30 Mei 2024

Dalam kekerasan terbaru, polisi Israel membunuh penyerang remaja Palestina dan bom Tepi Barat melukai warga Israel

4 min read

Polisi Israel pada hari Rabu menembak dan membunuh seorang anak laki-laki Palestina berusia 14 tahun yang menikam seorang pria di stasiun kereta ringan Yerusalem, kata para pejabat, sementara militan Palestina meledakkan sebuah bom di dekat konvoi pasukan Israel yang mengawal jamaah Yahudi ke tempat suci di Yerusalem. Tepi Barat yang diduduki, melukai empat tentara Israel. Serangan itu terjadi beberapa jam setelah pertempuran meletus di sebuah kamp pengungsi Palestina antara penduduk setempat dan pasukan keamanan mereka sendiri, yang menyebabkan seorang pria Palestina berusia 25 tahun tewas.

A lire aussi : Ringkasan Berita Kesehatan Reuters

Pertumpahan darah ini merupakan yang terbaru dalam gelombang kekerasan mematikan yang melanda wilayah tersebut selama satu setengah tahun terakhir dan tidak menunjukkan tanda-tanda melambat.

Tentara Israel mengatakan bahwa ledakan larut malam di Nablus – basis militan Palestina di Tepi Barat bagian utara – melukai seorang perwira militer Israel dan tiga tentara. Para tentara dievakuasi ke rumah sakit terdekat untuk mendapatkan perawatan. Satu orang mengalami luka ringan dan sisanya hanya mengalami luka ringan. Video amatir di media sosial menunjukkan kepulan asap putih membubung ke udara setelah ledakan. Pasukan tersebut mengawal jamaah ke Makam Yusuf – sebuah tempat suci di mana beberapa orang Yahudi percaya bahwa Yusuf dalam Alkitab dikuburkan. Tentara Israel mengatakan ledakan itu terjadi ketika pasukannya berusaha membuka jalan bagi jamaah dan tidak ada warga sipil yang terluka.

A découvrir également : Paytm untuk menghasilkan arus kas bebas pada akhir tahun: CEO Vijay Shekhar

Muslim mengatakan seorang syekh dimakamkan di tempat suci tersebut. Tentara mengawal jamaah Yahudi ke situs tersebut beberapa kali dalam setahun melalui koordinasi dengan pasukan keamanan Palestina. Namun koordinasi keamanan telah melemah selama gelombang pertempuran, dan pasukan keamanan Palestina yang tidak populer telah berjuang untuk mempertahankan kendali di kubu militan seperti Nablus.

Ledakan itu terjadi tak lama setelah penikaman hari Rabu di Yerusalem – di mana polisi mengatakan seorang remaja Palestina menyerang seorang pria, melukai dia dalam jumlah sedang, sebelum dia ditembak dan dibunuh.

Insiden tersebut terjadi di sepanjang garis tak kasat mata yang membentang di timur dan barat Yerusalem. Menurut polisi, anak laki-laki itu menikam pria tersebut di peron stasiun. Seorang anggota pasukan polisi perbatasan paramiliter yang sedang tidak bertugas di kereta api memperhatikan serangan itu, turun dari kereta dan menembak penyerangnya. Polisi kemudian merilis foto yang menurut mereka adalah pisau itu, yang ujungnya berlumuran darah.

Namun, tidak jelas apakah anak laki-laki tersebut, yang diidentifikasi sebagai penduduk lingkungan Palestina di Yerusalem timur, masih bersenjata ketika dia terbunuh dalam apa yang digambarkan sebagai insiden yang berlangsung cepat.

Pernyataan polisi mengatakan kerumunan orang “mulai berjuang melawan teroris” setelah penikaman tersebut. Salah satu saksi, Eldad Bar-Kochva, mengatakan kepada situs berita Ynet bahwa dia sedang duduk di stasiun bersama istrinya ketika bocah itu mengeluarkan pisaunya. “Kami menerkamnya, saya menendang wajah dan tangannya dengan keras, dan pisaunya terlepas dari tangannya. Seorang polisi perbatasan berlari dan menembaknya,” katanya, seraya menambahkan bahwa seluruh insiden terjadi dalam waktu sekitar 30 detik. . Polisi memuji “respon profesional dan cepat” dari petugas tersebut dan mengatakan rekaman kamera keamanan tidak segera tersedia.

Sebelumnya pada hari Rabu, pertempuran meletus di sebuah kamp pengungsi di Tepi Barat utara antara warga Palestina dan pasukan keamanan mereka sendiri, menyebabkan seorang warga Palestina berusia 25 tahun tewas, kata para pejabat. Kerusuhan ini menggarisbawahi tantangan yang dihadapi polisi Palestina dalam upaya menegakkan ketertiban di wilayah yang bergolak tersebut.

Polisi Palestina memasuki kamp pengungsi di Tulkarem setelah warga meminta Otoritas Palestina untuk menghilangkan penghalang jalan dari logam yang dipasang oleh militan lokal yang memblokir akses ke rumah dan sekolah, kata juru bicara keamanan Palestina Talal Dweikat. Barikade logam bersudut adalah kebutuhan pokok di kamp-kamp pengungsi militer di Tepi Barat bagian utara, yang dimaksudkan untuk menghalangi kendaraan militer Israel selama serangan militer yang sering terjadi.

Setelah polisi membersihkan jalan-jalan, Dweikat mengatakan militan Palestina melepaskan tembakan di depan Tulkarem Muqata, markas besar otoritas Palestina. Polisi merespons “untuk mengendalikan situasi keamanan,” tambahnya.

Seorang petugas keamanan Palestina di Tulkarem, yang berbicara tanpa menyebut nama karena dia tidak berwenang untuk berbicara kepada media, mengatakan bahwa seorang warga Palestina yang tidak terlibat yang dia identifikasi sebagai pria berusia 25 tahun terjebak dalam baku tembak dan terbunuh.

Dia mengklaim pasukan keamanan Palestina telah menembakkan gas air mata dan granat kejut ke arah militan Jihad Islam Palestina, namun tidak menembakkan peluru tajam. Warga Palestina, katanya, berusaha melakukan otopsi untuk menentukan penyebab kematiannya namun kelompok militan lokal menolak dan tetap menyimpan jenazahnya.

Kelompok militan Hamas mengutuk kematian tersebut.

Di kota-kota yang menjadi titik konflik di Tepi Barat bagian utara di bawah pemerintahan Otoritas Palestina, upaya pasukan keamanan Palestina untuk menegaskan kembali kontrol internal telah memicu kemarahan di kalangan militan, yang mencemooh pemerintah yang tidak populer dan pemimpinnya, Presiden Mahmoud Abbas, sebagai kolaborator dengan Israel. . PA mengelola wilayah semi-otonom di wilayah yang diduduki Israel.

Karena tidak mampu melindungi warga Palestina dari meningkatnya serangan pemukim Yahudi dan seringnya serangan militer Israel yang mematikan di kota-kota Palestina, pasukan keamanan Palestina menghadapi kritik keras dari masyarakat atas anggapan mereka tidak berdaya dan dicerca atas aliansi keamanan dengan Israel.

Hampir 180 warga Palestina telah tewas akibat tembakan Israel di Tepi Barat dan Yerusalem timur sejak awal tahun ini, menurut penghitungan The Associated Press. Israel mengatakan sebagian besar warga Palestina yang terbunuh adalah militan. Namun para pemuda yang melempar batu yang memprotes penyerangan tersebut dan mereka yang tidak terlibat dalam konfrontasi juga telah terbunuh.

Sekitar 30 orang tewas dalam serangan Palestina terhadap Israel pada waktu itu.

Israel mengatakan penggerebekan itu dimaksudkan untuk membongkar jaringan militan dan menggagalkan serangan di masa depan. Warga Palestina mengatakan penggerebekan tersebut melemahkan pasukan keamanan mereka, menginspirasi lebih banyak militansi dan memperkuat kendali Israel atas tanah yang mereka cari untuk negara mereka di masa depan. Israel merebut Tepi Barat dalam perang Timur Tengah tahun 1967, bersama dengan Yerusalem timur dan Jalur Gaza.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)