20 Juni 2024

Beberapa pekerja Amazon menolak untuk kembali ke kantor. Jadi CEO mereka telah membukakan pintu bagi mereka

2 min read

Amazon telah terbukti menjadi salah satu perusahaan yang paling agresif dengan kembalinya karyawannya ke kantor, yang enggan melepaskan fleksibilitas kerja jarak jauh penuh waktu yang memungkinkan mereka menyelaraskan pekerjaan dan kehidupan keluarga serta tinggal di daerah dengan perumahan yang lebih murah. dan layanan. Dalam satu tantangan lagi, direktur eksekutif perusahaan memberikan perubahan lain, dengan menyatakan bahwa mereka tidak akan menyerah pada tekanan karyawan dan bahwa “hal ini tidak akan berhasil bagi mereka”.

A lire également : Nazara Tech akan mengumpulkan Rs 100 cr dari Kamath Associates, NKSquared

Ketegangan antara manajemen dan karyawan. Situasi antara staf dan manajer Amazon menjadi lebih tegang dari sebelumnya sebelum perintah kembali ke kantor yang tidak dapat dibatalkan yang dikirimkan Andy Jassy kepada seluruh karyawan beberapa minggu lalu. Dalam pertemuan internal berikutnya yang isinya telah bocor ke media Amerika Insider dalam bentuk audio, direktur eksekutif menghindari memberikan informasi apa pun yang dapat membenarkan kembalinya dia ke kantor.

Lire également : Sebuah negara dengan penggemar baru Matildas memberi hormat atas perjalanan Australia ke semifinal Piala Dunia Wanita

Jassy hanya mengajukan banding atas keputusan yang “menghakimi”, bukan data spesifik seperti yang terjadi di masa lalu dengan produk berisiko seperti Amazon Web Services (AWS). Manajer menambahkan, jika karyawan tidak menyukai keputusan tersebut, mereka dapat meninggalkan perusahaan. Eksekutif tersebut menyatakan bahwa perusahaan tidak memberikan data apa pun ketika teleworking diperkenalkan dan sepertinya tidak ada yang peduli pada saat itu. Komentar yang menyesatkan karena tindakan ini dilakukan karena pandemi COVID-19, bukan karena keputusan bisnis.

Kembali ke kantor tanpa kecuali. Eksekutif Amazon bersikeras untuk kembali ke kantor perusahaan. “Ini bukan waktunya untuk tidak setuju dan Anda harus berkompromi. Jika Anda tidak bisa melakukannya, saya mengerti, tapi mungkin ini tidak akan berhasil untuk Anda di Amazon karena kami kembali ke kantor setidaknya tiga hari seminggu, dan ini mungkin tidak cocok untuk semua orang.”

Tekanan dan kontrol yang lebih besar terhadap karyawan. Perkataan eksekutif tersebut mengambil langkah lain dalam eskalasi ketegangan antara perusahaan yang didirikan Jeff Bezos dan para stafnya. Amazon beralih dari rekomendasi untuk kembali ke kantor, email ancaman, dan sekarang, mengundang karyawan untuk mengundurkan diri dari pekerjaan mereka.

Para pekerja, pada bagiannya, telah menunjukkan ketidaksetujuan mereka dengan menolak untuk kembali menempati meja di kantor perusahaan, menyerukan pemogokan dan mengumpulkan lebih dari 30.000 tanda tangan yang menentang tindakan tersebut.

Opini Berbasis Tren. Menurut audio yang dibocorkan oleh Insider, Andy Jassy mengaku telah berdiskusi untuk kembali ke kantor dengan antara 60 hingga 80 eksekutif dari perusahaan lain selama 18 bulan terakhir, dan “hampir semuanya lebih suka bekerja di kantor.” Mungkin para eksekutif ini tidak melakukannya. juga tidak dapat menampilkan data untuk mendukung pandangan tersebut.

Posisi Amazon mengenai perubahan jam kerja adalah yang paling agresif di industri ini, terutama mengingat perusahaan tersebut berjanji untuk tetap bekerja jarak jauh selamanya, yang menyebabkan banyak karyawannya pindah ke kota lain yang jauh dari kantor tempat mereka berada sekarang. terpaksa kembali.

Di | Apa yang tercantum dalam undang-undang saat ini (dan apa yang tidak) mengenai kerja jarak jauh: peralatan, pengeluaran, dan lainnya

Gambar | Hapus percikan (Siena Nisavic)