20 Juli 2024

Bank sektor publik sebelumnya dikenal dengan kerugian besar, NPA; sekarang untuk rekor keuntungan: PM Modi

2 min read

Perdana Menteri Narendra Modi pada hari Sabtu mengecam pemerintah UPA sebelumnya, dengan mengatakan bahwa sementara itu menghancurkan sektor perbankan dengan “penipuan”, dispensasinya telah memulihkan kesehatan keuangannya yang baik, dengan India sekarang dikenal dengan kekuatan sektor tersebut.

Avez-vous vu cela : Muscle-healing gel could be a 'new frontier' for treating pelvic floor damage, very early study suggests

Berbicara kepada Rozgar Mela setelah memberikan surat penunjukan kepada lebih dari 70.000 orang yang direkrut secara virtual, Modi mencatat bahwa sejumlah besar dari mereka telah dipekerjakan di sektor perbankan saat ia menyoroti bagaimana hal itu “dihancurkan” di bawah dispensasi sebelumnya sebelum pemerintahnya mengambil tindakan korektif.

Dia mengatakan bahwa penipuan ‘perbankan telepon’ adalah salah satu penipuan terbesar dari pemerintahan sebelumnya karena merusak bagian belakang sistem perbankan.

A lire également : EKSKLUSIF-G7, yang lain meminta China untuk menghentikan penghindaran sanksi Korea Utara di perairannya

Gagasan perbankan telepon berbeda untuk pemerintah itu karena pinjaman ribuan crores rupee diberikan kepada favorit beberapa pemimpin dan keluarga yang kuat, dan pinjaman itu tidak pernah dimaksudkan untuk dikembalikan, katanya.

Pemerintahnya, tegas Modi, mengambil beberapa langkah, termasuk memperkuat manajemen bank, menggabungkan bank-bank kecil dan menyuntikkan profesionalisme, untuk membantu sektor tersebut.

Bank sektor publik sebelumnya dikenal karena kerugian yang mencapai ribuan crores rupee dan aset bermasalah (NPA), tetapi sekarang mereka dikenal dengan rekor keuntungan, kata perdana menteri.

Dia juga memuji karyawan sektor perbankan atas kerja keras dan komitmen mereka untuk melayani masyarakat dan menjalankan berbagai skema pemerintah untuk membantu sektor miskin dan tidak terorganisir melalui pinjaman di bawah skema ‘Mudra’ dan untuk mendukung kelompok swadaya perempuan. Modi mengatakan India telah muncul sebagai pusat kepercayaan dan daya tarik global, menambahkan bahwa negara tersebut harus memanfaatkannya sepenuhnya. Peluang semakin meningkat di berbagai bidang, ujarnya.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)