30 Mei 2024

Chhattisgarh menandatangani MOU dengan Tata Technologies untuk mengubah ITI

3 min read

Pemerintah Chhattisgarh pada hari Sabtu menandatangani MoU Rs 1.188,36 crore dengan Tata Technologies untuk mengubah 36 ITI pemerintah menjadi Pusat Teknologi Industri 4.0. MoU ditandatangani antara Departemen Pendidikan Teknis dan Pengembangan Keterampilan negara bagian dan Tata Technologies di hadapan Ketua Menteri Bhupesh Baghel.

A lire aussi : Perdana Menteri Israel mengajukan ide kabel serat optik untuk menghubungkan Asia dan Timur Tengah ke Eropa

MoU Tata Technologies dengan Pemerintah Chhattisgarh akan menawarkan enam perdagangan baru dan 23 kursus jangka pendek baru di 36 ITI, dengan pengaturan lokakarya dan pelatih teknis yang canggih, kata para pejabat. Tata Technologies dan perusahaan asosiasinya juga akan memberikan kesempatan penempatan kepada pemuda terampil Chhattisgarh.

Dans le meme genre : Raksasa, mewah, dan 100% elektrik: ini adalah catamaran ekologis Fernando Alonso yang menakjubkan

Ketua Menteri Bhupesh Baghel mengumumkan transformasi ITI menjadi Pusat Teknologi Industri 4.0, memberikan kesempatan kepada kaum muda di negara bagian untuk mengembangkan keterampilan teknis mereka. Fokus pemerintah negara bagian pada inovasi untuk menciptakan lebih banyak kesempatan kerja telah menghasilkan peningkatan pendapatan bagi petani, buruh, dan suku di kawasan hutan, kata para pejabat. Dalam empat setengah tahun terakhir, pemerintah negara bagian telah menyediakan sekitar Rs 1,60,000 crore kepada rakyat negara melalui berbagai skema berorientasi kesejahteraan, yang telah meningkatkan perdagangan dan berdampak positif pada sektor industri di Chhattisgarh, kata para pejabat.

CM Baghel menekankan komitmen pemerintah untuk mengubah desa menjadi pusat produksi dan kota menjadi pusat bisnis. Orang-orang yang tinggal di daerah perkotaan kini bergerak menuju daerah pedesaan, tertarik dengan keuntungan pertanian. Ketua Menteri mendesak para pejabat Tata Technologies untuk mendukung pengembangan RIPA lebih lanjut. Dia juga memberi tahu pejabat Tata Technologies tentang pendirian 300 Taman Industri Pedesaan di negara bagian, yang bertujuan untuk mengembangkan industri kecil di pedesaan.

Taman-taman ini menawarkan fasilitas penting seperti tanah, listrik, air, gudang, pelatihan, Wi-Fi, dan hubungan perbankan untuk memfasilitasi permulaan bisnis. CM Baghel mendesak pejabat Tata Technologies untuk mendukung pengembangan lebih lanjut RIPA dan pusat industri perkotaan dengan memperkenalkan industri modern dan teknologi mutakhir.

Pejabat dari Tata Technologies memuji inisiatif pemerintah negara bagian dalam memperkuat ekonomi pedesaan Chhattisgarh dan menciptakan lapangan kerja, mengakui dampak positif dari upaya tersebut. Tata Technologies Limited akan mengubah 36 ITI Pemerintah menjadi Pusat Teknologi Industri 4.0, yang meliputi ITI Baikunthpur, Odgi Wadrafnagar, Mainpat, Bagicha, Lormi, Koni-Bilaspur, Korba, Janjgir, Akaltara, Hasaud, Raigarh, Kharsiya, Rajnandgaon, Dongargaon, Manpur, Chhuikhadan, Pandariya, Gunderdehi, Dallirajhara, Gurur, Durg , Patan, Dharsiwa, Hirapur, Arang, Abhanpur, Bhatapara, Simga, Bagbahra, Pithora, Kanker, Antagarh, Charama, Nagarnar, and Dantewada.

ITI ini akan menawarkan pelatihan dalam enam perdagangan teknis baru. Perdagangan yang tercakup dalam program satu tahun ini meliputi pengrajin alat canggih, robotika industri dan teknisi manufaktur digital, serta kontrol dan otomasi proses manufaktur. Dalam program dua tahun, mereka akan menawarkan pelatihan dalam Pemesinan CNC tingkat lanjut, Perancang Dasar dan Pemverifikasi Virtual (Mekanis), dan perdagangan Mekanik Kendaraan Listrik, yang semuanya berstandar kelas dunia.

Tata Technologies akan memperkenalkan enam perdagangan dan 23 kursus singkat di 36 ITI dengan lokakarya teknis mutakhir. Mereka juga akan menyediakan dua pelatih untuk melakukan pelatihan di bengkel. Tata dan perusahaan asosiasinya juga akan memberikan kesempatan penempatan kepada pemuda terampil Chhattisgarh. Proyek ini bertujuan untuk melatih lebih dari 10.000 pemuda setiap tahunnya dalam keterampilan lanjutan, mendorong kesempatan kerja yang lebih baik di negara bagian.

MoU ditandatangani antara Komisi Perencanaan Negara dan Tata Technologies Limited pada 1 Oktober 2022, di hadapan Ketua Menteri Bhupesh Baghel, yang bertujuan untuk mengembangkan lembaga teknis negara menjadi pusat teknologi, dan pusat penelitian dan inovasi pertanian. Departemen Pengembangan Keterampilan dan Pendidikan Teknis telah menandatangani Nota Kesepahaman dengan Tata Technologies Limited untuk mengubah 36 ITI pemerintah menjadi Pusat Teknologi Industri 4.0 pada 22 Juli, yang semakin meningkatkan kemampuan mereka dan mendorong pengembangan keterampilan dan inovasi di wilayah tersebut.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)