20 Juni 2024

Cairan bocor dari pembuluh darah penyelam scuba setelah penyelaman gua setinggi 100 kaki dalam kasus medis yang jarang terjadi

2 min read

Dalam kasus medis yang sangat langka, seorang penyelam yang turun jauh ke dalam gua bawah air mengembangkan sindrom darah yang mematikan di mana cairan bocor keluar dari pembuluh darahnya.

Sindrom itu merupakan komplikasi yang aneh penyakit dekompresi, atau “tikungan”, di mana gelembung udara terbentuk di dalam darah saat orang beralih dari tekanan tinggi di kedalaman ke tekanan rendah di permukaan. Kondisi tersebut biasanya menyebabkan nyeri sendi, pusing dan kelelahan ekstrim. Ini bisa berakibat fatal, tetapi kebanyakan orang merespons pengobatan, yang biasanya melibatkan penempatan di ruang hiperbarik di bawah tekanan tinggi dan aliran oksigen.

En parallèle : Badai Idalia menguat dalam perjalanan menuju Florida, mengancam gelombang badai yang berbahaya

Dalam kasus baru, dijelaskan 5 Juli di jurnal Laporan Kasus BMJpenyelam berkembang sindrom kebocoran kapiler sistemik (SCLS), tetapi selamat berkat perawatan yang cepat.

Pasien, seorang pria berusia 40-an, datang ke ruang gawat darurat dengan “sesak napas yang memburuk” setelah menyelam di gua yang dalam hingga kedalaman “kira-kira [100-foot] 30 meter air laut” selama “kira-kira 40 menit” sehari sebelumnya, kata laporan itu.

A lire en complément : Trump tiba di penjara Atlanta untuk difoto, dipesan dalam kasus pemilu

Terkait: Detak jantung penyelam bebas bisa turun serendah 11 detak per menit

dr.Ali Atayaseorang profesor kedokteran di University of Florida dan seorang ahli sindrom kebocoran kapiler, membantu merawat pria itu dan mampu mengenali beberapa gejala SCLS.

SCLS adalah bentuk peradangan parah yang menyebabkan semua pembuluh darah Anda mengeluarkan protein yang biasanya menahan cairan di dalamnya. Sebagai tanggapan, cairan mengalir keluar dari sel, kata Ataya kepada 45Secondes.fr.

Jadi apa yang menyebabkan komplikasi langka ini?

“Dalam kasus pria itu, kami berpikir bahwa gelembung udara yang terbentuk dari pendakian selama dekompresi menghasilkan kaskade pro-inflamasi di pembuluh darah yang menyebabkannya menjadi lebih permeabel, mengakibatkan kebocoran protein dan cairan yang mengarah ke SCLS,” kata Ataya.

SCLS seringkali mematikan, tetapi fakta bahwa tim dengan cepat mendiagnosis masalahnya, menyadarkan pria itu dan merawat kaskade inflamasi dapat menjelaskan mengapa pria itu cukup pulih untuk meninggalkan rumah sakit “kurang dari seminggu,” kata Ataya.

Dr.Jeffrey Cooperseorang profesor di departemen kedokteran darurat di Pusat Medis Universitas Nebraska mengatakan kepada 45Secondes.fr bahwa kasus tersebut dapat meningkatkan kesadaran umum akan potensi komplikasi yang terkait dengan penyelaman dalam.

“Jika seseorang datang ke unit gawat darurat seperti pria ini, saya mungkin mempertimbangkan penyakit dekompresi tetapi karena presentasinya sangat tidak biasa, saya mungkin telah disesatkan dan mengira ada hal lain yang terjadi, seperti sepsis atau alergi,” katanya kepada 45Secondes.fr.

Ataya menekankan perlunya dokter menyadari potensi komplikasi ini.

“Apa yang kami pelajari dari kasus ini adalah ketika seseorang mengalami syok dengan penyebab yang tidak jelas, kami harus selalu mempertimbangkan SCLS sebagai bagian dari diagnosis,” katanya.

Namun para penyelam tidak perlu panik. Jutaan orang menyelam dengan aman setiap tahun tanpa terkena sindrom ini, tambahnya.

45secondes est un nouveau média, n’hésitez pas à partager notre article sur les réseaux sociaux afin de nous donner un solide coup de pouce. ?