20 Juli 2024

Bunuh diri pelajar merupakan masalah serius, kata Presiden Murmu; meminta bantuan dalam mengalahkan pemikiran negatif di antara mereka

3 min read

Presiden Droupadi Murmu pada hari Kamis menyatakan keprihatinan atas ”masalah yang sangat serius” di mana siswa melakukan bunuh diri, dan mendesak semua pemangku kepentingan untuk membantu mereka mengalahkan pemikiran negatif dan mengatasi tekanan belajar dengan cara yang positif.

A découvrir également : NASA hears Voyager 2 'heartbeat' after losing touch with interstellar probe

Ia mengimbau para guru, anggota keluarga, dan masyarakat untuk membantu siswa dengan memahami psikologi mereka, ia mengatakan setiap individu memiliki bakat unik dan seseorang harus memahami minat dan kemampuannya sendiri untuk memilih arah yang tepat.

Kemenangan dan kekalahan adalah bagian dari kehidupan, katanya, seraya menambahkan bahwa kegagalan sesaat sering kali membuka jalan menuju kesuksesan besar di masa depan. Presiden berbicara pada peluncuran ‘Sakaratmak Parivartan Ka Varsh’ (Tahun Perubahan Positif) Brahma Kumaris di tingkat negara bagian di Pusat Retret Shanti Sarovar di ibu kota Chhattisgarh, Raipur.

Lire également : Indonesia memperingatkan ASEAN mengenai persaingan yang 'destruktif' saat KTT di Jakarta dibuka

Merujuk pada kasus bunuh diri yang baru-baru ini dilakukan oleh dua calon peserta Ujian Masuk Nasional (NEET) di Rajasthan, presiden berkata, ”Di satu sisi, negara kita mencapai tingkatan baru setiap hari…Kita telah mengibarkan bendera kita di Bulan dan membawa prestasi di bidang olahraga di tingkat internasional. Ini adalah gambaran yang indah tentang perubahan India.” ”Tetapi di sisi lain, ada masalah yang sangat serius yang ingin saya kemukakan kepada Anda. Beberapa hari yang lalu, dua siswa yang mempersiapkan NEET mengakhiri hidup mereka. Banyak anak yang belajar untuk ujian kompetitif pernah melakukan bunuh diri di masa lalu. Saya sedih ketika siswa mengembangkan pemikiran negatif dan mengambil langkah ekstrem seperti itu,” katanya. Persaingan adalah hal positif yang meningkatkan kehidupan. Kemenangan dan kekalahan adalah bagian dari kehidupan. Ada banyak contoh fakta bahwa kegagalan sesaat seringkali membuka jalan menuju kesuksesan besar di masa depan, ujarnya.

”Oleh karena itu, semua pemangku kepentingan harus berupaya mendukung siswa untuk mengalahkan pemikiran negatif dan menghadapi tekanan belajar dengan cara yang positif. Mereka harus membantu siswa maju dengan percaya diri,” tambah Murmu.

Ia mengimbau anggota keluarga, teman, guru, dan masyarakat untuk memahami psikologi anak dan membantu mereka.

”Setiap individu mempunyai bakat yang unik. Mengambil inspirasi dari orang lain adalah hal yang baik, tetapi seseorang harus memahami minat dan kemampuannya sendiri dan memilih arah yang benar. Untuk itu, perlu adanya komunikasi dengan diri sendiri. Dengan membangkitkan batin, seseorang dapat meningkatkan kemampuan. Dengan berpikir dan bertindak positif, tidak hanya kehidupan kita sendiri tetapi juga kehidupan orang-orang di sekitar kita bisa menjadi lebih baik,” ujarnya.

Mengapresiasi upaya Brahma Kumaris dalam memotivasi masyarakat ke arah positif, presiden mengatakan program seperti ‘Sakaratmak Parivartan Ka Varsh’ dapat membantu siswa dalam mengalahkan hal-hal negatif.

Brahma Kumaris bekerja tanpa lelah untuk menyebarkan cinta, harmoni, dan perdamaian di dunia. Mengubah pemikiran seseorang memang tidak mudah, namun hal itu bisa dicapai dengan tekad dan usaha yang terus menerus, tambahnya.

Jika kita memasukkan spiritualitas bersama dengan ilmu pengetahuan dan teknologi, maka hidup akan menjadi lebih mudah, kata Murmu.

”Saat ini, kita hidup di era teknologi, namun kita perlu meluangkan waktu jauh dari gadget elektronik. Ini sangat penting bagi kesehatan fisik dan mental kita,” sarannya.

Presiden Murmu menghimbau setiap orang untuk mengembangkan kekuatan batinnya, terus melakukan pekerjaan positif dan memupuk pikiran positif serta menjalin pertemanan yang baik.

Ia menasihati para siswa untuk bergaul dengan orang-orang yang menginspirasi orang lain untuk mengikuti jalan yang benar, dan mengatakan jika kita menjalani hidup dengan cara yang benar, kita dapat membuat setiap momen menjadi indah dan berkesan.

Menegaskan bahwa merupakan tanggung jawab setiap orang untuk membawa perubahan, dia berkata, ”Jika Anda memimpikan Ram Rajya, maka Anda harus menjadi Ram dan Sita dan menuju ke arah yang sama untuk menjadikan negara ini ‘Vishwa Guru’, ” dia menambahkan.

Gubernur Chhattisgarh Biswabhusan Harichandan dan Ketua Menteri Bhupesh Baghel hadir pada kesempatan tersebut.

Presiden tiba di Raipur pada hari Kamis dalam kunjungan dua hari ke Chhattisgarh, di mana ia akan menghadiri upacara pertemuan ke-10 Universitas Pusat Guru Ghasidas di Bilaspur pada hari Jumat.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)