23 April 2024

CEO UBS menegaskan banknya tidak terlalu besar setelah pengambilalihan Credit Suisse

2 min read

UBS baru yang diperluas tidak terlalu besar bagi Swiss menyusul pengambilalihan darurat bank tersebut atas saingannya Credit Suisse, kata Chief Executive Officer Sergio Ermotti pada hari Selasa. “UBS tidak terlalu besar – ukurannya bukan hanya tentang hubungan neraca terhadap PDB negara,” kata Ermotti dalam sebuah acara di Zug, Swiss.

A lire aussi : Pameran di Srinagar memamerkan karya 2 kaligrafer

UBS menyelesaikan pengambilalihan darurat Credit Suisse pada bulan Juni, membentuk raksasa perbankan dan manajemen kekayaan Swiss dengan neraca $1,6 triliun. Angka tersebut jauh lebih besar dibandingkan seluruh output ekonomi Swiss yang mencapai $878 miliar pada tahun 2022 dengan nilai tukar saat ini.

Ermotti mengatakan 20% dari neraca gabungan bank tersebut relatif stabil dan diinvestasikan di pasar properti Swiss, sementara bank tersebut memiliki modal penyerap kerugian lebih dari $200 miliar. Eksekutif tersebut, yang kembali ke UBS pada bulan April untuk mengarahkan pengambilalihan Credit Suisse, juga mengkritik Credit Suisse.

A voir aussi : Penumpang P&O Cruise terluka setelah insiden 'terkait cuaca' di Mallorca

“Credit Suisse bangkrut karena memiliki model bisnis selama bertahun-tahun yang tidak tepat. Sayangnya bank tersebut mengalami kerugian operasional miliaran dolar selama beberapa tahun terakhir dan bisa saja terus merugi,” katanya. “Bank itu sudah tidak dapat bertahan lagi.”

Credit Suisse gagal setelah investor yang kebingungan menarik dana miliaran dolar setelah serangkaian kerugian dan kesalahan langkah, sehingga memicu krisis likuiditas. Ermotti mengatakan, sebagian uang telah ditransfer ke UBS, sebagian lagi ke bank lain di Swiss bahkan luar negeri.

Meski begitu, ia optimistis Credit Suisse dapat berhasil diintegrasikan ke dalam UBS. UBS pekan lalu mengatakan akan mengurangi biaya sebesar $10 miliar dan akan memangkas 3.000 pekerjaan di Swiss saja.

“Lebih dari 99% orang di Credit Suisse adalah orang baik, orang yang berintegritas,” kata Ermotti. “Saya rasa tidak akan menjadi masalah untuk mengintegrasikan Credit Suisse,” ujarnya.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)