14 Juni 2024

CEO Qantas akan berangkat lebih awal karena maskapai penerbangan berupaya membangun kembali reputasinya

2 min read

Qantas Airways Australia mengatakan CEO mereka yang sudah lama menjabat akan mempercepat masa pensiunnya di tengah badai publisitas atas tuduhan penjualan tiket ilegal, yang menandakan apa yang diharapkan oleh maskapai andalan tersebut sebagai akhir dari periode yang penuh gejolak. Alan Joyce, bos perusahaan tersebut selama 15 tahun, telah dijadwalkan untuk pensiun pada bulan November tetapi mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa bahwa dia akan mengundurkan diri dua bulan lebih awal karena “fokus pada Qantas dan kejadian di masa lalu” dalam beberapa minggu terakhir. tanpa menjelaskan lebih lanjut.

A découvrir également : Penjelajah bulan Chandrayaan-3 mengungkapkan komposisi tanah kutub selatan bulan yang mengejutkan

Lima hari sebelumnya, pengawas konsumen Australia menggugat Qantas dengan tuduhan menjual tiket ke sekitar 8.000 penerbangan pada pertengahan tahun 2022 setelah dibatalkan, sehingga melanggar undang-undang konsumen negara tersebut. Qantas telah mengeluarkan dua permintaan maaf dan menyalahkan kondisi industri yang sulit pada saat itu. Maskapai tersebut mengatakan keluarnya Joyce akan membantunya “mempercepat pembaruannya”, memberikan kesan bahwa perusahaan tersebut tunduk pada tekanan publik dan politik setelah bertahun-tahun bertahan.

Selama lebih dari satu setengah dekade, Joyce sering mendapat kritik karena memangkas lapangan kerja, termasuk keputusan tahun 2011 yang melarang seluruh armada Qantas karena perselisihan industrial. Bahkan sebelum skandal tarif-untuk-tidak-penerbangan, Qantas menghadapi berita utama yang negatif atas laporan bahwa mereka berhasil berkampanye agar pemerintah federal Australia menghentikan saingannya, Qatar Airways, untuk menjalankan penerbangan tambahan ke Australia.

A lire en complément : Atletik-Neugebauer dari Jerman mengejutkan pemimpin dasalomba hari pertama di kejuaraan dunia

Maskapai ini juga menghadapi pengawasan ketat atas keputusannya untuk membiarkan kredit penerbangan era pandemi senilai hampir A$500 juta ($323,00 juta) habis masa berlakunya pada akhir tahun ini, yang dibatalkan segera setelah regulator mengajukan gugatannya. Joyce, yang bulan lalu mengumumkan rekor laba tahunan setelah tiga tahun mengalami kerugian akibat pandemi, telah lama populer di kalangan investor.

Namun harga saham maskapai ini telah anjlok 13% sejak awal Agustus di tengah pertanyaan apakah maskapai tersebut telah memaksimalkan keuntungan dengan mengorbankan reputasi jangka panjangnya di mata pelanggan. Sahamnya turun sedikit pada hari Selasa, sejalan dengan pasar yang lebih luas. “Warisan Qantas Alan Joyce adalah… sebuah merek yang sekarang identik dengan upah rendah, pekerjaan tidak aman, pemecatan ilegal dan penipuan konsumen,” kata Senator Partai Buruh Tony Sheldon, mantan ketua Serikat Pekerja Transportasi, dalam sebuah pernyataan.

“Dewan mendukung perilaku Joyce di setiap langkah dan harus bertanggung jawab,” tambahnya. Qantas menolak permintaan untuk mewawancarai pimpinannya, Richard Goyder. Berbicara kepada Australian Financial Review, Goyder mengatakan ini adalah “saatnya untuk rendah hati, dan saya pikir Anda juga akan melihat banyak hal seperti itu”.

Pensiun dini Joyce akan menjadikan penggantinya Vanessa Hudson menjadi wanita pertama yang memimpin maskapai penerbangan berusia seabad itu mulai Rabu. ($1 = 1,5480 dolar Australia)

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)