19 April 2024

Dipenjara Imran Khan mengatakan siap 1.000 tahun penjara jika perlu: Laporkan

2 min read

Mantan perdana menteri Pakistan Imran Khan yang dipenjara pada hari Jumat mengatakan dia siap untuk menanggung hukuman penjara bahkan selama 1.000 tahun dan terus dipenjara untuk negaranya, menurut sebuah laporan media.

A découvrir également : Atletik-Moraa yang menyelesaikan dengan cepat membutuhkan 800m emas

Khan, 70, dijatuhi hukuman tiga tahun penjara oleh sidang pengadilan pada 5 Agustus karena menyembunyikan hasil penjualan hadiah negara (Toshakhana). Dia saat ini dipenjara di Penjara Attock di provinsi Punjab.

Sebuah bangku divisi, yang terdiri dari Ketua IHC Aamer Farooq dan Hakim Tariq Mehmood Jahangiri, akan menghadiri sidang Selasa depan (22 Agustus).

A lire également : Nazara Tech akan mengumpulkan Rs 100 cr dari Kamath Associates, NKSquared

Berbicara kepada wartawan pada hari Jumat setelah bertemu dengan Khan di penjara Attock, Umiar Niazi, anggota tim hukum ketua Tehreek-e-Insaaf (PTI) Pakistan, mengatakan mantan perdana menteri itu dalam keadaan sehat, meskipun ia telah menumbuhkan janggut. ,” surat kabar The Express Tribune melaporkan.

“Dia [Imran] diberikan cermin dan alat cukur hari ini,” kata pengacara tersebut. Niazi menegaskan bahwa di antara tim beranggotakan enam orang, hanya dia yang diberi izin untuk bertemu Khan.

Pengacara menyatakan niatnya untuk mengajukan penghinaan atas petisi pengadilan terhadap “perilaku sipir” karena menolak akses tim hukum ke mantan perdana menteri, meskipun memiliki perintah pengadilan.

“Saya tidak peduli tidak diberi fasilitas [in jail]. Tidak masalah meskipun saya dipenjara selama 1.000 tahun, tetapi saya siap untuk itu karena [one has to] berkorban demi kebebasan,” Niazi mengutip perkataan Khan.

Khan menghadapi lebih dari 140 kasus di seluruh negeri dan menghadapi dakwaan seperti terorisme, kekerasan, penistaan, korupsi, dan pembunuhan sejak pemecatannya pada April 2022.

Pengacara mengonfirmasi bahwa Badan Investigasi Federal menanyai Khan di penjara Attock mengenai masalah sandi (kabel diplomatik rahasia) pada hari Rabu, di mana mantan perdana menteri menegaskan kembali pendiriannya sebelumnya.

Dia mengatakan Khan juga berbicara tentang “hilangnya” keponakannya Pengacara Hassaan Khan Niazi, kata laporan itu.

Pengadilan Tinggi Lahore mengarahkan pihak berwenang untuk menghadirkan Hassaan di hadapan pengadilan paling lambat 18 Agustus sehubungan dengan permohonan pemulihannya dan penyelidikan terhadap pejabat atas “penahanan ilegal” -nya.

Sementara itu, polisi telah memberi tahu Pengadilan Tinggi Lahore pada hari Jumat bahwa Hassaan Niazi, keponakan Khan dan orang penting dalam urusan hukum, telah diserahkan ke pengadilan militer untuk diadili.

Dalam laporan polisi yang diajukan ke pengadilan, Hassaan akan diselidiki dan diadili oleh militer setelah dia ditetapkan sebagai tersangka utama dalam kasus penyerangan Rumah Jinnah di Lahore, yang dipicu setelah Khan ditangkap di Islamabad pada 9 Mei. .

Polisi menangkap Hassan dari provinsi Khyber Pakhtunkhwa. Dia kemudian diserahkan ke Polisi Quetta dan kemudian ke militer atas permintaan komandan, Geo News melaporkan.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)