19 April 2024

Dirampas pendidikannya, gadis-gadis di Bamiyan Afghanistan mendirikan bengkel produksi kerajinan tangan

2 min read

Lebih dari 20 anak perempuan yang kehilangan pendidikan di Bamiyan Afghanistan telah mendirikan bengkel produksi kerajinan tangan dengan biaya sendiri, lapor TOLO News. TOLO News adalah saluran berita Afghanistan yang disiarkan dari Kabul.

A voir aussi : Pria ditangkap karena menganiaya gadis berusia empat bulan di UP

Gadis-gadis itu mengatakan mereka bekerja untuk membantu keluarga mereka dan menciptakan peluang kerja bagi gadis-gadis lain yang kehilangan pendidikan. Salah seorang gadis, Masooma Mohammadi, berkata, “Kami ingin mengumpulkan mereka yang jauh dari sekolah dan universitas; mereka telah belajar, tetapi mereka tidak belajar kerajinan, mereka duduk di rumah dan sangat sedih.”

“Saya duduk di kelas dua belas ketika saya bertemu Bu Amina, dan dia memberi kami motivasi untuk memulai pekerjaan ini,” kata Saliha Ali Zada, siswi lainnya. Gadis-gadis itu mengatakan mereka khawatir tentang kurangnya tempat, fasilitas, dan pasar yang cocok untuk menjual kerajinan tangan mereka. Mereka meminta para pejabat di rezim Taliban dan lembaga swasta untuk bersama-sama memenuhi kebutuhan mereka, lapor TOLO News.

A lire également : Pembunuhan ganda: MA mengizinkan mantan anggota parlemen Bihar Prabhunath Singh hadir secara virtual pada 1 September untuk sidang mengenai jumlah hukuman

Massona Nazari, seorang pedagang, mengatakan, “Kami tidak memiliki peralatan, ada perempuan yang menjahit, tetapi mereka tidak memiliki peralatan yang canggih, mereka tidak memiliki fasilitas yang memadai, mereka menghadapi masalah, mereka tidak dapat bekerja dengan cepat.” Mengatakan bahwa produk kerajinan wanita itu penting, kepala informasi dan budaya Bamiyan mengumumkan pembuatan pameran untuk memasarkan kerajinan mereka di provinsi ini.

Kepala Departemen Penerangan dan Kebudayaan Bamiyan, Safiullah Zayed, mengatakan, “Kami bekerja untuk mereka di bidang pemasaran, jika pameran besar diadakan di Kabul, kami akan memajang kerajinan tangan para pekerja wanita di provinsi Bamiyan ini sehingga mereka dapat menghasilkan uang.” Menurut pejabat, ratusan perempuan di pusat dan distrik Bamiyan terlibat dalam produksi kerajinan tangan, sehingga membantu keluarga mereka memenuhi kebutuhan hidup mereka. (ANI)

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)