27 Februari 2024

DANA yang Mengerikan: Yunani menghadapi curah hujan hingga 2.000 mm, sepuluh kali lebih banyak daripada yang menghancurkan Madrid

3 min read

Perjalanan DANA melewati Spanyol pada hari Minggu ini merupakan bencana besar. Badai melanda barat daya Komunitas Madrid dan sebagian besar Castilla-La Mancha secara paksa, menyebabkan banjir, penghalang jalan, dan bahkan runtuhnya sebuah jembatan. Peristiwa ini menimbulkan kekacauan pada malam itu, dengan tiga orang tewas di provinsi Toledo dan beberapa lainnya hilang. Ramalan AEMET menebak dengan tepat bencana di kota-kota masyarakat dan ibu kota terselamatkan sejauh sepuluh kilometer.

Namun, hujan ekstrem masih belum hilang di Mediterania. Ahli meteorologi Yunani tidak memberikan pujian dengan apa yang baru saja mereka lihat dalam model perkiraan mereka: curah hujan yang dapat mencapai 2.000 liter per meter persegi di beberapa wilayah di negara ini.

perkiraan. Warna pada peta? Ungu yang kuat. Yang mengejutkan banyak ahli meteorologi, beberapa model seperti ICON-EU memperingatkan adanya air dalam jumlah besar yang bisa menimpa Yunani dalam beberapa hari ke depan. Hujan deras (yang oleh para ahli dijuluki ‘Medicane’) dapat menghasilkan hingga 2.000 liter per meter persegi dan beberapa ilmuwan telah membandingkannya dengan “badai Mediterania”.

Bahkan, beberapa stasiun di Tanah Air Sejauh ini sudah melebihi 500 mm pada siang hari (lebih dari 600 dalam 24 jam terakhir). Ada yang di atas 300 dan banyak lainnya di atas 200. Layanan Cuaca Nasional sudah memberikan pemberitahuan di negara Hellenic. Terutama di bagian tengah dan di Thessaly, kawasan dekat Makedonia dengan pantai di Laut Aegea yang dilalui sungai Peneo yang liar dan perkasa.

HUJAN YUNANI

“Hujan dari dunia lain.” Begitulah cara dia menggambarkan fenomena tersebut ahli meteorologi Mario Picazo. Di samping peta, ia menjelaskan bahwa ini adalah “penguncian OMEGA yang hebat dengan banjir di Eropa barat dan timur serta stabilitas dan panas di tengahnya. Yunani bisa mengalami curah hujan bersejarah selama 48 jam ke depan.”

Di dalam pesan lain diposting di akun Twitter-nyamenunjukkan bahwa “DANA yang mengelilingi wilayah Laut Ionia antara Italia selatan dan Yunani akan menghasilkan curah hujan dari dunia lain di beberapa wilayah barat daya Yunani dalam 48 jam ke depan. Beberapa wilayah akan mengumpulkan lebih dari 1.000 liter dengan jumlah yang signifikan juga di Calabria selatan dan Sisilia timur”.

HUJAN YUNANI
HUJAN YUNANI

Dibandingkan. Perlu diperhatikan DANA yang memporak-porandakan Spanyol akhir pekan ini dan itu Berakhir dengan total 4 kematian, tercatat curah hujan hingga 92 liter / m2 di Toledo. Angka yang “sama sekali tidak dapat diabaikan”, menurut Miguel Ángel Pelacho, delegasi Aemet Madrid. Faktanya, Komunitas Darurat Madrid menggambarkan situasinya “sangat rumit”, dengan membagikan video banjir dan tetangga yang memberikan bantuan air. Total, 1.257 file terkait badai berhasil dikeloladengan 726 intervensi oleh petugas pemadam kebakaran.

Namun curah hujan yang turun pada hari Minggu hanyalah 10% dari curah hujan yang akan terjadi di Yunani jika perkiraan 2.000 liter per m2 menjadi kenyataan. Mari kita ingat rekor curah hujan di Spanyol terjadi di Oliva, Valencia, ketika penurunan 817 liter per meter persegi. Meski tidak ada korban jiwa, namun kerugian material cukup besar. Perkiraan untuk Yunani masih dua kali lipat dari angka tersebut.

Bagaimana klasifikasi hujan? Tergantung pada intensitas curah hujan. Menurut skala AEMET, dengan kecepatan kurang dari 2 mm per jam disebut hujan ringan. Dari 2 mm sampai 15 mm disebut hujan. Hujan deras bila mencapai 30mm dan dari 30mm sampai 60mm adalah hujan sangat lebat. Dari 60mm sangat deras. Seperti disebutkan dalam artikel NIUS ini, satu-satunya kasus curah hujan melebihi 2000mm/jam tercatat pada tahun 1970 di Barot, Guadeloupe (Antilles Prancis). Mereka jatuh 38,1 mm dalam satu menit.

Cuacanya “gila” di Eropa. Menurut para ahli meteorologi, cuacanya sedang benar-benar tidak lazim untuk sepanjang tahun ini di sebagian besar benua. Selama minggu ini, Prancis dan Inggris telah mencatat gelombang panas dengan suhu tinggi yang tidak dapat dipahami oleh siapa pun. Di London, suhunya lebih dari 30 derajat beberapa hari yang lalu. Dan di Prancis, suhu berkisar antara 33 dan 36 derajat. Météo France menyatakan bahwa “suhu yang belum pernah terjadi sebelumnya diperkirakan terjadi pada bulan September”. Ini merupakan musim panas terpanas keempat sepanjang abad ini.

Gambar: Mario Picazo (Twitter)

Di | Peringatan DANA yang Anda terima di ponsel Anda bukanlah SMS dan juga tidak menggunakan nomor Anda: beginilah cara kerja sistem darurat ES-Alert