30 Mei 2024

Brasil menangkap 7 perwira polisi militer senior atas kerusuhan 8 Januari

2 min read

Polisi federal Brasil pada hari Jumat menangkap tujuh perwira polisi militer senior yang dituduh membantu perusuh sayap kanan selama serangan 8 Januari di gedung-gedung pemerintah di ibu kota, Brasilia.

Sujet a lire : BRIEF-Maplebear Inc Mengatakan Pendapatan Selama Tiga Bulan yang Berakhir pada 30 Juni 2023 Adalah $716 Juta

Jaksa mengatakan pesan teks yang diperoleh dari ponsel petugas menunjukkan polisi militer Brasilia mengetahui niat penyerang. Para petugas tidak hanya gagal mencegah serangan, kata jaksa penuntut, tetapi mereka juga membantu para perusuh dalam upaya mereka untuk menggulingkan Presiden Luiz Inácio Lula da Silva dan mengangkat kembali mantan Presiden Jair Bolsonaro dalam kudeta.

Para petugas belum dikenakan biaya.

En parallèle : "Sanatan Dharam = tak tersentuh": Cucu BR Amdekar, Prakash Ambedkar

Di antara mereka yang ditangkap hari Jumat adalah Klepter Rosa Gonçalves, komandan jenderal polisi militer Brasilia. Polisi juga menahan tiga orang lainnya dan mengirimkan 16 surat perintah penggeledahan dan penyitaan.

Jaksa mengatakan para pejabat militer tahu bahwa pengunjuk rasa bermaksud menyerang ibu kota dan menyebarkan informasi palsu tentang legitimasi sistem pemungutan suara elektronik negara itu.

“Ada (kesejajaran) ideologi – dan tujuan – antara pejabat dan mereka yang memohon intervensi angkatan bersenjata,” bunyi laporan jaksa agung Brasil.

Lula menggulingkan Bolsonaro dengan selisih tipis pada Oktober, dan bahkan sebelum pelantikannya pada 1 Januari, para pendukung Bolsonaro sudah berkemah di sekitar markas tentara di Brasilia, memprotes kemenangan Lula dan menyerukan intervensi angkatan bersenjata.

Pada 8 Januari, perusuh melewati barikade keamanan dan menyerbu Kongres, Mahkamah Agung, dan istana kepresidenan, meskipun ada seruan dari Badan Intelijen negara untuk memperkuat keamanan di ketiga gedung tersebut.

Lusinan penyerang telah ditangkap sehubungan dengan kerusuhan tersebut serta beberapa mantan pejabat pemerintah, termasuk Anderson Torres, mantan menteri kehakiman dan sekretaris keamanan publik Bolsonaro saat itu.

Lima pejabat yang ditangkap Jumat telah bersaksi awal tahun ini selama sesi komite khusus untuk menyelidiki kerusuhan 8 Januari.

Penangkapan itu terjadi ketika Bolsonaro menghadapi beberapa penyelidikan dan tuduhan kriminal, termasuk bahwa dia menerima uang tunai dari penjualan dua jam tangan mewah yang dia terima sebagai hadiah dari Arab Saudi saat menjabat.

Pada bulan Juni, panel hakim menyimpulkan Bolsonaro menyalahgunakan kekuasaannya dengan meragukan sistem pemungutan suara elektronik dan melarangnya mencalonkan diri lagi hingga tahun 2030.(AP) AMS

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)