14 Juni 2024

Belerang sangat penting untuk memiliki basis permanen di Bulan: Chandrayaan-3 baru saja mendeteksinya di kutub selatan

2 min read

Setelah berpuluh-puluh tahun berlalu, kita menyaksikan kebangkitan minat terhadap Bulan. Program paling ambisius saat ini adalah Artemis, yang bertujuan untuk mewujudkan hal tersebut kembalinya umat manusia ke satelit dan meletakkan fondasi untuk stasiun permanen, namun kita juga bertemu dengan orang lain seperti Chandrayaan dari India yang penemuannya bisa sangat berharga.

Sujet a lire : Kirimkan pertanyaan Anda tentang OMEN 16, ikuti undian, dan menangkan voucher 150 euro untuk PcComponentes

Program Eksplorasi Bulan India telah berjalan selama dua dekade. Chandrayaan-1 (2008) menemukan air di tetangga kita yang berbatu, Chandrayaan-2 (2019) gagal dan pendaratnya dibatalkan, dan Chandrayaan-3 (2023) sukses total, mengumpulkan data ilmiah di permukaan. suhu kutub selatan, dan mengidentifikasi unsur-unsur kimia.

Sujet a lire : Maharashtra: Kertas pertanyaan untuk ujian rekrutmen pejabat pendapatan bocor di Nashik; satu diadakan

Belerang, elemen penting yang terdeteksi oleh Chandrayaan-3

Ketika pendarat misi Chandrayaan-3 mendarat pada tanggal 23 Agustus, mereka mengerahkan penjelajah yang dilengkapi dengan instrumen ilmiah yang dikenal sebagai LIBS, yang menggunakan a sistem spektroskopi diinduksi oleh laser untuk mempelajari permukaan bulan. Setelah diluncurkan, ia mendeteksi aluminium, kalsium, kromium, besi, mangan, oksigen, titanium, dan silikon, dengan persentase sulfur, menurut ISRO.

Tidak diragukan lagi, ini adalah berita yang tidak luput dari perhatian komunitas ilmiah. Mengingat bahwa jika kita ingin mengembangkan keberadaan satelit secara berkelanjutan, kita harus belajar memanfaatkan sumber daya alam yang tersedia di sana secara maksimal, belerang menjadi elemen yang sangat penting yang dapat menawarkan berbagai kemungkinan, menurut Los Alamos National Laboratorium.

Bab 3 Lib Pertama Plot 2

Unsur kimia terdeteksi oleh penjelajah Chandrayaan-3

Beberapa ilmuwan melihat belerang sebagai pengganti yang cocok untuk unsur-unsur kimia yang dianggap mudah menguap oleh ilmu pengetahuan planet. Diantaranya kita temukan oksigen, nitrogen dan air. Karena di Bulan kita harus membangun dan merakit struktur, belerang dapat digunakan untuk membuat “beton” atau dempul penyegel yang dapat membantu memastikan tekanan pada struktur tertentu.

Pemanfaatan belerang bisa lebih luas lagi. Studi yang disebutkan di atas menyoroti sifat kelistrikan senyawa kimia ini, yang membuka pintu untuk penggunaannya dalam sel fotovoltaik. Sulfur, misalnya, mulai dipertimbangkan sebagai alternatif pengganti litium bersama dengan kalsium. Jadi di Bulan, energi ini juga bisa menjadi sumber daya utama untuk pembuatan baterai di Bulan.

Gambar: ISRO

Di : Chandrayaan-3 milik India dianggap oleh banyak orang hanyalah wahana antariksa ke bulan. Mereka sepenuhnya salah: sebenarnya lebih dari itu