24 September 2023

Catat jumlah yang mempertaruhkan nyawa untuk melintasi Darien Gap yang berbahaya

2 min read
Catat jumlah yang mempertaruhkan nyawa untuk melintasi Darien Gap yang berbahaya

Jumlah migran dan pengungsi yang belum pernah terjadi sebelumnya terus melintasi hutan tropis lebat antara Kolombia dan Panama yang dikenal sebagai Darien Gap, mempertaruhkan nyawa mereka dan menghadapi pelanggaran hak asasi manusia yang mengerikan, kata kantor hak asasi manusia PBB (OHCHR) pada hari Selasa. Sepanjang tahun ini, lebih dari 330.000 orang telah melintasi Celah Darien dalam perjalanan mereka menuju Amerika Utara – angka tahunan tertinggi yang pernah tercatat hingga saat ini, kata OHCHR. Satu dari lima adalah anak-anak. ## Resiko kekerasan seksual Selama penyeberangan, para migran dan pengungsi dihadapkan pada berbagai pelanggaran dan pelanggaran hak asasi manusia, termasuk kekerasan seksual – “risiko khusus bagi anak-anak, perempuan, kelompok LGBTI dan penyandang disabilitas”, kata juru bicara OHCHR Marta Hurtado. Dia menambahkan, ada juga pembunuhan, penghilangan, perdagangan manusia, perampokan, dan intimidasi yang dilakukan oleh kelompok kejahatan terorganisir. ## Perjalanan 10 hari Ibu Hurtado mengatakan bahwa berjalan kaki melewati hutan seluas 575.000 hektar sudah berbahaya, dan berjalan kaki selama empat hingga tujuh hari melintasi Celah Darien di musim kemarau bisa berubah menjadi 10 hari perjalanan selama musim hujan selama sembilan bulan. Perjalanan yang mengerikan ini melibatkan pendakian gunung yang curam dan melintasi saluran air yang berbahaya. ## Meningkatnya kerentanan OHCHR menyoroti “terbatasnya perhatian kemanusiaan” di Panama dan Kosta Rika sebagai faktor yang memperburuk kondisi kehidupan yang genting di kedua negara dan meningkatkan kerentanan. Bulan lalu, PBB mengutip angka dari otoritas Panama yang menunjukkan bahwa mereka yang melintasi hutan sebagian besar berasal dari Venezuela (55 persen), Haiti (14 persen), dan Ekuador (14 persen). Beberapa berasal dari Kolombia dan Peru dan anak-anak dari orang tua Haiti yang lahir di Chile dan Brazil juga tercatat. Yang lain datang dari negara lain seperti Tiongkok, Afghanistan, dan Nepal. Tweet URL > UNHumanRights ## Peningkatan kapasitas Dengan dukungan komunitas internasional, Pemerintah Panama telah membangun tiga pusat migrasi untuk menyediakan tempat berlindung, makanan, layanan kesehatan dan air serta sanitasi bagi mereka yang berpindah, kata OHCHR. Dua terletak di provinsi Darien dan satu lagi di perbatasan dengan Kosta Rika. Namun, kapasitasnya masih terbatas. OHCHR memperingatkan bahwa di tengah meningkatnya jumlah pengungsi dan migran, memberikan perlindungan dan bantuan semakin menjadi tantangan bagi pihak berwenang. ## Hindari narasi anti-migran Ibu Hurtado mengatakan kantornya mengakui upaya yang dilakukan Kosta Rika dan Panama untuk memenuhi kebutuhan kemanusiaan. OHCHR menyerukan komunitas internasional untuk memperkuat dukungannya kepada negara-negara di benua Amerika untuk menutup kesenjangan perlindungan dan membantu mengatasi faktor-faktor struktural yang memaksa orang meninggalkan rumah mereka. Pada bulan Agustus lalu, badan migrasi PBB (IOM) dan badan pengungsi PBB (UNHCR) juga mendesak adanya “pendekatan kolaboratif, komprehensif dan regional” dalam menanggapi kebutuhan kemanusiaan dan perlindungan bagi orang-orang yang berpindah di seluruh kawasan Amerika Latin dan Karibia. . Dalam mengadvokasi solusi berbasis hak asasi manusia terhadap tantangan tata kelola migrasi, OHCHR memperingatkan terhadap “narasi diskriminatif dan anti-migran” yang menargetkan orang-orang rentan dalam perpindahan.

Kunjungi Berita PBB untuk informasi lebih lanjut.