30 Mei 2024

Di tengah meningkatnya kasus demam berdarah, pemerintah Delhi meminta ahli kimia untuk tidak menjual obat penghilang rasa sakit

2 min read

Di tengah meningkatnya kasus demam berdarah dan chikungunya, Departemen Pengawasan Obat pemerintah Delhi meminta ahli kimia untuk menghindari penjualan kelompok obat Aspirin, Ibuprofen dan Diklofenak tanpa resep. Anjuran yang dikeluarkan pada 19 Juli itu juga menyoroti meningkatnya insiden penyakit yang ditularkan melalui vektor selama musim hujan di ibu kota negara.

En parallèle : Günstige Handys mit guter Kamera: Bestenliste - .de

“Kelompok obat Aspirin, Ibuprofen, dan Diklofenak mungkin dibatasi untuk dijual dengan resep dari Praktisi Medis Terdaftar saja,” baca penasehat tersebut. “Oleh karena itu, ahli kimia ritel disarankan untuk tidak terlibat dalam penjualan NSAID (obat antiinflamasi nonsteroid) yang dijual bebas seperti kelompok obat Aspirin, Ibuprofen, dan Diklofenak dengan efek langsung hingga arahan lebih lanjut. Mereka juga disarankan untuk menyimpan catatan stok obat penghilang rasa sakit yang termasuk dalam kategori ini,” baca nasihat lebih lanjut.

Sebelumnya, Walikota Delhi Shelly Oberoi pada 17 Juli memeriksa berbagai rumah sakit di ibu kota negara dan menginstruksikan departemen sanitasi untuk melakukan gerakan kebersihan dan meminimalkan kemungkinan penyakit menular di daerah yang terkena banjir. Berbicara kepada wartawan, Shelly berkata, “Kami di sini hari ini untuk memeriksa rumah sakit. Karena air banjir di mana-mana, ada kemungkinan penyakit seperti demam berdarah, chikungunya, dan malaria. Jadi, instruksi telah dikeluarkan kepada departemen sanitasi untuk melakukan gerakan kebersihan di daerah yang terkena banjir untuk meminimalkan kasus demam berdarah, malaria.” (ANI)

A voir aussi : Nazara Tech akan mengumpulkan Rs 100 cr dari Kamath Associates, NKSquared

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)