27 Mei 2024

Bagaimana cara kerja fatamorgana?

3 min read

Fatamorgana mempunyai reputasi sebagai penipu. Contoh klasiknya adalah oasis di gurun pasir. Atau ada pemandangan gunung es yang terhalang yang mungkin membingungkan kapten Titanic. Kapal hantu legendaris, Flying Dutchman, juga merupakan sebuah fatamorgana. Tapi apa itu fatamorgana? Dan apakah gambaran-gambaran yang menari-nari di jalanan panas, hamparan gurun pasir, dan permukaan laut itu benar-benar isapan jempol belaka, atau justru gambaran benda nyata?

Jawabannya terletak pada cara mata menafsirkan cahaya lentur yang menghasilkan gambar-gambar tersebut.

A voir aussi : India di bulan! Chandrayaan-3 menjadi wahana pertama yang mendarat di dekat kutub selatan bulan

“Ini bukan ilusi optik,” Anthony Muda, seorang astronom di San Diego State University, mengatakan kepada 45Secondes.fr. Itulah kesalahan orang mengenai fatamorgana. Fatamorgana adalah gambaran benda nyata — bahkan dapat difoto — namun sering kali merupakan gambar yang terdistorsi, dan mudah disalahartikan. Pemirsa “tidak tahu apa itu, jadi mereka salah mengartikannya sebagai sesuatu yang familier,” kata Young. Misalnya, di gurun pasir, fatamorgana yang memantulkan langit sering disalahartikan sebagai genangan air.

Bahkan jika kita salah menafsirkan fatamorgana, pertanyaannya tetap ada: Bagaimana gambar benda nyata bisa sampai di tempat yang salah?

A lire également : Sesi Monsun Majelis Himachal akan diadakan pada 18-25 September

Jawaban singkatnya adalah pembiasan, pembelokan sinar cahaya saat merambat melalui material yang berbeda. Fatamorgana terjadi ketika gelombang cahaya merambat melalui udara dengan kepadatan berbeda.

Terkait: Apa yang akan terjadi jika kecepatan cahaya jauh lebih rendah?

Ketika cahaya merambat melalui material yang sama, biasanya cahaya merambat dalam garis lurus,” Xintong, kata seorang mahasiswa doktoral dalam pencitraan optik di Caltech kepada 45Secondes.fr. Namun ketika cahaya bertemu dengan material berbeda, cahaya akan membelok ke arah kepadatan yang lebih tinggi. Kepadatan udara bergantung pada suhu, jadi ketika cahaya merambat melalui udara pada suhu yang berbeda, cahaya tersebut dibelokkan ke arah udara yang lebih dingin, yang lebih padat.

Hal ini menciptakan dua jenis fatamorgana. Yang pertama, fatamorgana yang luar biasa, adalah apa yang Anda lihat di musim semi dan musim panas ketika suhu laut jauh lebih dingin dibandingkan udara panas di musim panas, kata Tong. Hal inilah yang diduga oleh para sejarawan terjadi di atas air yang membeku pada malam tenggelamnya Titanic. Dalam kedua kasus tersebut, udara yang paling dekat dengan air lebih dingin daripada udara di atasnya. Udara menjadi lebih hangat saat Anda menjauh dari permukaan laut. Hal ini menciptakan gradien suhu dan kepadatan, menyebabkan cahaya yang dipantulkan oleh suatu benda – seperti kapal, gunung es, atau pulau di dekatnya – membelok.

Fatamorgana terjadi karena pembelokan cahaya saat adanya udara dingin atau udara panas, sehingga mengubah kepadatan lapisan udara. (Kredit gambar: Shutterstock)

Cahaya yang membelok ke arah udara yang lebih dingin di permukaan laut menciptakan fatamorgana. Hal ini menyebabkan objek tampak lebih tinggi dari yang sebenarnya, kata Tong. Itu karena mata Anda mengharapkan cahaya merambat dalam garis lurus, sehingga mata menafsirkan objek berada di tempat yang berbeda karena cahaya yang dibelokkan. Ketika fatamorgana luar biasa ini sangat jelas dan berubah-ubah, yang dapat terjadi di lautan terbuka, fatamorgana ini juga dikenal dengan nama Italia “fata morgana,” atau “Morgan sang Peri.” Flying Dutchman diduga merupakan fata morgana.

Jenis fatamorgana lainnya, fatamorgana inferior, terjadi di gurun atau di trotoar yang panas ketika permukaan dan udara di sekitarnya lebih hangat dibandingkan udara di atasnya. Untuk melihat fatamorgana ini, Anda harus berada di atas lapisan udara terhangat. Dan cahaya yang datang dari atas dibelokkan ke atas menuju udara yang lebih dingin. Sekali lagi, karena mata mengantisipasi bahwa cahaya akan bergerak dalam garis lurus, maka mata menafsirkan gambar sebagai lebih rendah dan terbalik, kata Tong. Beginilah gambaran langit bisa tampak seperti permukaan air di dasar gurun.

Dalam kedua kasus tersebut, melihat fatamorgana sangat bergantung pada posisi dan sudut penerimaan. Perubahan kecil pada posisi dapat menyebabkan hilangnya fenomena optik, kata Tong.

Fatamorgana inferior lebih mudah ditemukan jika Anda tahu di mana mencarinya. Tapi fatamorgana yang lebih spektakuler bisa jadi rumit. “Mirage superior hanya terlihat kadang-kadang dalam jarak beberapa sentimeter,” kata Young. Dan waktu kemunculannya sangat singkat — hanya 10 hingga 15 menit. Tapi mereka “bagus untuk dilihat ketika Anda bisa menemukannya,” katanya.

45secondes est un nouveau média, n’hésitez pas à partager notre article sur les réseaux sociaux afin de nous donner un solide coup de pouce. ?