasi internasional akan ambil bagian dalam pembahasan tersebut.

Organisasi internasional tersebut antara lain UNESCO dan ICOMOS.

”Pertemuan Kelompok Kerja Kebudayaan keempat yang dimulai kemarin berakhir hari ini, dan besok akan diadakan pertemuan tingkat menteri yang pada akhirnya akan dikeluarkan Deklarasi Menteri Kebudayaan Varanasi,” kata Mohan.

”Kami bergerak menuju konsensus penuh,” katanya, seraya menambahkan bahwa rancangan tersebut telah beralih dari rancangan nol ke rancangan 4, untuk mengatasi perbedaan pendapat.

”Kami dengan senang hati menginformasikan bahwa deklarasi menteri akan dikeluarkan dengan konsensus besok. Hanya masalah Rusia yang berada di luar cakupan kelompok ini, yang sedang diselesaikan di kelompok Sherpa,” katanya menanggapi pertanyaan.

Kalau dibiarkan saja, itu bukan persoalan kelompok, tapi ”masalah geopolitik”. “Tapi, soal kebudayaan, dalam hal itu deklarasi harus dilakukan secara konsensus,” imbuhnya.

Tema utama kami adalah ‘Kebudayaan Menyatukan Semua’ dan tema tersebut telah ”ditaati secara tertulis dan dalam semangat oleh 29 negara.

”Kami berharap besok kami dapat mencapai konsensus serupa dan dapat mengeluarkan deklarasi menteri yang dapat diterima oleh 29 negara,” kata Mohan.

Namun, sejumlah sumber mengatakan karena perbedaan pendapat antara ”dua anggota” mengenai masalah konflik Rusia-Ukraina, alih-alih deklarasi penuh, yang akan dikeluarkan adalah ”Dokumen Hasil Menteri dan Ringkasan Ketua” G20. setelah berakhirnya Pertemuan Tingkat Menteri Pariwisata G20 di Goa pada bulan Juni.

Reddy mengatakan, sudah sepantasnya pertemuan terakhir Kelompok Kerja Kebudayaan G20 dan Pertemuan Menteri Kebudayaan diadakan di Varanasi, ibu kota budaya India.

”Merupakan suatu keberuntungan besar bagi pemerintah India bahwa acara penting ini diadakan di Varanasi, kota kuno yang mencerminkan jiwa budaya dan etos India,” katanya kepada wartawan.

Menanggapi pertanyaan tersebut, dia juga mengatakan bahwa sekitar 400 artefak telah dipulangkan ke India atau sedang dalam proses, sejak tahun 2014.

Menteri Negara Urusan Luar Negeri dan Kebudayaan Meenakshi Lekhi mengatakan acara G20 dipilih untuk diselenggarakan di Varanasi karena lingkungan budayanya, warisan abadi dan warisan spiritualitasnya.

Sementara itu, kota dan ghatnya telah dirapikan untuk acara besar G20.

Pertunjukan Orkestra Global G20, bertajuk ‘Sur Vasudha’, merayakan kekayaan pengetahuan musik dan warisan negara-negara anggota blok tersebut dan negara-negara yang diundang akan ditampilkan di kota kuil pada Sabtu malam, kata Menteri Kebudayaan Mohan.

Artis dari 29 negara — masing-masing satu dari negara anggota G20 dan sembilan negara undangan — akan tampil dengan alat musik tradisional dalam orkestra khusus, tambahnya.

Sore harinya, para delegasi juga menyaksikan ‘Ganga Aarti’ Varanasi yang terkenal yang diadakan di ghatsnya dengan menaiki kapal pesiar sungai.

Para delegasi dan pakar internasional telah berkumpul di kota kuil tersebut untuk putaran keempat Kelompok Kerja Kebudayaan, yang bertujuan untuk mencapai ”hasil yang dapat ditindaklanjuti” sambil menempatkan budaya sebagai inti pembuatan kebijakan.

Pertemuan pertama Kelompok Kerja Kebudayaan diadakan di Khajuraho, Madhya Pradesh, diikuti oleh dua pertemuan lagi di Bhubaneswar di Odisha dan Hampi di Karnataka.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)