22 April 2024

Cricket-Bairstow berbulu saat dia membalas kritik setelah aksi heroik yang sukses besar

2 min read

Penjaga gawang Inggris Jonny Bairstow membalas kritiknya menyusul 99 tidak keluar yang menempatkan timnya di ambang kemenangan terkenal dalam tes Ashes keempat di Old Trafford pada hari Jumat.

A découvrir également : Pengadilan NIA memutuskan dua orang bersalah dalam pembunuhan pensiunan kepala sekolah yang berbasis di Kanpur, Uttar Pradesh

Bairstow membanting empat angka enam saat ia membantu Inggris membukukan 592 habis-habisan di babak pertama mereka pada hari ketiga, total babak Ashes tertinggi mereka di kandang sejak 1985, memberi tuan rumah keunggulan babak pertama 275. Australia bekerja keras untuk 113-4 di penutupan permainan, menempatkan Inggris dengan peluang nyata untuk mendapatkan kemenangan yang akan menyamakan seri. Dengan dua hari tersisa, Inggris perlu mengambil enam gawang lagi, meski ramalan cuaca tidak mendukung.

Bairstow bersikeras bahwa banyak kritik yang dia terima dalam seri ini dari media tidak adil mengingat dia membutuhkan operasi setelah kaki kirinya patah di tiga tempat dan pergelangan kakinya terkilir dalam kecelakaan aneh September lalu. “Ada beberapa (tangkapan) yang turun. Saya sudah tiga tahun tidak menjaga gawang,” katanya. “Saya punya sembilan pin, pelat dan kabel yang melewati pergelangan kaki saya. Saya sudah sembilan bulan absen.

En parallèle : PM Inggris Sunak meminta maaf atas pelanggaran kode yang 'tidak disengaja' atas saham istri Akshata

“Ketika Anda berbicara dengan ahli bedah dan dia berkata saya terkejut Anda berjalan dan berlari, apalagi bermain olahraga profesional, saya senang berada di tempat saya berada. Saya memainkan beberapa pertandingan untuk Yorkshire dan kemudian langsung masuk ke seri Ashes. Istirahat kaki bisa mengakhiri karir saya. Semua orang mengira saya bermain lebih baik ketika orang mencoba saya. Jujur saja, itu agak melelahkan. Saya telah bermain banyak kriket sekarang. Untuk terus diberi tahu bahwa Anda adalah sampah… jika saya adalah sampah itu, saya tidak akan memainkan 94 tes.”

Bairstow juga membahas pemecatannya yang kontroversial dalam tes kedua di Lord’s, ketika Australia membuatnya pingsan setelah dia keluar dari lipatannya karena mengira bola sudah mati – sebuah insiden yang diklaim Inggris “tidak sesuai dengan semangat kriket”. “Itu bukan cara yang saya inginkan di Lord’s,” tambahnya. “Saya bahkan pernah mendengarnya di klub kriket, yang belum tentu menjadi contoh yang ingin Anda berikan.

“Kamu ingin memainkannya dengan keras tapi adil. Di hari yang berbeda, itu tidak terjadi.” Namun, inning Bairstow telah membuat Australia memandang ke langit untuk intervensi.

“Saya akan sangat senang (jika hujan),” tambah Josh Hazlewood. Ini jelas perkiraan tapi perkiraan bisa berubah Ini akan menjadi besar untuk kehilangan beberapa overs di sana-sini dan membuat pekerjaan kita sedikit lebih mudah bertahan di sana. Saya hanya mencoba untuk membatasi (Bairstow) mencetak gol. Dia melakukan beberapa tembakan luar biasa pada akhirnya, situasi itu semakin sering terjadi mengingat betapa bagusnya batsmen di T20 dan 50 over cricket.”

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)