27 Mei 2024

Chevron, serikat pekerja dalam pembicaraan akhir menjelang rencana serangan LNG Australia

2 min read

Chevron dan aliansi serikat pekerja akan mengadakan putaran terakhir perundingan pada hari Rabu menjelang rencana aksi mogok di dua fasilitas gas alam cair (LNG) utama di Australia karena perselisihan mengenai gaji dan kondisi kerja masih belum terselesaikan. Para pekerja akan memulai penghentian kerja singkat dan melarang tugas-tugas tertentu mulai Kamis di fasilitas Gorgon dan Wheatstone Chevron dan berencana untuk meningkatkan mogok kerja total selama dua minggu mulai 14 September jika persyaratan mereka tidak dipenuhi.

A lire aussi : Kongres Brasil mengusulkan peraturan pasar setelah skandal Americana

Pekerjaan akan dihentikan selama tujuh jam pada hari Kamis, dan meningkat menjadi 10 jam pada tanggal 8 hingga 13 September. Akan ada satu hari dengan penghentian selama 11 jam pada tanggal 9 September. Arbiter industri Australia, Fair Work Commission, telah menjadi tuan rumah mediasi pembicaraan sejak Senin, dan negosiasi dijadwalkan berlangsung sepanjang hari dalam minggu ini.

Australia adalah eksportir LNG terbesar di dunia dan perselisihan yang sedang berlangsung telah memicu volatilitas di pasar gas alam, karena para pedagang khawatir akan risiko gangguan jangka panjang. Harga gas di Belanda dan Inggris tergelincir pada hari Selasa karena tingginya persediaan gas dan lemahnya permintaan membantu pasar mengabaikan rendahnya pasokan dari Norwegia dan ancaman pemogokan di fasilitas LNG Australia.

A d├ęcouvrir ├ęgalement : Obligasi Gabon dalam mata uang dolar merosot setelah militer mengatakan mereka merebut kekuasaan

Gorgon milik Chevron, kilang LNG terbesar kedua di Australia, dan operasi Wheatstone-nya menyumbang lebih dari 5% kapasitas LNG global.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)