30 Mei 2024

China meluncurkan 4 satelit cuaca komersial ke orbit (video)

2 min read

Roket padat China meluncurkan satelit komersial baru dari Gurun Gobi pada Rabu (19 Juli).

Kuaizhou 1A roket lepas landas dari Pusat Peluncuran Satelit Jiuquan di China barat laut pada hari Rabu pukul 23:20 EDT (0320 GMT, atau 11:20 Waktu Beijing pada 20 Juli).

Lire également : NYPD memperingatkan bahwa mereka tidak menoleransi drone di AS Terbuka

Di dalamnya ada empat satelit Tianmu 1, yang diberi nomor 07-10, untuk mengumpulkan data cuaca. Satelit dan bagian atas roket nanti terdeteksi oleh pelacakan kesadaran domain luar angkasa di orbit dengan ketinggian sekitar 326 mil (524 kilometer) dan kemiringan 97,4 derajat.

Terkait: Berita terbaru tentang program luar angkasa China

A lire aussi : Penyerbuan di stadion nasional Madagaskar menewaskan 12 orang, melukai sekitar 80 malam

Roket Kuaizhou 1A China lepas landas dari Pusat Peluncuran Satelit Jiuquan di barat laut China pada Rabu (19 Juli), membawa empat satelit cuaca komersial ke orbit. (Kredit gambar: Ourspace)

Konstelasi Tianmu 1 dimaksudkan untuk menyediakan layanan data meteorologi komersial global, termasuk prakiraan cuaca numerik, pemantauan dan prakiraan topan, dan perubahan iklim riset. Satelit tersebut dikembangkan oleh anak perusahaan China Aerospace Science and Industry Corporation, atau CASIC yang dikelola negara.

Misi berikut a peluncuran serupa pada bulan Maret tahun ini, dimana satelit Tianmu 1 (03-06) mencapai orbit.

Lihat lebih banyak

Satelit Tianmu mendeteksi perubahan sinyal yang dikirimkan oleh satelit navigasi seperti GPS dan Beidou saat mereka lewat atmosfer bumi.

“Beberapa sinyal navigasi ditransmisikan melalui lapisan atmosfer yang berbeda atau media yang berbeda, dan akan ada pelemahan dan perbedaan antara sinyal-sinyal ini. Kami dapat memperoleh informasi berharga dari media yang ditembusnya, dari karakteristik dan kepadatannya, atau fitur lainnya,” kata Gao Wei, direktur operasi strategis konstelasi Tianmu 1, kepada CCTV+.

“Pada tahun 2025, sistem Tianmu 1 kami pada dasarnya akan selesai dan akan memberikan layanan yang stabil untuk berbagai kategori pengguna. Pada saat yang sama, melalui konstruksi dan pengoperasian konstelasi yang terintegrasi, kami dapat melayani strategi nasional dengan lebih baik dan meningkatkan ekonomi nasional dan mata pencaharian masyarakat,” kata Gao.

Kuaizhou 1A untuk peluncuran disediakan oleh Expace, sebuah perusahaan pembuat roket yang dipisahkan dari CASIC. Itu dapat membawa muatan 440 pound (200 kilogram) ke orbit sinkron matahari setinggi 345 mil (700 km).

Kuaizhou 1A kini telah terbang 21 kali dan mencatatkan 19 peluncuran yang sukses. Peluncuran baru tersebut merupakan misi orbit ke-28 China pada tahun 2023; negara memiliki rencana untuk meluncurkan lebih dari 200 pesawat ruang angkasa tahun ini.

45secondes est un nouveau média, n’hésitez pas à partager notre article sur les réseaux sociaux afin de nous donner un solide coup de pouce. ?