22 Februari 2024

Biden mencalonkan mantan Menteri Keuangan Jacob Lew untuk menjabat sebagai duta besar untuk Israel

3 min read

Presiden Joe Biden telah mencalonkan mantan Menteri Keuangan Jacob Lew untuk menjabat sebagai duta besar AS berikutnya untuk Israel, Gedung Putih mengumumkan pada hari Selasa.

Lew, yang menjabat sebagai kepala staf Gedung Putih dan direktur Kantor Manajemen dan Anggaran pada masa pemerintahan Obama, akan menggantikan Duta Besar Tom Nides, yang meninggalkan jabatan tersebut pada bulan Juli. Lew juga menjabat sebagai direktur OMB pada masa pemerintahan Clinton, dan sebagai wakil menteri luar negeri bidang manajemen dan sumber daya pada masa pemerintahan Obama. Jika Lew disetujui oleh Senat, ia akan menjabat sebagai salah satu duta besar AS yang paling terkenal, dimana pemerintahan Biden mendorong Israel dan Arab Saudi – dua kekuatan terbesar di Timur Tengah namun merupakan rival lama – untuk menormalisasi hubungan mereka.

Upaya untuk memperkuat hubungan yang secara historis penuh ketegangan ini terjadi setelah pemerintahan Trump membantu memfasilitasi “Perjanjian Abraham”, yang menormalisasi hubungan antara Israel dan Uni Emirat Arab, Bahrain, dan Maroko.

Kesepakatan normalisasi dengan Arab Saudi, negara Arab paling kuat dan terkaya, berpotensi mengubah kawasan dan meningkatkan posisi Israel secara signifikan. Namun menjadi perantara kesepakatan semacam itu merupakan sebuah tantangan berat karena kerajaan tersebut telah mengatakan bahwa mereka tidak akan secara resmi mengakui Israel sebelum adanya resolusi terhadap konflik Israel-Palestina yang telah berlangsung selama beberapa dekade. Baru-baru ini juga terjadi ketegangan dalam hubungan AS-Israel. Biden dan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu memiliki perbedaan pendapat mengenai pengesahan undang-undang yang disahkan oleh pemerintahan sayap kanan pemimpin Israel pada bulan Juli yang membatasi kekuasaan pengadilan tinggi Israel dan mengalihkan kekuasaan ke parlemen. Rencana perombakan peradilan tersebut memicu protes yang meluas selama berbulan-bulan di Israel dan dikritik oleh beberapa anggota parlemen AS.

Lew, yang biasa dipanggil Jack, memiliki pengalaman bekerja dengan Israel dari peran pemerintahan sebelumnya. Pada masa pemerintahan Clinton, ia membantu mengembangkan nota kesepahaman tentang penyediaan dana multi-tahun kepada Israel dan terlibat pada masa pemerintahan Clinton dan Obama dalam upaya mendanai sistem pertahanan rudal Israel. “Dia akan membawa banyak pengalaman, keterampilan diplomatik yang akan memastikan kemitraan antara AS dan Israel tetap kuat,” kata Pemimpin Mayoritas Senat Chuck Schumer, DN.Y.

Setelah meninggalkan pemerintahan, Lew dalam penampilannya di Universitas Columbia mengkritik Netanyahu atas pidatonya pada sesi gabungan Kongres tahun 2015 di mana pemimpin Israel mengecam Obama karena membuat “kesepakatan yang sangat buruk” ketika pemerintahan Demokrat sedang menegosiasikan perjanjian nuklir Iran.

Pejabat Israel dan Partai Republik menyusun rencana pidato Netanyahu di depan Kongres tanpa memberi tahu Gedung Putih. Tujuan pidato Netanyahu adalah untuk memperkuat penolakan terhadap perjanjian dengan Iran, yang merupakan tujuan utama kebijakan luar negeri Presiden Barack Obama. Perjanjian yang dibuat oleh Gedung Putih Obama ditandatangani pada tahun 2015 tetapi dibatalkan oleh mantan Presiden Donald Trump. Biden telah berupaya untuk menghidupkan kembali perjanjian yang akan memberi Teheran keringanan sanksi senilai miliaran dolar sebagai imbalan jika negara tersebut setuju untuk mengurangi program nuklirnya.

Lew dalam penampilannya di Columbia menyebut pidato Netanyahu di depan Kongres “di luar batas kemampuan” dan “kesalahan besar bagi Israel.” Lew saat ini adalah mitra pengelola di Lindsay Goldberg, sebuah perusahaan ekuitas swasta, dan profesor tamu di Universitas Columbia di New York. Juru bicara Lew mengatakan dia belum bisa memberikan komentar mengenai pencalonannya.

Presiden dan CEO Mayoritas Demokrat untuk Israel Mark Mellman mengatakan Lew akan ditempatkan di posisi tersebut karena “memahami seluk-beluk hubungan internasional dan isu-isu mendesak yang dihadapi Israel dan aliansi AS-Israel.” Saat ini ia juga menjabat sebagai ketua dewan Komite Nasional Hubungan Amerika Serikat-Tiongkok, wakil presiden dewan Perpustakaan Nasional Israel AS, dan anggota Dewan Hubungan Luar Negeri.

Lew juga sebelumnya menjabat sebagai direktur pelaksana dan chief operating officer di dua unit bisnis Citigroup. Dia adalah wakil presiden eksekutif dan chief operating officer Universitas New York dan seorang profesor administrasi publik di Wagner Graduate School of Public Service di NYU.(AP) MRJ MRJ

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)