3 Oktober 2023

Bunuh diri merupakan penyebab utama kematian tidak wajar di kalangan tahanan di India: kata komite SC kepada pengadilan apex

3 min read

Bunuh diri adalah penyebab utama dari 817 kematian tidak wajar yang dilaporkan di penjara-penjara di seluruh negeri antara tahun 2017 dan 2021, kata Komite Reformasi Penjara Mahkamah Agung kepada pengadilan tertinggi sambil menekankan perlunya membangun barak tahan bunuh diri.

Komite yang ditunjuk oleh pengadilan tinggi, yang dipimpin oleh mantan hakim pengadilan tinggi Hakim (purnawirawan) Amitava Roy, mengatakan bahwa dari 817 kematian yang tidak wajar, 660 di antaranya adalah bunuh diri dengan Uttar Pradesh mencatat jumlah kasus bunuh diri tertinggi yaitu 101 selama periode ini.

”Ada kebutuhan untuk mengidentifikasi potensi titik gantung dan penahan dalam desain infrastruktur penjara yang ada dan untuk membangun sel/barak tahan bunuh diri dengan menggunakan bahan yang dapat dilipat untuk menggantikan bahan yang dapat dilipat,” kata komite tersebut dalam sinopsis akhir film tersebut. laporan yang disampaikan di pengadilan puncak.

Sinopsis akhir laporan tertanggal 27 Desember 2022 memuat sembilan bab, termasuk tentang kematian tidak wajar di penjara, terpidana mati, dan kekerasan di penjara India.

Pada bulan September 2018, Mahkamah Agung telah membentuk komite beranggotakan tiga orang yang dipimpin oleh Hakim (purn) Roy untuk menangani masalah-masalah yang melibatkan reformasi penjara dan membuat rekomendasi mengenai beberapa aspek, termasuk kepadatan penjara yang berlebihan.

Dalam bab yang berjudul ”kematian tidak wajar di penjara”, komite tersebut mengatakan bahwa penyiksaan dalam tahanan atau kematian dalam tahanan melanggar hak-hak dasar warga negara dan merupakan ”penghinaan terhadap martabat manusia”.

Dikatakan bahwa laporan tersebut didasarkan pada data yang diberikan dalam laporan Prison Statistics India (PSI) dari tahun 2017 hingga 2021, yang diterbitkan oleh National Crime Record Bureau (NCRB).

”Komite menganalisis data PSI yang berkaitan dengan kematian (alami & tidak wajar) di penjara-penjara India dan mengamati bahwa jumlah kematian dalam tahanan telah mengalami peningkatan yang stabil sejak tahun 2019, dan tahun 2021 telah mencatat jumlah kematian tertinggi sejauh ini, yaitu bunuh diri (80 per sen) menjadi penyebab utama kematian yang tidak wajar,” kata laporan itu.

Dikatakan dalam lima tahun mulai 2017 hingga 2021, terdapat 462 kematian karena usia tua dan 7.736 narapidana meninggal karena sakit. ”Dari total 817 kematian tidak wajar di penjara-penjara India antara tahun 2017-2021, terdapat 660 kasus bunuh diri dan 41 pembunuhan di penjara-penjara di seluruh India selama lima tahun terakhir dari tahun 2017 hingga 2021,” katanya.

Komite mengatakan 46 kematian disebabkan oleh kematian yang tidak disengaja selama periode ini, sedangkan tujuh tahanan masing-masing meninggal karena penyerangan oleh pihak luar dan kelalaian atau kelebihan petugas penjara. ”Uttar Pradesh mencatat jumlah kasus bunuh diri tertinggi (101) di negara ini selama lima tahun terakhir, yaitu dari tahun 2017 hingga 2021, diikuti oleh negara bagian Punjab dan Benggala Barat di mana masing-masing 63 dan 60 tahanan melakukan bunuh diri. Di antara Wilayah Persatuan, Delhi mencatat 40 kasus bunuh diri tertinggi selama lima tahun terakhir dari 2017-2021,” katanya.

Komite telah merekomendasikan bahwa sedapat mungkin, penyampaian warga lanjut usia dan narapidana yang sakit di pengadilan harus dilakukan melalui media konferensi video.

”Bunuh diri adalah penyebab utama kematian tidak wajar di kalangan narapidana. Staf penjara harus dilatih untuk mengenali tanda-tanda peringatan dan harus merancang mekanisme yang tepat untuk melindungi kehidupan di penjara,” katanya.

Komite mengatakan staf penjara harus secara teratur diberikan pelatihan yang diperlukan untuk mengenali ”tanda-tanda depresi dan perilaku menyimpang”, yang mungkin termasuk niat bunuh diri dan wajib memberikan pertolongan pertama psikologis kepada narapidana sesuai kebutuhan mereka.

Dikatakan bahwa model pengobatan bunuh diri yang konsisten dan diteliti dengan baik harus dikembangkan dan diterapkan di penjara-penjara di seluruh negeri. Komite mengatakan setiap penjara harus memiliki ”program pencegahan bunuh diri” mulai dari identifikasi hingga perawatan medis sehingga kemungkinan seperti itu dapat digagalkan. ”Ketika seorang narapidana yang berisiko diidentifikasi oleh staf, atau rekan narapidana, narapidana yang teridentifikasi tersebut harus dirujuk ke unit kesehatan mental untuk evaluasi segera dan intervensi yang diperlukan,” katanya.

Dikatakan bahwa administrasi penjara harus mengambil tindakan segera dan efektif untuk mencegah kekerasan di antara narapidana. ”Untuk mengurangi kekerasan di penjara, direkomendasikan agar ada pemisahan di penjara antara pelaku pertama kali dan pelaku berulang, di penjara, rumah sakit dan selama transit ke pengadilan dan tempat lain,” kata komite tersebut.

”Administrasi penjara harus berusaha menerapkan secara komprehensif skema asuransi kesehatan nasional dan negara bagian seperti skema Ayushman Bharat, Skema Asuransi Kesehatan Chiranjeevi dan skema asuransi kesehatan negara serupa di penjara,” katanya.

Dalam sejumlah rekomendasi, laporan ini lebih lanjut menyarankan perlunya mekanisme penanganan keluhan yang kuat bagi para tahanan untuk mendaftarkan keluhan mereka. Pengadilan tertinggi menangani masalah yang berkaitan dengan kondisi yang berlaku di 1.382 penjara di seluruh India. Permasalahan ini dijadwalkan akan dibawa ke sidang pada 26 September.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)