20 Juli 2024

Bolsonaro dari Brasil dituduh oleh pengacara mantan ajudannya memesan penjualan perhiasan yang diberikan sebagai hadiah resmi

2 min read

Kemudian Presiden Brasil Jair Bolsonaro memerintahkan seorang ajudan untuk menjual perhiasan mewah yang tidak diumumkan yang diterima sebagai hadiah dan menyalurkan uang itu kepadanya, seorang pengacara untuk ajudan itu menuntut pada hari Jumat.

Sujet a lire : Dua penyanyi asal India masuk dalam daftar kontestan girl grup global baru HybeXGeffen Records

Cezar Bittencourt, yang mewakili mantan tangan kanan Bolsonaro, Letnan Kolonel Mauro Cid, mengatakan kliennya telah menceritakan menerima perintah tersebut dari Bolsonaro sesaat sebelum presiden meninggalkan jabatannya pada akhir tahun lalu.

Klaim tersebut awalnya dilaporkan dalam sebuah wawancara yang diterbitkan Jumat oleh majalah Brasil Veja, dan Bittencourt mengkonfirmasi komentarnya melalui telepon dengan The Associated Press. Bittencourt mengatakan bahwa pada Desember 2022, Cid menanyakan tentang jam tangan Rolex yang diberikan kepada presiden oleh pemerintah Arab Saudi pada tahun 2019. Bolsonaro menjawab bahwa Cid harus “mengurusnya”, yang akhirnya menyebabkan pembantu tersebut menjual dua jam tangan di AS dan menyerahkan uang itu ke Bolsonaro, kata pengacara itu.

A voir aussi : Honduras menangkap walikota yang dituduh menyelundupkan kokain ke AS

Seminggu yang lalu, Polisi Federal Brasil menuduh Bolsonaro menerima uang tunai dari penjualan kedua jam tangan tersebut senilai hampir USD 70.000. Itu adalah bagian dari total tiga set perhiasan yang diberikan kepada presiden saat itu oleh Arab Saudi dan Uni Emirat Arab.

Pejabat dari kantor Bolsonaro membawa perhiasan itu ke Brasil tanpa mengumumkannya, yang memicu kecurigaan pencucian uang dan kepemilikan barang-barang pemerintah secara ilegal. Investigasi itu dipublikasikan pada bulan Maret.

Brasil mewajibkan warga negara yang datang dengan pesawat dari luar negeri untuk melaporkan barang senilai lebih dari USD 1.000 dan membayar pajak sebesar 50 persen dari nilai di atas ambang batas tersebut. Perhiasan itu akan dibebaskan dari pajak jika itu adalah hadiah resmi ke Brasil, tetapi tidak akan menjadi milik Bolsonaro.

Bolsonaro dan pengacaranya berpendapat set perhiasan itu adalah hadiah pribadi dan karenanya dapat dijual sesuai keinginannya. Penyelidik mengatakan dia tidak mendaftarkan perhiasan itu dalam koleksi pribadinya sampai sebelum dia meninggalkan kantor.

Ketika masalah tersebut diketahui publik pada bulan Maret, Bolsonaro awalnya mengatakan dia tidak tahu tentang hadiah tersebut, tetapi kubunya telah memberikan berbagai versi. Pada hari Jumat, Bolsonaro mengatakan dalam sebuah video kepada surat kabar Brasil Estadao bahwa Cid memiliki otonomi tentang cara menangani perhiasan dan tidak menerima pesanan.

Laporan Bittencourt tentang klaim Cid adalah pertama kalinya mantan ajudan itu berbicara secara terbuka tentang perhiasan itu. Cid ditangkap pada Mei atas tuduhan memalsukan kartu vaksin COVID-19 untuk anggota keluarganya sendiri dan untuk Bolsonaro dan keluarganya.

Pada bulan Juli, Cid dipanggil untuk bersaksi di depan komite kongres khusus yang menyelidiki amukan 8 Januari oleh pendukung Bolsonaro di ibu kota, Brasilia. Dia tetap diam sepanjang sesi.

Pada hari Jumat, tujuh perwira polisi militer berpangkat tinggi ditangkap sehubungan dengan serangan 8 Januari.

Beberapa jam kemudian, hakim Mahkamah Agung Alexandre de Moraes mengizinkan pencabutan kerahasiaan bank untuk rekening Bolsonaro dan Cid di AS.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)