16 April 2024

Banjir di Atlantik Kanada menyebabkan kerusakan yang ‘tak terbayangkan’; empat orang hilang

2 min read

Hujan terberat yang melanda provinsi Nova Scotia di Atlantik Kanada dalam lebih dari 50 tahun memicu banjir yang menyebabkan kerusakan “tak terbayangkan”, dan empat orang hilang, termasuk dua anak, kata para pejabat pada Sabtu. Badai, yang dimulai pada hari Jumat, menumpahkan lebih dari 25 cm (10 inci) di beberapa bagian hanya dalam 24 jam – jumlah yang sama yang biasanya mendarat dalam tiga bulan. Banjir yang diakibatkannya menghanyutkan jalan, melemahkan jembatan dan menggenangi bangunan.

En parallèle : Lebih dari 5 lakh surat pekerjaan diberikan oleh Center sejak Oktober 2022, target 10 lakh pada akhir tahun: BL Verma

“Kami mengalami situasi yang menakutkan dan signifikan,” kata Perdana Menteri Nova Scotia Tim Houston, menambahkan bahwa setidaknya tujuh jembatan harus diganti atau dibangun kembali. “Kerusakan properti pada rumah-rumah… sangat tidak terbayangkan,” katanya dalam konferensi pers. Houston mengatakan provinsi itu akan mencari dukungan signifikan dari pemerintah federal.

Perdana Menteri Justin Trudeau mengatakan kepada wartawan di Toronto bahwa dia sangat prihatin dengan banjir tersebut dan berjanji bahwa Ottawa “akan hadir” untuk provinsi tersebut. Banjir itu adalah bencana terkait cuaca terbaru yang melanda Kanada tahun ini. Kebakaran hutan telah membakar rekor jumlah hektar, mengirimkan awan asap ke Amerika Serikat. Awal bulan ini, hujan lebat menyebabkan banjir di beberapa negara bagian AS bagian timur.

Avez-vous vu cela : Venezuela dapat menerima keringanan sanksi jika memulihkan demokrasi – Gedung Putih

Pihak berwenang telah mengumumkan keadaan darurat di Halifax, kota terbesar di Nova Scotia, dan empat wilayah lainnya. Kotamadya regional di Halifax melaporkan “kerusakan signifikan pada jalan dan infrastruktur” dan mendesak orang untuk tinggal di rumah dan tidak menggunakan mobil mereka.

Gambar yang diposting di media sosial dari Halifax menunjukkan mobil yang ditinggalkan hampir tertutup air banjir dan petugas penyelamat menggunakan perahu untuk menyelamatkan orang. Houston, mengutip polisi, mengatakan dua anak hilang setelah mobil yang mereka tumpangi tenggelam. Dalam insiden lain, seorang pria dan seorang pemuda hilang setelah mobil mereka masuk ke dalam air yang dalam.

Pada satu titik, lebih dari 80.000 orang tanpa listrik. Lingkungan Kanada memperkirakan hujan lebat di bagian timur provinsi itu, berlanjut hingga Minggu.

“Orang tidak boleh berasumsi bahwa semuanya sudah berakhir. Ini adalah situasi yang sangat dinamis,” Walikota Halifax Mike Savage mengatakan pada konferensi pers, mengatakan kota itu telah dilanda “hujan dalam proporsi yang alkitabiah.” Ahli meteorologi Canadian Broadcasting Corp Ryan Snoddon mengatakan hujan Halifax adalah yang terberat sejak badai melanda kota itu pada tahun 1971.

Pada Sabtu pagi, pihak berwenang di Nova Scotia utara memerintahkan penduduk untuk mengungsi di tengah kekhawatiran bendungan di dekat sistem Sungai St. Croix bisa jebol. Mereka kemudian membatalkan perintah evakuasi.

(Cerita ini belum diedit oleh staf dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)