20 Juli 2024

Bengal Guv mendekati ISRO untuk teknologi guna mengekang ragging di kampus

1 min read

Gubernur Benggala Barat CV Ananda Bose telah menghubungi Organisasi Penelitian Luar Angkasa India (ISRO) untuk mengidentifikasi solusi teknologi yang tepat guna mengekang ancaman kerusakan di kampus-kampus dan universitas, demikian pernyataan yang dikeluarkan oleh Raj Bhavan.

A lire aussi : “Apakah Mohabbat Ki Dukan mengandung begitu banyak racun terhadap Sanatan Dharma, Hindutva?” tanya MP CM Chouhan mengenai pernyataan Udhayanidhi Stalin

Seorang mahasiswa sarjana tahun pertama meninggal awal bulan ini setelah diduga dianiaya dan dilecehkan secara seksual di sebuah asrama Universitas Jadavpur, yang memicu protes di Benggala Barat.

”CV Ananda Bose, Yang Terhormat Gubernur Benggala Barat dan Rektor universitas menghubungi Ketua ISRO untuk mengidentifikasi teknologi yang tepat guna secara efektif menahan dan menghilangkan ancaman pengrusakan di kampus universitas,” kata pernyataan itu pada Kamis malam.

A découvrir également : 8 Marinir AS masih di rumah sakit setelah kecelakaan pesawat yang menewaskan 3 orang di Australia

Bose juga mengadakan diskusi dengan perusahaan yang berbasis di Hyderabad mengenai masalah ini.

”Mereka mencoba mengembangkan solusi teknologi yang tepat dengan menggunakan berbagai sumber seperti analisis video, pengenalan target otomatis pencocokan gambar, dan penginderaan jauh,” kata gubernur dalam pernyataannya.

Sebanyak 13 orang, termasuk mahasiswa dan mantan mahasiswa, telah ditangkap terkait meninggalnya mahasiswa sarjana di JU tersebut.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)