22 Februari 2024

Bentuk galaksi dapat membantu mengidentifikasi kerutan di ruang angkasa akibat Big Bang

2 min read

Para astronom telah menemukan cara baru untuk mendeteksi salah satu fitur tertua di alam semesta kita.

Osilasi Akustik Baryon, atau BAO, adalah kerutan halus yang mengalir melalui materi kosmik selama 380.000 tahun pertama keberadaan alam semesta. Saat ini, mereka adalah subjek populer dalam ilmu antariksa karena mereka adalah salah satu dari sedikit petunjuk Big Bang yang masih dapat dilacak – dan yang penting, para astronom dapat menggunakan keberadaan BAO untuk mengukur jarak kosmik serta kecepatan pergerakannya. alam semesta mengembang.

Meskipun para astronom secara historis berfokus pada gugus galaksi untuk mengamati gelombang yang tercetak secara kosmik ini, sebuah studi baru bertujuan untuk mengendus beberapa gelombang yang terabaikan dengan melihat bentuk dan orientasi galaksi, bukan hanya gugus galaksi secara keseluruhan. Fitur-fitur ini, tulis para peneliti dalam studi tersebut, dapat menawarkan “penyelidikan kosmologis yang menjanjikan” namun sejauh ini telah diabaikan.

Terkait: Tidak, teori Big Bang tidak ‘rusak’. Inilah cara kami mengetahuinya.

Untuk mengisi kesenjangan ini, tim mengamati keanehan dalam orientasi sekitar satu juta galaksi dengan mempelajari seberapa luas galaksi-galaksi tersebut. Hasilnya, terungkap jumlah galaksi terdekat yang menghasilkan tarikan gravitasi. Kemudian, para peneliti memperbesar galaksi-galaksi yang tidak terlalu terentang, sehingga tampak aneh dalam database.

“Di titik-titik inilah galaksi tidak menunjuk ke tempat yang seharusnya, di mana statistik memberi tahu kita bahwa Osilasi Akustik Baryon berada, karena gelombang ini juga bertindak sebagai titik tarikan gravitasi,” Antonio Cuesta, ahli astrofisika di Universitas Córdoba di Spanyol dan salah satu penulis studi baru tersebut, mengatakan dalam a penyataan.

Karena cara baru untuk mendeteksi BAO cukup independen, hal ini membantu para peneliti dalam mengukur lokasi galaksi di alam semesta dan jaraknya dengan lebih akurat, menurut penelitian tersebut. Pada akhirnya, pengetahuan ini dapat digunakan untuk memetakan alam semesta dengan lebih baik, kata para ilmuwan.

Metode baru ini juga mengungkap lebih banyak informasi tentang perluasan alam semesta – yang merupakan sebuah teka-teki tersendiri mempercepat pada tingkat yang tidak dapat dijelaskan oleh para ilmuwan. Menurut tim, mekanisme ini juga dapat membantu menghitung jumlah materi gelap dan energi gelap yang sulit dipahami yang ada di alam semesta kita – yang terakhir ini diduga menyebabkan percepatan perluasan ruang angkasa.

Studi baru ini bukanlah upaya pertama untuk mendeteksi BAO di alam semesta. Tonggak sejarah itu menjadi milik dua tim independen yang melihat sinyalnya pada tahun 2005 saat menganalisis data galaksi terdekat. Pada saat itu, ukuran sinyal BAO di alam semesta ditemukan sekitar 150 juta parsec.

Salah satu tujuan teleskop Euclid milik Badan Antariksa Eropa, yang diluncurkan awal Juli untuk memburu materi gelap dan energi gelap, adalah untuk mengukur setidaknya sebagian dari sinyal-sinyal ini di seluruh alam semesta.

Melayang sekitar satu juta mil (1,6 juta km) di atas Bumi, teleskop tersebut baru-baru ini mengirimkannya pulang gambar berbintang pertama.

Itu kertas diterbitkan bulan lalu di jurnal Nature Astronomy.

45secondes est un nouveau média, n’hésitez pas à partager notre article sur les réseaux sociaux afin de nous donner un solide coup de pouce. ?