22 April 2024

Bagaimana rover Curiosity NASA mengatasi pendakian Mars yang paling curam (video)

3 min read

Penjelajah Curiosity NASA menandai tahun ke-11 di Mars pada 5 Agustus, tetapi pesawat ruang angkasa yang tak kenal lelah itu masih mendorong dirinya sendiri untuk menjelajahi Planet Merah.

Rasa ingin tahu sedang mendaki melalui kaki Gunung Sharp, gunung setinggi 3 mil (5 kilometer) yang, miliaran tahun yang lalu, merupakan rumah bagi danau dan sungai.

En parallèle : Neeraj Chopra meraih medali emas Kejuaraan Atletik Dunia pertama di India, mengalahkan Nadeem dari Pakistan dalam sebuah film thriller

Medannya menantang, tetapi lapisan gunung memberikan wawasan yang belum pernah terjadi sebelumnya ke era yang berbeda Mars‘ masa lalu dan bagaimana lanskap planet berubah seiring waktu.

Terkait: Curiosity rover: 15 foto Mars yang menakjubkan (galeri)

A lire également : Apa yang terjadi pada kelompok tentara bayaran Wagner setelah pesawat Prigozhin jatuh?

Penjelajah Mars Curiosity NASA meninggalkan beberapa set trek di mana robot mengalami kesalahan, atau penghentian tak terduga di tengah perjalanan, saat mendaki lereng yang sangat sulit. Gambar ini adalah bagian dari panorama yang diambil oleh kamera navigasi rover pada 8 Juni 2023. (Kredit gambar: NASA/JPL-Caltech)

Pencarian ini baru-baru ini memberi Curiosity dan tim pengemudi, perencana, insinyur, dan ilmuwannya pendakian terberatnya: lereng tajam 23 derajat menutupi pasir licin dan bebatuan seukuran roda.

“Jika Anda pernah mencoba menaiki gundukan pasir di pantai – dan pada dasarnya itulah yang kami lakukan – Anda tahu itu sulit, tetapi ada juga batu-batu besar di sana,” kata Amy Hale, seorang pengemudi penjelajah Curiosity di NASA’s Jet Propulsion Laboratory (JPL) di California Selatan, di a penyataan.

Kombinasi fitur ini membuat bajak berjuang untuk membuat kemajuan. Upaya pada 1 Juni mengakibatkan Curiosity tiba-tiba melaju di atas batu, mengakibatkan pergerakan suspensi yang besar dan memicu kesalahan keamanan, menghentikan perjalanan, kata NASA.

Gambar dari kamera navigasi rover diposting pada bulan Juni fokus pada beberapa roda belakang sementara Curiosity yang tak kenal lelah mencoba mendaki tanjakan yang licin dan bertabur batu.

Kesalahan penggerak lebih lanjut, yang dapat dipicu oleh roda yang tergelincir terlalu banyak atau terangkat oleh bebatuan, menyebabkan keputusan untuk memutar ke medan yang tidak terlalu sulit sekitar 492 kaki (150 meter) jauhnya.

Rute awal Curiosity direncanakan menggunakan gambar orbit. Sedangkan NASA Pengorbit Pengintaian Mars dapat memberikan gambar beresolusi tinggi, tidak dapat menampilkan semua fitur dan bahaya yang berada ratusan mil jauhnya di permukaan di bawah.

Oleh karena itu, perencana dan pengemudi rover menggunakan gambar dari navigasi dan kamera lain pada robot untuk menghitung jalan melewati dan melewati bahaya serta menyempurnakan jalur Curiosity dan melindungi rover. roda rusak.

Peta ini menunjukkan rute yang diambil penjelajah Curiosity Mars milik NASA dari Mei hingga Juli 2023 untuk menyelesaikan pendakian misi yang paling sulit (Kredit gambar: NASA/JPL-Caltech/USGS-Flagstaff/Universitas Arizona)

Jalan memutar menambah beberapa minggu untuk perjalanan, tetapi tanpa kejutan lebih lanjut yang mengintai menunggu Curiosity, penjelajah mendaki lereng, mendapatkan akses ke lokasi penuh kawah yang menarik yang dijuluki “Jau”.

“Senang rasanya akhirnya bisa melewati punggungan dan melihat pemandangan yang menakjubkan itu,” kata Dane Schoelen, kepala perencanaan rute strategis Curiosity di JPL.

“Saya bisa melihat gambar Mars sepanjang hari, jadi saya benar-benar merasakan lanskapnya,” tambah Schoelen. “Saya sering merasa seperti berdiri tepat di sebelah Curiosity, melihat ke belakang seberapa jauh ia telah mendaki.”

Curiosity sekarang melanjutkan pendakiannya ke Gunung Sharp untuk mengakses area baru yang lebih tinggi untuk diselidiki.

45secondes est un nouveau média, n’hésitez pas à partager notre article sur les réseaux sociaux afin de nous donner un solide coup de pouce. ?