19 Juni 2024

Dalam kasus yang jarang terjadi, otak pria mulai berdarah setelah pencabutan gigi di dokter gigi

3 min read

Setelah memulai harinya di dokter gigi, seorang pria berakhir di unit gawat darurat dengan jaringan otak berdarah. Mengapa? (Kredit gambar: Shutterstock)

Dalam kasus yang tidak biasa, kunjungan seorang pria ke dokter gigi secara tidak langsung memicu pendarahan di otaknya dan membuatnya didiagnosis menderita kelainan genetik langka.

Avez-vous vu cela : Al menos cinco muertos y 60 heridos deja un ataque ruso con misiles

Setengah jam setelah dua giginya dicabut, pria di Australia yang berusia akhir 60-an itu tiba-tiba merasa pusing dan mulai muntah. Penglihatannya terdistorsi ke titik di mana dia melihat objek seolah-olah diputar 90 derajat berlawanan arah jarum jam.

Segera setelah itu, dia pergi ke unit gawat darurat, di mana dokter menentukan bahwa dia memiliki tekanan darah tinggi dan matanya berkedip ke kiri. Dia juga berjalan goyah dan terus jatuh ke kanan. A tomografi komputer (CT) scan mengungkapkan bahwa bagian kiri bawah otaknya mengalami pendarahan – suatu kondisi yang dikenal sebagai perdarahan intraserebral (ICH).

A voir aussi : Lima tahun kemudian, pemerintah Punjab memberikan penghargaan uang tunai kepada lebih dari 1.800 olahragawan

ICH adalah bentuk umum dari stroke yang bisa dipicu oleh banyak hal, termasuk menyalahgunakan narkoba seperti amfetamin, kanker otak, trauma fisik dan suhu yang sangat rendah. Misalnya, seorang wanita dengan riwayat tekanan darah tinggi mengembangkannya setelah mengikuti “Tantangan Ember Es.”

Terkait: Pria ini memiliki kunci yang bersarang di otaknya. Begini cara dia bertahan hidup.

Namun, sebelum kasus yang tidak biasa pada pria tersebut, hanya ada tiga laporan orang yang mengembangkan ICH setelah mengunjungi dokter gigi. Dalam kasus baru, diterbitkan 2 Agustus di jurnal Laporan Kasus BMJdokter percaya ICH pria itu kemungkinan besar dipicu oleh peningkatan tekanan darah secara tiba-tiba setelah prosedur giginya.

Namun, ada satu bagian lagi dari teka-teki yang harus diuraikan.

Ketika menyelidiki riwayat medis pria itu, para dokter menemukan bahwa enam minggu sebelum perjalanannya ke dokter gigi, dia telah dirujuk untuk CT scan setelah dokter umumnya menduga dia menderita penyakit ini. penyakit Parkinson, penyakit progresif yang membunuh neuron dan menyebabkan masalah gerakan. Pada saat itu, dokter tidak menemukan masalah dengan pembuluh darah di otak pria tersebut, namun mereka melihat tanda-tanda penyakit materi putih — suatu kondisi di mana berkurangnya aliran darah menyebabkan kerusakan pada serabut saraf yang menyampaikan informasi antara berbagai bagian otak. Dokter bagian gawat darurat kemudian mengonfirmasi tanda-tanda penyakit materi putih ini dengan pemindaian magnetic resonance imaging (MRI).

Untuk menentukan penyebab penyakit materi putih, penulis laporan kasus menganalisis DNA pria tersebut dan menemukan bahwa ia memiliki mutasi pada gen yang disebut NOTCH3, yang terkait dengan penyakit bawaan langka yang menyebabkan dinding pembuluh darah menebal. mengurangi aliran darah melalui otak. Kondisi ini dikenal dengan arteriopati autosomal dominan serebral dengan infark subkortikal dan leukoensefalopati (KADASIL).

CADASIL seringkali sangat sulit untuk didiagnosis, mengingat kasus yang parah hanya mempengaruhi 2 dari setiap 100.000 orang dan gejala umum penyakit ini, seperti masalah penglihatan, merasa lemah dan berjuang untuk berjalan, seringkali menyerupai kondisi neurologis lainnya, seperti sklerosis ganda.

ICH awalnya dianggap sebagai komplikasi yang jarang dari CADASIL, penulis laporan kasus mencatat. Namun, penelitian terbaru menunjukkan itu mungkin komplikasi yang lebih umum daripada yang diperkirakan sebelumnya. Apakah CADASIL dan ICH sering dikaitkan atau tidak, penulis laporan kasus menandai bahwa ini adalah pertama kalinya ICH dilaporkan pada pasien dengan CADASIL setelah prosedur gigi.

Setelah kunjungan gawat darurat pria itu, dokter memberinya resep obat untuk mengobati tekanan darah tinggi, dan tiga bulan kemudian, dia melaporkan bahwa gejala ketidakstabilannya telah membaik dan penglihatannya telah kembali normal. Sejak saat itu dia telah menggunakan aspirin jangka panjang untuk meningkatkan aliran darah di otaknya dan membantu mencegah stroke lebih lanjut.

45secondes est un nouveau média, n’hésitez pas à partager notre article sur les réseaux sociaux afin de nous donner un solide coup de pouce. ?